6 trik yang paling sering digunakan oleh pengiklan makanan

Periklanan, pada dasarnya, adalah upaya untuk meyakinkan serangkaian orang untuk membeli produk atau layanan dengan menggunakan informasi yang relatif sedikit tentangnya.

Memberikan semua spesifikasi teknis dari apa yang ditawarkan tidak hanya akan sangat mahal dalam hal jenis ruang iklan yang perlu disewa, tetapi juga tidak akan berfungsi untuk membujuk siapa pun; dalam hal apapun, itu akan membosankan.

Apa yang coba dilakukan dari iklan adalah untuk mengekspresikan sensasi dan ide melalui jalan pintas mental yang memungkinkan untuk membangkitkan minat pada apa yang ditawarkan dan membuatnya mendapatkan lingkaran rayuan yang tak terlupakan, sehingga efeknya tetap ada selama periode di mana ia ditawarkan. Anda melihat bagian iklan dan Anda berada dalam posisi untuk membayar produk.

Dan, jika ada satu area di mana trik psikologis yang digunakan dalam pemasaran untuk menjual barang menonjol, itu adalah iklan makanan.

Sumber daya dan trik dari iklan makanan

Ada banyak jenis iklan, dan tentu saja ada sumber daya tertentu yang mungkin dalam beberapa kasus dan tidak dalam kasus lain. Namun, banyak dari mereka tidak eksklusif hanya untuk satu kelas dan, dalam praktiknya, mereka sangat sering.

Di sini Anda dapat melihat ulasan beberapa trik yang digunakan iklan untuk menjual produk makanan.

1. Tetesan hujan yang ditempatkan secara strategis

Bagaimana cara membuat makanan tampak lebih segar dari yang sebenarnya? Cukup dengan membuat makanan di layar telah menempatkan tetesan air secara strategis, terutama dalam hal buah dan sayuran.

Jika ini merupakan tindakan yang efektif, justru karena kita tidak berhenti memikirkan mengapa ada begitu banyak air di dalam makanan. Sederhananya, otak kita mengasosiasikan gambar tetesan dengan konsep “segar”, hubungan yang sangat intuitif antara dua ide yang membuat kita tidak mempertanyakan jalan pintas mental ini.

2. Induksi ke sinestesia

sinestesia adalah fenomena psikologis yang terjadi ketika informasi yang masuk dengan cara (misalnya, tampilan) dialami secara bersamaan seolah-olah itu telah memasuki yang lain (misalnya, sentuhan).

Periklanan menggunakan sumber daya ini sehingga melihat bagian iklan adalah hal yang paling dekat untuk menikmati apa yang dijual. Misalnya, memperkuat suara kue atau keripik kentang yang berderak halus membangkitkan sensasi taktil. Melihat sepotong daging babi goreng yang memantul dari burger juga memberikan wawasan tentang teksturnya.

3. Close-up

Tampilan close-up menunjukkan kepada kita semua detail makanan yang paling menggugah selera. Strategi iklan makanan ini berhasil, pertama-tama, karena melihat makanan yang begitu besar membuat kita berpikir bahwa kita memilikinya sangat dekat dengan mata dan, oleh karena itu, dekat dengan mulut.

Jadi, kita sudah mengantisipasi rasa yang harus dimiliki oleh apa yang kita lihat dan, entah bagaimana, siklus neuroendokrin yang berkaitan dengan mengunyah dan mengeluarkan air liur dimulai. Untuk mengurangi perasaan frustrasi yang akan dihasilkan oleh penghentian siklus aktivasi fisiologis ini, kita mulai memikirkan apa yang dapat kita lakukan untuk menikmati produk ini sesegera mungkin; yaitu, kelaparan dialihkan ke tujuan dalam waktu dekat, bukan menghilangkannya.

Namun, selain itu, close-up adalah alasan sempurna untuk menggunakan strategi periklanan berikut.

4. Gerakan lambat

Gerakan lambat bukanlah sesuatu yang dengan sendirinya membuat kita ingin membeli suatu produk ketika digunakan dalam iklan makanan, tetapi memungkinkan pengiklan untuk memastikan bahwa penonton tempat TV melihat apa yang seharusnya mereka lihat dan tidak kehilangan detail.

Selain itu, ada gambar, seperti apa yang terjadi ketika dua semburan jus buah bertabrakan di udara, yang hanya masuk akal jika ditampilkan dalam gerakan lambat.

5. Segala macam trik gambar

Fungsi mug bir yang muncul dalam sebuah iklan adalah agar terlihat seperti itu, bukan seperti itu. Itulah mengapa segala sesuatu dilakukan untuk menciptakan sesuatu yang terlihat seperti makanan tanpa harus demikian: lapisan gelembung yang menutupi alang-alang biasanya adalah busa sabun, karet busa yang dicat dan dilapisi kosmetik digunakan untuk membuat sesuatu yang mirip dengan daging dan banyak makanan yang diisi dengan zat yang disuntikkan dengan jarum suntik untuk membuatnya tampak lebih bervolume dan bulat.

Dan tentu saja, semua efek buatan komputer yang hemat biaya telah lama digunakan untuk membuat caral makanan tiga dimensi.

6. Kehidupan diam

Semua makanan (atau makanan semu yang dibuat untuk acara tersebut) yang dapat dan harus masuk melalui mata audiens target pengiklan disajikan dengan mudah melalui still life. Still life pada dasarnya adalah “pameran” tentang penjualan, sebuah gambar di mana produk atau rangkaian produk muncul menempati seluruh pusat bagian iklan. Idenya di sini adalah untuk menunjukkan tampilan akhir dari apa yang telah dijual, agar semua detail yang relevan ditampilkan sekaligus.

Tujuan dari still life adalah untuk menciptakan citra yang disimpan dalam memori dan berfungsi untuk mengenali produk di tempat penjualan. Itulah sebabnya dalam kasus bintik televisi hampir selalu muncul di akhir, ketika perhatian pemirsa telah ditangkap dan inilah saatnya untuk membantu mereka mencapai citra global produk, alih-alih serangkaian gambar terfragmentasi yang ditampilkan dalam berbagai pesawat terbang


Related Posts