Bagaimana mengembangkan soft skill di tempat kerja?

Soft skill adalah seperangkat keterampilan pribadi dengan implikasi praktis pada kinerja pekerjaan. Selain itu, seiring waktu, mereka semakin dihargai, dan untuk alasan yang baik: mereka adalah contoh potensi pekerja. bahkan dari mereka yang masih membutuhkan pelatihan untuk beradaptasi dengan konteks kerja.

Pada artikel ini kita akan melihat lebih jauh tentang apa itu soft skill dan bagaimana cara mengembangkannya.

  • Artikel terkait: ” Psikologi kerja dan organisasi: profesi dengan masa depan “

Apa itu soft skill?

Di dunia di mana kemampuan untuk beradaptasi dengan perubahan menjadi semakin penting dalam dunia kerja, gelar dan diploma semakin berkurang ketika harus menunjukkan profesional mana yang cocok untuk pekerjaan mereka dan mana yang tidak.

Bakat dan kapasitas pribadi tidak lagi terutama terdiri dari menghafal informasi atau melatih tindakan dan protokol tertentu, tetapi kemampuan untuk mengelola masalah yang bersifat dinamis memperoleh relevansi, yang sering kali melibatkan aspek-aspek yang sampai batas tertentu tidak dapat diprediksi. Pengetahuan teknis masih diperlukan, tetapi menyadari bahwa ini berlaku untuk konteks yang kompleks dan berubah, di mana juga perlu untuk mengetahui bagaimana berinteraksi dengan orang lain.

Itulah sebabnya apa yang dikenal sebagai “soft skill” semakin dihargai, keterampilan yang menghubungkan kita dengan manajemen yang efisien dari masalah nyata yang harus dihadapi dalam pekerjaan sehari-hari, dan yang tidak didasarkan pada menghafal informasi.

Soft skill adalah bukti bahwa kemampuan untuk beradaptasi dengan tugas tertentu melampaui cara kita secara teoritis membatasi pengetahuan khusus yang membedakan pekerjaan itu dari yang lain; Ini berkaitan dengan filosofi kerja kita, sikap yang kita hadapi dalam menghadapi masalah dan kebutuhan, dan fleksibilitas psikologis umum, di luar posisi pekerjaan.

Apa saja komponennya?

Secara garis besar, bakat-bakat yang membentuk soft skills dapat dikelompokkan ke dalam kategori-kategori umum berikut ini, meskipun saling tumpang tindih dalam beberapa hal.

1. Keterampilan sosial dan kepemimpinan

Kelompok soft skill ini sangat penting dalam konteks perusahaan, baik untuk kerja tim maupun untuk mengajar, mengelola konflik, atau menginspirasi.

2. Kecerdasan Emosional

Kecerdasan Emosional terdiri dari kemampuan psikologis yang memungkinkan kita mengatur emosi kita dan mengenali emosi kita sendiri dan orang lain. Sangat penting untuk beradaptasi dengan pekerjaan dan untuk menghindari salah urus konflik.

  • Anda mungkin tertarik: ” Apa itu Kecerdasan Emosional? “

3. Keterampilan resolusi dan orientasi tujuan

Pengetahuan dan keterampilan teknis tidak menjadi masalah jika sikap yang kita gunakan untuk mendekati pekerjaan membuat kita mencoba untuk membuatnya tampak bahwa kita tidak melihat masalah yang muncul di jalan kita dan kita membatasi diri kita untuk secara nominal “memenuhi” tanggung jawab kita, meskipun mengetahui bahwa Kita meninggalkan beberapa front tanpa pengawasan yang tidak kita miliki.

Keterampilan resolusi dan orientasi tujuan termasuk motivasi diri, kecenderungan untuk tidak menghindari saat menghadapi masalah, dan manajemen waktu, antara lain.

4. Kreativitas

Kreativitas sangat berharga dalam hal menempatkan solusi di atas meja untuk kebutuhan yang tidak terduga. Hal ini dapat tercermin dalam hampir semua kegiatan yang terjadi dalam suatu organisasi.

Bagaimana cara mengembangkan softskill?

Ini adalah beberapa ide kunci untuk mengembangkan soft skill.

1. Belajar dari mereka yang sudah berlatih

Ketika soft skill didemonstrasikan di lapangan, hal terbaik yang dapat dilakukan untuk membantu mereka tumbuh dalam diri kita adalah dengan mengelilingi diri kita dengan orang-orang yang menerapkannya dalam pekerjaan mereka dan yang memiliki pengalaman dalam menghadapi berbagai tantangan dalam konteks pekerjaan mereka.

