5 tips psikologis untuk bekerja dari rumah secara efisien

Teleworking adalah praktik yang semakin umum, terutama setelah krisis yang dialami di seluruh dunia oleh pandemi COVID-19.

Tetapi bekerja dari rumah memiliki serangkaian efek yang tidak semua orang mengalami hal yang sama dan dapat memiliki dampak tertentu pada beberapa tingkatan, termasuk psikologis. Oleh karena itu, dalam artikel ini kita akan mengeksplorasi bagian positif dan negatif dari teleworking, serta berbagai tips psikologis untuk bekerja dari rumah dengan cara yang layak dan tidak menimbulkan kelelahan.

  • Artikel terkait: “Bagaimana menjadi lebih produktif? 12 tips untuk tampil lebih banyak”

Teleworking sangat memasuki dunia kerja

Teknologi baru semakin mempermudah telecommute, dan ini adalah tren yang diadopsi banyak perusahaan belakangan ini. Krisis coronavirus yang dialami sebagai akibat dari coronavirus hanya mempercepat proses ini dengan pesat, karena banyak perusahaan mendapati diri mereka berada dalam posisi memilih antara memberi karyawan mereka kemungkinan untuk dapat bekerja dari rumah masing-masing, atau menangguhkan aktivitas perusahaan sampai memungkinkan untuk kembali ke kantor.

Menghadapi dilema ini, secara logis banyak perusahaan telah memilih opsi pertama dan telah menyediakan sarana bagi pekerja untuk dapat melaksanakan tugas mereka dari rumah mereka sendiri, situasi yang dalam banyak kasus juga telah dipaksakan oleh kebutuhan untuk berhati-hati. anak-anak, karena semua pusat pendidikan ditutup karena kurungan di Spanyol dan banyak negara lain, sehingga sejumlah besar keluarga harus menyeimbangkan kewajiban orang tua dan pekerjaan mereka.

Banyak orang telah mencari nasihat psikologis untuk bekerja dari rumah, sebagai akibat dari situasi ini, dan dalam banyak kasus, itu adalah perubahan yang benar-benar drastis yang telah sepenuhnya mengubah rutinitas orang, dan ini telah menyebabkan serangkaian masalah. efek pada orang-orang di tingkat psikologis. Beberapa dari mereka positif, sementara yang lain berarti perubahan yang lebih buruk. Kasus pertama tidak menyiratkan masalah apa pun, tetapi yang kedua lebih mudah untuk mencari alternatif untuk ditingkatkan.

5 tips psikologis terbaik untuk bekerja dari rumah

Seperti yang kita lihat di poin sebelumnya, jika pekerjaan jarak jauh telah menyebabkan gangguan dalam kehidupan seseorang, hal terbaik yang harus dilakukan adalah memanfaatkan daftar saran psikologis ini untuk bekerja dari rumah. Di dalamnya terdapat kunci utama untuk dapat melakukan aktivitas kerja di rumah tanpa hal ini menyebabkan gangguan pada mood kita.

1. Rutinitas

Untuk menjaga stabilitas mental yang ideal, sangat disarankan untuk mempertahankan serangkaian rutinitas bahkan jika kita bekerja dari kenyamanan rumah kita. Seperti halnya ketika kita harus pergi ke kantor atau ke tempat kerja dalam bentuk apapun, kita harus melakukan tindakan yang sama sebelum memulai hari kerja, dan ini termasuk rutinitas bersih-bersih, sarapan pagi (dengan asumsi pekerjaan adalah shift pagi) dan pakaian..

Poin terakhir ini penting, karena banyak orang tergoda untuk melepas piyama untuk aktivitas kerja, demi kenyamanan semata. Pada tingkat psikologis, penting bagi kita untuk mengganti pakaian kita, tidak harus mengenakan jas, kemeja atau gaun yang elegan, tetapi pakaian yang berbeda dari yang kita gunakan untuk tidur, bahkan jika itu adalah pakaian olahraga yang sederhana, untuk membuat perbedaan pada tingkat psikologis antara kehidupan pribadi dan profesional, bahkan jika itu terjadi di tempat yang sama.

Di beberapa profesi, rapat merupakan hal yang biasa, yang dalam hal ini akan dilakukan melalui platform video call. Beberapa pekerja memilih untuk berganti pakaian hanya pada hari-hari mereka mengadakan salah satu pertemuan ini, tetapi ini tidak cukup untuk menghasilkan rutinitas yang kita bicarakan. Oleh karena itu, disarankan untuk memiliki pakaian untuk jam kerja, karena meskipun orang lain tidak akan melihat kita, kita akan melihat diri kita sendiri, dan itu adalah hal yang paling penting.

2. Ruang kerja

Tips psikologis lainnya untuk bekerja dari rumah berkaitan dengan ruang kerja. Jelas bahwa situasi pribadi masing-masing membatasi kemungkinan dalam hal ini, karena akan ada orang yang memiliki ruangan yang diatur secara tegas sebagai kantor, dengan semua unsur yang diperlukan untuk dapat melakukan aktivitas kerja mereka tanpa masalah, sementara yang lain akan tinggal di ruang belajar kecil dan jelas mereka akan mengalami lebih banyak komplikasi ketika harus menemukan ruang yang tepat.

Oleh karena itu, kita harus beradaptasi dengan pilihan yang kita miliki, dengan asumsi keterbatasan dasar mereka. Jika kita tidak memiliki ruang yang besar, kita selalu dapat mengatur ruang kerja kecil dengan kursi dan meja, selalu menghindari godaan untuk bekerja dari sofa dan apalagi dari tempat tidur. Pertanyaan tentang kursi sangat penting, dan lebih disukai kursi putar, dengan roda, meskipun kadang-kadang kita harus puas dengan yang konvensional.

