10 kunci untuk mendeteksi dan mempertahankan bakat di perusahaan Anda

Salah satu kunci keberhasilan sebuah perusahaan adalah deteksi dan retensi bakat para pekerjanya. Sumber daya manusia perusahaan adalah mesin yang akan mengarah pada pencapaian tujuan dan sasarannya.

Untuk alasan ini, penting untuk mengetahui bagaimana mendeteksi dan mempertahankan karyawan yang dapat terus tumbuh di dalam perusahaan dan yang mampu memberikan kontribusi bagi peningkatan organisasi secara konstan.

Mengapa penting untuk menghargai bakat perusahaan

Meskipun banyak perusahaan tidak menyadari pentingnya memiliki rencana pengembangan organisasi baik (OD) dan banyak yang belum memahami konsep sistem sumber daya manusia yang komprehensif, untungnya, orang lain mendefinisikan mereka rencana pelatihan untuk pengembangan pengetahuan sangat baik. Dan keterampilan dari karyawannya, yang berfungsi untuk memastikan pencapaian tujuan dan pertumbuhan perusahaan yang konstan.

Perusahaan-perusahaan ini menekankan pada pertumbuhan dan peningkatan organisasi, dan memberikan perhatian khusus pada salah satu pilar fundamental dari setiap perusahaan atau bisnis: sumber daya manusia.

Mengetahui bakat para pekerja, strategi yang hebat

Perusahaan dengan visi ini memilih, melatih, dan membuat para pekerjanya tetap termotivasi, sadar akan manfaat yang mereka berikan kepada mereka. Pergantian staf dan kebutuhan untuk mendatangkan pekerja eksternal baru adalah biaya tinggi bagi perusahaan, jadi strategi yang baik adalah mengetahui apa yang Anda miliki di rumah Anda sendiri, untuk mendapatkan hasil maksimal dari pekerja yang sudah Anda miliki..

Untuk itu, penting untuk mendeteksi bakat internal, karena seorang pekerja yang sudah mengenal perusahaan dengan sempurna mungkin memiliki serangkaian keterampilan yang dapat berguna di posisi lain atau di posisi lain. Bakat tersembunyi dalam organisasi adalah berlian kasar yang harus diketahui oleh setiap perusahaan atau institusi bagaimana mendeteksi dan memanfaatkannya.

Bagaimana mendeteksi dan mempertahankan bakat perusahaan

Untuk mendeteksi dan memanfaatkan bakat perlu dipahami konsep kompetensi yang berkaitan dengan pengetahuan, sikap, pengetahuan dan keterampilan seorang pekerja. Jika Anda memiliki keraguan tentang hal ini, artikel ” Cara menghadapi wawancara berdasarkan keterampilan: 4 kunci untuk mendapatkan pekerjaan ” dijelaskan dengan sempurna.

Tapi… bagaimana mungkin untuk mendeteksi bakat? Bagaimana mungkin untuk mempertahankannya?:

1. Tentukan kebutuhan perusahaan

Ketika perusahaan memiliki rencana sumber daya manusia yang komprehensif, mudah untuk mengetahui kebutuhan perusahaan, terutama jika memiliki katalog kompetensi untuk setiap posisi dalam organisasi. Jika tidak demikian, maka perlu dilakukan penelitian di tempat kerja yang berbeda dan pada misi, visi atau nilai- nilai perusahaan. Hal ini penting untuk mengetahui kontribusi apa yang kita inginkan dari seorang pekerja.

2. Dan… bakat terkait

Sekarang saatnya untuk mendefinisikan talenta dari setiap posisi. Misalnya, jika kita membutuhkan supervisor untuk departemen keperawatan, pertama-tama kita harus mengetahui pengetahuan, keterampilan, atau kemampuan apa yang dibutuhkan oleh pekerjaan ini. Jadi, jika kita tahu bahwa salah satu kompetensi yang kita butuhkan untuk posisi ini adalah ” kepemimpinan “, kita harus mencari karyawan yang selain menjadi perawat yang baik, memiliki keterampilan kepemimpinan yang baik.

