4 perbedaan antara produksi dan produktivitas

Dalam dunia keuangan dan bisnis, perlu diketahui dan dibedakan antara dua istilah mendasar untuk memahami dan mencapai berfungsinya organisasi dengan baik: produksi dan produktivitas.

Meskipun dalam cara tertentu mungkin tampak bahwa produksi dan produktivitas adalah sinonim, kenyataannya tidak, meskipun keduanya adalah dua istilah yang terkait erat.

Dalam artikel ini kita akan membahas perbedaan antara produksi dan produktivitas, selain menjelaskan secara rinci definisi mereka dan memahami apa hubungan mereka dalam memahami operasi perusahaan.

  • Artikel terkait: ” Bagaimana menjadi lebih produktif? 12 tips untuk tampil lebih banyak “

Apa yang dimaksud dengan produksi dan produktivitas?

Produksi pada dasarnya adalah jumlah total barang atau jasa yang ditawarkan perusahaan dalam periode waktu tertentu. Ini didefinisikan sebagai setiap kegiatan di mana, melalui keseluruhan proses, bahan mentah diubah menjadi barang konsumsi atau layanan yang berguna bagi masyarakat. Produksi adalah tujuan utama suatu organisasi, karena jika mencapai tingkat yang memuaskan, perusahaan dapat menguasai pasar yang akan dimasuki.

Pada awal proses, beberapa input masuk ke perusahaan, yang dapat berwujud, seperti bahan dan mesin, atau tidak berwujud, seperti halnya upaya manusia yang terlibat dalam proses, baik dalam bentuk pekerjaan fisik atau dalam berupa kreativitas, brainstorming, imajinasi dan perencanaan.

Agar perusahaan memiliki manfaat, perlu bahwa keuntungan yang dicapai dengan produksi akhir lebih tinggi daripada pengeluaran yang diinvestasikan dalam input. Jika tidak, organisasi akan menderita kerugian yang dapat merusaknya setelah beberapa saat.

Di sisi lain, istilah produktivitas mengacu pada tingkat efisiensi dalam proses produksi. Dengan kata lain, ini adalah tentang hubungan antara bahan yang dikonsumsi dan produk akhir, di samping memperhitungkan modal manusia yang diinvestasikan dan waktu yang dibutuhkan untuk itu. Sementara produksi difokuskan pada produk akhir, produktivitas memperhitungkan berbagai aspek dari keseluruhan proses.

Perbedaan utama antara kedua konsep

Di bawah ini kita menyajikan perbedaan mendasar antara produksi dan produktivitas.

1. Ukur

Produksi mengukur apa yang telah dihasilkan suatu perusahaan, baik berupa barang maupun jasa. Sebaliknya, produktivitas mengukur efisiensi, di mana total produksi perusahaan sendiri dapat dimasukkan.

2. Ekspresi

Produksi diukur dan dinyatakan dalam istilah absolut, karena berfokus pada apa yang diproduksi. Misalnya, jika sebuah perusahaan memproduksi 100 sabun setiap hari, kita akan mengatakan bahwa ia memiliki produksi tepat 100 sabun setiap hari. Seperti yang dapat dilihat, ini adalah ukuran yang cukup sederhana dan mudah dipahami.

Di sisi lain, produktivitas diukur secara relatif, karena karena mencakup lebih banyak variabel daripada produksi dan, beberapa di antaranya, sulit diukur, tidak mungkin untuk menghitungnya secara tepat atau dengan cara yang konkret.

Kembali ke contoh perusahaan sabun, untuk menghitung produktivitasnya tidak cukup kita mengetahui bahwa mereka memproduksi 100 sabun setiap hari. Ini adalah informasi yang berguna, tetapi perlu untuk mengetahui lebih banyak, seperti bahan yang diinvestasikan, biayanya, waktu yang dihabiskan, produksi individu setiap karyawan, mesin yang digunakan dan pemeliharaannya…

3. Produk dan kegunaan

Produksi adalah ukuran jumlah total produk dan jasa yang ditawarkan pada akhir proses. Dengan sendirinya, itu tidak menunjukkan seberapa baik bahan baku telah digunakan.

Jadi, ukuran produksi hanya memungkinkan kita untuk mengetahui sejauh mana apa yang diproduksi oleh perusahaan menghasilkan keuntungan atau, sebaliknya, mengandaikan kerugian.