Namun, kita harus ingat bahwa kita akan menghabiskan berjam-jam duduk di dalamnya, selama berhari-hari, jadi, bila memungkinkan, ada baiknya melakukan investasi kecil untuk mendapatkan kursi meja, jika tidak kita memilikinya, karena menggunakan yang lain kursi kemungkinan besar akan berakhir dengan nyeri otot, ketegangan dan oleh karena itu efek psikologis seperti suasana hati yang buruk, atau bahkan gejala depresi yang cemas, karena ketidaknyamanan yang berkepanjangan dari waktu ke waktu.

  • Anda mungkin tertarik: “Psikologi kerja dan organisasi: profesi dengan masa depan”

3. Pemutusan

Teleworking memiliki beberapa keuntungan yang jelas, seperti fakta menghindari segala jenis perpindahan, jadi dalam situasi baru ini, pekerja memulihkan sebagian waktunya setiap hari (dalam beberapa kasus kita bahkan berbicara tentang jam) yang sebelumnya hanya hilang dalam waktu. transportasi ke tempat kerja mereka dan dalam perjalanan pulang, dalam banyak kasus sesak di angkutan umum atau mengalami kemacetan lalu lintas yang tak ada habisnya di kendaraan pribadi, dengan semua tekanan dan kenegatifan mental yang ditimbulkan pada tingkat psikologis.

Dengan tidak harus meninggalkan rumah, dinamika ini benar-benar terhenti, yang positif. Tetapi, sebagai gantinya, muncul masalah lain yang penting untuk diperhitungkan. Oleh karena itu, salah satu tips psikologis untuk bekerja dari rumah adalah memutuskan hubungan. Dan tidak jarang, mengambil keuntungan dari kenyataan bahwa garis antara rumah dan tempat kerja menipis, begitu pula jadwal kehidupan pribadi dan pekerjaan.

Oleh karena itu, dan untuk menghindari kemungkinan kerusakan psikologis (stres atau kecemasan, antara lain), kita harus blak-blakan ketika menetapkan jadwal kerja yang jelas dan tidak berlebihan, sehingga, setelah hari kerja berakhir, dan seolah-olah kita berada di tempat kerja. kantor dan pulang, aktivitas yang berhubungan dengan pekerjaan harus dihentikan. Jika kita memasuki dinamika perpanjangan hari atau melakukan tugas pada waktu yang tidak sesuai, kita akan membuat preseden yang berbahaya.

Jika kita tidak menghasilkan pemutusan setelah kita menyelesaikan hari kerja kita, kita akan menanggung risiko menipiskan batas antara bagian kerja dan bagian dari waktu luang dan kehidupan pribadi secara umum, memiliki perasaan terus-menerus untuk tidak meninggalkan pekerjaan, dengan keausan yang sesuai pada tingkat mental bahwa ini akan menghasilkan kita. Oleh karena itu pentingnya untuk secara ketat mematuhi jadwal tertentu, kecuali force majeure pada waktu tertentu.

4. Distraktor

Salah satu bahaya besar dari teleworking adalah banyaknya gangguan yang kita miliki di rumah. Dari komputer itu sendiri (dengan asumsi Anda tidak memiliki akses terbatas ke koneksi tertentu hanya untuk aktivitas kerja), aplikasi ponsel, kunjungan ke dapur, dll. Tentu saja, jika ada orang lain di rumah, terutama anak-anak, situasinya menjadi semakin tidak terkendali, jadi penting untuk menetapkan batasan tertentu.

Salah satu tips psikologis untuk bekerja dari rumah adalah disiplin dalam menghilangkan pengecoh, dan untuk ini kita bisa menggunakan trik sederhana. Misalnya, jika kita tidak dapat menghindari melihat telepon setiap beberapa menit untuk memeriksa pemberitahuan baru, yang terbaik yang dapat kita lakukan adalah meninggalkannya di ruangan lain agar kita tidak tergoda. Kita juga dapat menetapkan waktu khusus untuk istirahat dan makan siang, sehingga kita tidak membuang waktu dengan terus menerus menyerang pembuat kopi atau lemari es.

5. Keluar rumah

Yang terakhir dalam daftar tips psikologis untuk bekerja dari rumah ini penting, dan sering dilupakan. Ini tentang, tidak lebih dan tidak kurang, meninggalkan rumah setidaknya untuk sementara waktu setiap hari. Dan, ketika kita menyatukan tempat di mana kita tinggal dengan tempat kita bekerja, kita berisiko jatuh ke dalam isolasi ekstrem yang dapat berdampak pada tingkat psikologis.

Oleh karena itu kita harus keluar rumah, baik saat selesai hari atau di salah satu waktu istirahat, agar kita dapat menerima sinar matahari (penting untuk menghasilkan vitamin D), menghirup udara segar, berjalan-jalan dan juga melihat dan berinteraksi dengan orang lain.. Mereka adalah serangkaian unsur penting untuk menjaga kondisi fisik dan mental yang baik, dan kita dapat memperolehnya hanya dengan pergi ke luar.

Referensi bibliografi:

  • Alonso, MB, Cifre, E. (2002). Telework dan kesehatan: tantangan baru untuk Psikologi. Peran psikolog.
  • Gareca, M., Verdugo, R., Briones, JL, Vera, A. (2007). Kesehatan kerja dan teleworking. Ilmu dan pekerjaan.
  • Suárez-Barros, AS (2016). Telework: realitas dan kesejahteraan. Meluap.

Related Posts