3. Ukur bakat

Setelah bakat yang dibutuhkan untuk berbagai posisi perusahaan telah ditentukan dan kita tahu apa yang kita inginkan dari karyawan untuk memenuhi kebutuhan tempat kerja dan perusahaan, sekarang saatnya untuk mengukur kompetensi dan potensi para pekerja. Melalui wawancara atau tes situasional dimungkinkan untuk mengetahui apa yang dapat disumbangkan oleh seorang pekerja untuk perusahaan.

4. Peringkat bakat

Ketika pekerja telah lulus berbagai tes dan sudah memiliki gambaran hasilnya, perlu untuk mengklasifikasikan pekerja menurut bakatnya. Untuk ini, ada alat yang berbeda. Misalnya, Nine Box Grid, yang memberi peringkat pekerja berdasarkan skor mereka dalam sembilan kotak bakat.

5. Hadiahi bakat

Setelah Anda diklasifikasikan bakat dan Anda tahu bahwa Anda tertarik untuk mempertahankan, Anda harus menghargainya agar tidak pergi. Meskipun Anda dapat menggunakan insentif keuangan individual, ada strategi lain yang sama efektifnya. Juga, jika menurut Anda waktunya tepat, Anda dapat mempertimbangkan promosi internal dan promosi sebagai pengakuan atas bakat mereka.

6. Mengembangkan program pembangunan dan pertumbuhan

Pekerja menikmati kesehatan kerja yang lebih baik dan perasaan memiliki perusahaan jika mereka menganggap bahwa mereka dapat tumbuh di dalam perusahaan. Memiliki program pengembangan bakat yang terdefinisi dengan baik memotivasi dan dapat membantu dalam mempertahankan bakat.

Oleh karena itu, untuk menghindari pekerja merasa stagnan, Anda harus memperjelas kemungkinan pengembangan yang dia miliki di perusahaan dan menjamin bahwa dia akan memiliki kemungkinan efektif untuk mencapai tanggung jawab baru.

7. Bekerja pada merek perusahaan

Studi menunjukkan bahwa ketika pekerja merasa mereka berada di perusahaan dengan merek yang diakui dan dihargai, mereka merasakan kepuasan kerja yang lebih besar dan komitmen yang lebih tinggi terhadap perusahaan. Bekerja pada merek dapat membantu Anda mempertahankan bakat.

8. Buat mereka berbagi dalam pencapaian

Ciptakan lingkungan yang membuat karyawan Anda merasa seperti bagian penting dari perusahaan Anda. Karyawan perlu merasa dihargai dan diakui, dan beberapa cara untuk melakukannya adalah dengan mendapatkan pendapat mereka tentang aturan atau perubahan yang mungkin diperlukan.

Melibatkan mereka dalam pencapaian perusahaan, mendorong penetapan tujuan, dan membiarkan mereka membuat pilihan sendiri juga dapat memberikan efek positif pada mereka. Membuat karyawan merasa dihargai adalah strategi yang baik untuk mempertahankan bakat yang berguna.

9. Buat harapan dan tujuan menjadi jelas

Adalah penting bahwa harapan, tujuan perusahaan dan perannya yang dilakukan karyawan jelas. Deskripsi pekerjaan yang akan dilakukan sesuai sehingga karyawan tahu apa yang diminta dari mereka.

Komunikasi dalam perusahaan harus baik, langsung dan jelas. Jika tidak, fenomena seperti konflik atau ambiguitas peran dapat memiliki efek negatif pada stres karyawan dan meningkatkan ketidaknyamanan mereka, yang dapat menyebabkan pengabaian pekerja.

10. Ciptakan lingkungan kerja yang ideal

Tempat kerja harus menjadi tempat yang merangsang, di mana pekerja merasa nyaman. Untuk melakukan ini, Anda perlu menciptakan lingkungan kerja yang terbuka dan jujur.

Memberikan umpan balik tentang pekerjaan yang dilakukan dan bersedia mendengarkan kekhawatiran karyawan Anda diperlukan untuk mempertahankan bakat. Ketika karyawan merasa nyaman, mereka berkinerja lebih baik dan perusahaan juga mendapat manfaat.

Related Posts