2. Ubah lingkungan untuk mengatur diri Anda lebih baik

Mendukung kita di unsur eksternal adalah hal terbaik yang harus dilakukan untuk mengembangkan organisasi, disiplin dan manajemen waktu yang baik, jika kita goyah dalam hal itu. Dengan membuat rutinitas dan jadwal yang jelas, kita akan mulai berjalan di sepanjang jalan kerja yang efektif itu, dan begitu kita terbiasa, kita akan semakin tidak bergantung pada bantuan ini dalam bentuk agenda, kalender, alarm, dll.

3. Perkaya cara Anda mengekspresikan diri

Banyak kesalahpahaman yang dapat dihindari berasal dari kurangnya persiapan dalam mengungkapkan ide-ide yang kompleks. Meskipun memiliki kosa kata yang baik membantu, dari perspektif soft skill ini tidak sepenting membiasakan diri untuk menguasai mendengarkan secara aktif, menggunakan sumber daya bahasa non-verbal, dan menjaga arus komunikasi yang konstan dengan mereka yang bekerja dengan Anda.

4. Belajarlah untuk mendeteksi sifat buruk Anda sendiri

Di sisi lain, untuk mengembangkan soft skill perlu diketahui titik awal kita, dan itu terjadi dengan mengenali adanya kekurangan dalam diri kita. Untuk ini, penting untuk membiasakan diri menganalisis kesalahan yang sering terjadi di mana kita jatuh, seperti kontrol jam kerja yang buruk dan mencampurnya dengan waktu luang, tidak mengomunikasikan kesalahan, dengan asumsi bahwa benturan kepentingan setara dengan konfrontasi dan konflik. lingkungan yang tidak bersahabat, dll.

Sesuatu yang dapat berguna adalah membuat jurnal dan menuliskan pemikiran-pemikiran ini dan apa yang terjadi pada saat-saat ketika kita jatuh ke dalam kesalahan yang berulang.

5. Bagilah tujuan menjadi sub-tujuan

Ini adalah cara yang sangat efektif untuk meningkatkan kemampuan kita untuk mengarahkan diri kita pada tujuan jangka panjang, yaitu tujuan yang memiliki kapasitas terbesar untuk memberikan manfaat bagi kita selama berbulan-bulan dan bertahun-tahun yang akan datang, meningkatkan kemungkinan bahwa proyek kita akan layak. Memiliki tujuan kecil di depan yang dapat dengan mudah dicapai memotivasi kita untuk terus bergerak maju.

Apakah Anda tertarik untuk meningkatkan soft skill Anda?

Sekolah Kepelatihan Eropa

Seperti yang telah kita lihat, soft skill beragam, dan lebih didasarkan pada proses pelatihan daripada menghafal informasi, bertentangan dengan apa yang terjadi dengan “hard skill”. Oleh karena itu, cara kita belajar untuk mengembangkannya agak berbeda dengan cara kita mempelajari pengetahuan teknis di universitas atau kuliah di sekolah menengah.

Jika Anda tertarik untuk mempromosikan serangkaian keterampilan yang disebut soft skills ini, opsi untuk dipertimbangkan adalah program pelatihan online langsung “Tantangan jaringan”, yang dikembangkan oleh European Coaching School melalui bagian Executive Summer School kita. Kita adalah entitas internasional dengan kantor di negara-negara Eropa dan Amerika, dan kali ini kita menawarkan kemungkinan pembelajaran untuk mengembangkan keterampilan seperti kepemimpinan, pembuatan rencana tindakan, pengaturan emosi, penciptaan lingkungan kepercayaan., dan lagi.

Ini adalah proposal pelatihan yang ditujukan untuk pengusaha dan manajer, eksekutif, manajer menengah, profesional Sumber Daya Manusia dan profesional lainnya di bidang organisasi, dan memberikan kemungkinan untuk memilih antara 3 modul 12 jam dan antara 10 lokakarya masing-masing 3 jam. Sesi online langsung ini berlangsung dari 20 Juni hingga 31 Juli. Untuk mempelajari lebih lanjut tentang proyek Sekolah Pelatihan Eropa ini atau mempelajari lebih lanjut tentang Sekolah Musim Panas Eksekutif, Anda dapat mengunjungi halaman ini.

Referensi bibliografi:

  • Laker, DR; Powell, JL (2011). Perbedaan antara Keterampilan Keras dan Keterampilan Lunak dan Dampak Relatifnya terhadap Transfer Pelatihan. Pengembangan Sumber Daya Manusia Triwulanan. 22: hal. 111-122.
  • Levasseur, RE (2013). Keterampilan Orang: Mengembangkan Keterampilan Lunak – Perspektif Manajemen Perubahan. Antarmuka. 43 (6): hal. 566-571.

Related Posts