Bagaimana menjadi pemimpin yang cerdas secara emosional: 7 ide utama

Memimpin lebih dari sekadar menciptakan kondisi yang tepat bagi anggota tim untuk bekerja keras. Logika mengontrol pekerja untuk memenuhi minimum telah menjadi benar-benar usang karena satu alasan sederhana; itu berfokus pada pekerjaan individu, bukan hal utama dalam kasus ini: proses relasional sekelompok orang.

Itulah mengapa kepemimpinan emosional relevan. Daripada hanya mengandalkan penyelesaian tugas menurut kriteria objektif, para pemimpin yang cerdas secara emosional bekerja untuk membuat tim berfungsi sebagai unit di mana setiap orang memahami arti dari apa yang dilakukan oleh diri sendiri dan orang lain. Bagaimanapun, menempatkan diri kita untuk bekerja dalam suatu organisasi tidak menghentikan kita dari menjadi manusia, dan itu penting.

Dalam artikel ini kita akan melihat serangkaian ide kunci yang meningkatkan kepemimpinan emosional yang diterapkan pada perusahaan, olahraga, atau area lain di mana kerja tim diperlukan.

  • Artikel terkait: ” Apa itu Kecerdasan Emosional? “

Kunci menjadi pemimpin yang cerdas secara emosional

Semakin jelas bahwa dalam dunia organisasi pemimpin terbaik selalu memperhitungkan sisi emosional diri sendiri dan orang lain. Untungnya, hari-hari menjadi pemimpin yang seolah identik dengan memerintah dan menegakkan aturan sudah lama berlalu.

Untuk lebih baik dan lebih buruk, mengarahkan tim ke arah tujuan tidak lagi mencapai tujuan tertulis, tetapi dengan mempertimbangkan tujuan dan kebutuhan nyata individu dan kelompok (atau departemen organisasi).

Di sisi lain, juga terbukti bahwa kepemimpinan emosional tidak diterapkan dengan mengikuti petunjuk teoretis dalam buku atau manual, tetapi untuk melakukannya dengan baik membutuhkan latihan dan pemotretan. Namun, dasar-dasar dari jenis kepemimpinan ini dapat diringkas dalam ide-ide sederhana sehingga dari mereka kita memiliki beberapa gagasan tentang apa yang harus dilakukan. Dasar-dasar dasar ini, kira-kira, sebagai berikut.

1. Utamakan ketegasan

Ada orang yang ingin memimpin dengan membiarkan, secara umum, orang-orang yang bertanggung jawab mendeteksi dan memecahkan masalah mereka sendiri dalam hal produktivitas dan dinamika kerja. Meskipun ini tidak terdengar tidak masuk akal jika Anda hanya bekerja dengan profil profesional tertentu yang sangat terspesialisasi dan sangat terlatih, biasanya ini merupakan kesalahan. Tidak semua orang memiliki sikap proaktif seperti itu secara default, terutama dalam hal menyampaikan berita buruk.

Itulah sebabnya harus jelas bahwa dalam kebanyakan kasus, para pemimpinlah yang harus mengemukakan masalah apa pun yang mereka temukan, meskipun hal itu dapat menimbulkan beberapa momen yang tidak menyenangkan sampai solusi ditemukan. Menghindari momen-momen ini ketika Anda berbicara dengan tim atau pekerja tentang hal-hal yang perlu diperbaiki hanya akan membuat masalah menumpuk.

2. Hindari inkonsistensi dalam komunikasi

Dalam organisasi, komunikasi menetapkan bagaimana semua orang dan tim yang terdiri dari mereka harus dikoordinasikan. Oleh karena itu, sangat penting bahwa tidak ada inkonsistensi atau kontradiksi dalam apa yang dikatakan, yang mengharuskan menempatkan diri kita di tempat orang lain dan menafsirkan apa yang dikomunikasikan menempatkan diri kita di tempat mereka.

Kesalahan dalam aspek ini dapat menyebabkan lusinan orang bekerja dengan cara yang tidak seharusnya atau tidak seharusnya, yang menyebabkan kerusakan luar biasa secara keseluruhan. Komunikasi dari mulut ke mulut juga harus diperhitungkan dan bahwa, ketika dihadapkan pada dua versi dari peristiwa yang sama, orang cenderung memilih versi yang paling positif bagi mereka.

  • Anda mungkin tertarik: ” Jenis Kepemimpinan: 5 jenis pemimpin yang paling umum “

3. Mengetahui cara mengatur batas komunikasi informal

Pemimpin yang cerdas secara emosional membedakan diri mereka dengan menghubungkan dengan orang-orang yang bertanggung jawab dengan kebutuhan, keyakinan, dan motivasi mereka dalam pikiran, tetapi itu tidak berarti mereka harus berpura-pura menjadi teman semua orang. Faktanya, berpura-pura itu hanya menciptakan ketidaknyamanan: melampaui batas dapat dilihat sebagai penyalahgunaan kekuasaan.