Di sisi lain, produktivitas adalah ukuran yang memungkinkan kita untuk mengetahui sejauh mana sumber daya telah digunakan.

Suatu organisasi dikatakan produktif jika telah memanfaatkan sumber daya secara bijaksana, tidak menyia-nyiakan bahan atau menyia-nyiakan selama proses berlangsung.

4. Nilai tambah

Ketika produk tertentu diproduksi atau layanan ditawarkan, perusahaan itu sendiri memberikan nilai, dengan mempertimbangkan apa yang telah diinvestasikan di awal dan berapa persentase pendapatan yang ingin diperoleh.

Produktivitas, di sisi lain, meskipun merupakan ukuran yang sulit untuk dihitung, tidak dapat diberikan nilai yang sewenang-wenang. Merupakan efisiensi total perusahaan dalam menghasilkan suatu produk atau jasa, dimana biaya dan manfaat yang diperoleh harus diperhitungkan seobjektif mungkin, tanpa kemungkinan memberikan nilai tambah.

Rasio produktivitas-produksi

Seperti yang telah kita lihat, perbedaan mendasar antara kedua konsep tersebut adalah bahwa produksi mengacu pada jumlah barang dan jasa yang ditawarkan dalam jangka waktu tertentu, sedangkan produktivitas mengacu pada tingkat penggunaan sumber daya, apakah itu material, manusia atau energik. Setelah memahami perbedaan mendasar ini, perlu untuk melihat hubungan dekat yang dimiliki kedua istilah ini.

Tidak mungkin menghitung produktivitas tanpa memperhitungkan produksi dalam organisasi. Untuk mengetahui seberapa efisien suatu perusahaan, perlu diketahui berapa banyak produk/jasa yang ditawarkan. Dengan cara ini, dimungkinkan untuk mengetahui sejauh mana keuntungan atau kerugian mungkin terjadi, dan dengan cara apa penggunaan sumber daya yang tepat dilakukan dalam organisasi.

Tingkat produksi dan produktivitas saling mempengaruhi. Misalnya, jika penurunan produksi telah terdeteksi di sebuah perusahaan, perlu untuk menyelidiki apa yang terjadi, jika pekerja mengalami kecelakaan, jika mesin rusak atau beberapa bahan baku habis. Mungkin juga terjadi bahwa karyawan tidak bekerja dengan benar, perlu untuk berinvestasi dalam pelatihan atau, jika tidak ada pilihan lain, untuk menggantinya.

Harus dikatakan bahwa situasi paradoks mungkin muncul di mana produktivitas yang diinginkan untuk perusahaan tercapai tetapi apa yang diperlukan tidak diproduksi untuk menjaga organisasi tetap bertahan. Mungkin juga produksi yang diinginkan tercapai, namun, menganalisis apa yang telah diinvestasikan selama proses manufaktur, terlihat bahwa sejumlah besar uang dan bahan terbuang percuma.

Perusahaan yang sukses adalah mereka yang berhasil menghasilkan apa yang diperlukan untuk mencapai keuntungan dan, pada gilirannya, tidak menyia-nyiakan sumber daya, memungkinkan investasi dan tabungan yang cerdas untuk memastikan upah pekerja.

Singkatnya, cara terbaik untuk menghitung produktivitas riil adalah dengan memperhitungkan produksi riil perusahaan. Namun perlu dicatat bahwa salah satu dari dua faktor ini meningkat atau menurun tidak identik dengan perubahan pada komponen lainnya, tetapi dapat mempengaruhi dan menjadi indikator bahwa telah terjadi beberapa perubahan dalam organisasi.

Referensi bibliografi:

  • Fuchs, V. (1969). Produksi dan Produktivitas di Industri Jasa. New York AS, NBER.
  • Moretti, E. (2004). Pendidikan Pekerja, Tumpahan, dan Produktivitas: Bukti dari Fungsi Produksi Tingkat Tanaman. Tinjauan Ekonomi Amerika, 94 (3), 656-690.
  • Gillis, M.; Perkins, DH; Roemer, M.; Snodgrass, DR (1992). Ekonomi pembangunan. New York, AS, WW Norton & Company, Inc.

Related Posts