4. Ketahui cara menghilangkan protokol yang tidak perlu

Sebuah organisasi tidak dapat menjadi akumulasi inisiatif yang terlihat bagus di atas kertas tetapi tidak masuk akal bagi siapa pun atau memberikan keuntungan praktis apa pun. Oleh karena itu, ada baiknya untuk mengikuti rutinitas mingguan bersama yang menurut sudut pandang anggota tim tidak masuk akal, mengetahui hal ini, memutuskan apakah akan lebih menjelaskan kegunaannya, menyesuaikan kembali formatnya atau langsung menghilangkannya.

5. Mentransmisikan nilai-nilai organisasi

Setiap organisasi diatur oleh serangkaian nilai, bahkan jika tidak ada dokumen Humas manual yang dibuat secara tegas untuk menetapkan nilai tersebut. Oleh karena itu, perlu dipastikan bahwa nilai-nilai tersebut ditransmisikan melalui semua saluran komunikasi, baik melalui tindakan bersama maupun melalui citra dan komponen estetika yang menentukan tim atau organisasi.

  • Anda mungkin tertarik: ” 10 jenis nilai: prinsip yang mengatur hidup kita “

6. Jangan terobsesi dengan kesalahan

Kesalahan tidak bisa menjadi hal yang tabu bagi pemimpin atau orang-orang yang dia awasi dan beri energi. Jika tidak, Anda akan mempromosikan budaya idealisasi dan penyembunyian ketidaksempurnaan yang akan merusak kemajuan tim seiring berjalannya waktu.

Selain itu, mempromosikan komunikasi masalah dan kesalahan memungkinkan untuk membuat diagnosis yang berguna yang mencegah rantai peristiwa yang menyebabkan kesalahan ini terus berdampak negatif pada kelompok.

7. Biasakan untuk terus belajar

Melalui kepemimpinan emosional, kita bekerja dengan orang-orang, tetapi juga dengan konten teoretis dan praktis dari semua jenis yang harus dipelajari saat organisasi atau tim membakar tahap perkembangannya. Itulah sebabnya para pemimpin yang cerdas secara emosional harus mempertahankan sikap yang sangat fleksibel dalam hal pembelajaran. Tentu saja, selalu mempertimbangkan kelayakan mempelajari hal-hal tertentu dan biaya peluang yang terlibat dalam pelatihan di kompetisi apa pun.

Bagaimana cara melatih di area ini?

Seperti yang telah kita lihat, kepemimpinan emosional lebih dari sekadar mengikuti serangkaian langkah yang ditentukan dengan sempurna setiap hari dan hanya mengharapkannya membuahkan hasil. Diri sendirilah yang harus mendorong perubahan positif dalam tim, mengarahkan diri mereka sendiri dari pengetahuan yang sesuai.

IL3

Itulah mengapa penting untuk mendapatkan pengalaman teoretis dan praktis yang berkualitas untuk memperdalam seni menjadi pemimpin yang cerdas secara emosional. Kursus Spesialisasi dalam Kepemimpinan Emosional dari Institut de Formació Continua-IL3 (University of Barcelona) adalah cara yang baik untuk mendapatkan alat dasar untuk belajar mempromosikan dan memberi energi pada tim dan organisasi dengan cara terbaik.

Kursus, yang terdiri dari 3 kredit ECTS dan dimulai di Barcelona pada 19 Oktober 2018 (berakhir pada 10 November tahun yang sama), memiliki partisipasi pakar kepemimpinan yang berdedikasi untuk itu di bidang profesional dan dirancang untuk menjadi pengalaman praktis di mana alat kepemimpinan individu, tim dan organisasi diinternalisasi dan disempurnakan. Untuk mempelajari lebih lanjut tentang program pelatihan ini, Anda dapat mengklik tautan ini.

Di sisi lain, setiap proses untuk meningkatkan kepemimpinan seseorang membutuhkan latihan yang sering. Oleh karena itu, penting untuk mengelilingi diri Anda dengan orang-orang yang tepat dan tidak menyia-nyiakan keterampilan Anda untuk mendapatkan yang terbaik dari tim kerja Anda. Hanya dengan belajar dari kesalahan yang dibuat dan dari kontak dengan segala sesuatu yang membuat sebuah organisasi menjadi sistem yang kompleks, kita memahami dinamika untuk diterapkan dalam setiap kasus.

Related Posts