Beginilah cara sindrom penipu membatasi kita secara profesional

Meskipun kita mungkin tidak mengetahuinya, itu tidak menghalangi kita untuk merasakannya lebih dari satu kali. Sering terjadi bahwa, baik dalam pekerjaan kita maupun dalam studi kita, terkadang kita merasa bahwa kita tidak berharga, bahwa rekan kerja kita jauh lebih terampil daripada kita dan, bahkan, bahwa kita adalah penipu tanpa menginginkannya.

Fenomena ini disebut sindrom penipu, suatu kondisi psikologis yang membuat kita tidak dapat mengenali kesuksesan kita sendiri, berpikir bahwa kebaikan yang terjadi pada kita adalah karena faktor eksternal dan bahwa kita tidak lebih dari orang-orang yang penuh cacat dan cacat.

Mengingat definisinya, dapat diasumsikan bahwa fenomena aneh ini memiliki konsekuensi yang sangat negatif di tempat kerja. Untuk alasan ini, di bawah ini kita akan melihat bagaimana sindrom penipu membatasi kita secara profesional.

  • Artikel terkait: “Psikologi kerja dan organisasi: profesi dengan masa depan”

Apa itu sindrom penipu?

Sindrom penipu adalah proses psikologis di mana orang yang mengembangkannya tidak menyadari kesuksesan mereka sendiri di bidang profesional. Mereka yang menderita itu terus-menerus berpikir bahwa mereka tidak pantas mendapatkan pengakuan atau kemenangan apa pun yang diperoleh dari kinerja mereka, hidup secara permanen dengan perasaan tidak berharga, menjadi penipu dan menipu lingkungan mereka. Mereka tidak dapat menilai kelebihan mereka sendiri.

Sindrom penipu telah dipelajari secara luas sejak dikonseptualisasikan pada tahun 1978. Tidak sedikit orang yang menderitanya, dan bahkan kita dapat menyebutkan tokoh-tokoh terkenal yang mengaku pernah menderitanya. Aktris Kate Winslet, penyanyi Jennifer López atau astronot Neil Armstrong, semuanya mengakui keberhasilan, memastikan bahwa lebih dari satu kali mereka menganggap diri mereka penipu dan tidak pantas mendapatkan prestasi mereka.

Sindrom penipu

Diyakini bahwa fenomena psikologis ini mempengaruhi 70% orang di beberapa titik dalam hidup mereka, terutama wanita, dan beberapa ahli sering mengaitkannya dengan sifat perfeksionis pada tingkat patologis. Orang-orang yang menderitanya menderita ketakutan yang terus-menerus untuk “ditemukan” sebagai semacam penipu pekerjaan. Lucunya, hal itu terjadi, di atas segalanya, pada orang-orang dengan prestasi kerja yang sangat tinggi dan yang bertanggung jawab atas posisi-posisi dengan tanggung jawab besar.

Perasaan menjadi penipu ini bisa menjadi sangat menghalangi, sedemikian rupa sehingga menjadi penghalang yang mencegah pertumbuhan lebih lanjut di lingkungan kerja. Sebagian besar orang yang hadir dengan fenomena psikologis ini melihat karir profesional mereka terbatas, memiliki gaji lebih rendah, menerima promosi lebih sedikit daripada rekan-rekan mereka dengan kemampuan dan pengalaman yang sama, dan memiliki lebih banyak masalah dalam mencari pekerjaan baru.

Seringkali orang menyadari kekurangan kita sendiri, tetapi kita tidak melihat kekurangan orang lain. Karena kita hanya melihat kekuatan mereka, itu memberi kita perasaan bahwa rekan kerja kita lebih siap daripada kita. Itu bisa memberi kita perasaan bahwa pada orang-orang tertentu, sederhananya, kegagalan itu tidak ada. Namun, kita harus tahu bahwa kesuksesan profesional yang kita lihat pada orang lain hanyalah puncak gunung es, dan bahwa bagian yang tenggelam terdiri dari kekecewaan dan kegagalan yang tidak menghalangi mereka untuk maju.

  • Anda mungkin tertarik: “Jenis perusahaan: karakteristik dan area kerjanya”

Bagaimana itu membatasi kita di tempat kerja?

Sindrom penipu dapat mempengaruhi pekerja dalam berbagai cara, cara yang akan kita selidiki di bawah ini:

1. Kecemasan permintaan diri yang tinggi

Salah satu penyebab utama di balik sindrom penipu adalah memiliki perfeksionisme yang terlalu tinggi. Orang yang terlalu menuntut diri sendiri tidak pernah puas dengan hasil akhir proyek mereka, sehingga mereka mungkin meninjau dan mengulanginya lagi dan lagi.

Perasaan yang dia rasakan tentang pekerjaannya adalah frustrasi dan pesimisme, berpikir bahwa apa yang telah dia lakukan tidak bernilai sedikit pun dan, oleh karena itu, dia menolak sanjungan yang dapat dilakukan padanya di tempat kerjanya. Selain itu, perfeksionisme tingkat tinggi ini dapat menghasilkan banyak kecemasan dan stres, emosi yang dapat berdampak negatif pada kinerja profesional.

  • Artikel terkait: “Jenis-Jenis Gangguan Kecemasan dan Ciri-cirinya”

2. Harga diri rendah

Orang dengan sindrom penipu memiliki harga diri yang sangat rendah. Orang-orang ini dapat sangat menyadari pekerjaan orang lain, terus-menerus membandingkan diri mereka dengan rekan-rekan mereka dan memperhatikan aspek-aspek yang, betapapun sepelenya, mereka tidak melakukannya dengan baik dan orang lain miliki. Perbandingan terus-menerus ini sering didorong oleh keyakinan mendasar bahwa orang lain berhak atas pencapaian mereka.

Jika harga diri mereka sudah rendah, itu semakin berkurang ketika orang-orang dengan sindrom penipu memandang dunia dengan cara yang sangat miring. Mereka melihat diri mereka sebagai orang yang penuh dengan kekurangan, sementara mereka melihat orang lain sebagai orang sukses berkat kebajikan dan kekuatan mereka, sesuatu yang semakin mendorong gagasan bahwa mereka adalah penipu total.

  • Anda mungkin tertarik: “Harga diri rendah? Saat Anda menjadi musuh terburuk Anda”

3. Atribusi disfungsional

Atribusi adalah proses psikologis di mana kita menghubungkan keberhasilan dan juga kegagalan kita dengan penyebab yang berbeda, internal atau eksternal, yaitu, kepada diri kita sendiri atau unsur luar, yang biasanya tidak dapat kita kendalikan secara langsung. Orang dengan sindrom peniru mengaitkan pencapaian mereka dengan faktor eksternal, seperti keberuntungan, keadaan sekitar, atau tindakan orang lain, daripada menganggap bahwa kesuksesan dan pencapaian adalah hasil kerja, dedikasi, dan keterampilan mereka sendiri.

Cara berpikir ini pada akhirnya akan berdampak serius pada tingkat psikologis dan emosional, membuat orang yang menderita sindrom merasa tertekan ketika mereka merasa bahwa kebaikan yang terjadi pada mereka adalah produk dari faktor-faktor yang tidak dapat mereka kendalikan, dan bahwa hal buruk itu terjadi. yang terjadi pada mereka itu salah mereka. Ini semakin memicu ketakutan bahwa orang lain akan “menemukan” bahwa semua yang mereka dapatkan hanyalah untuk, apa yang dia yakini, adalah keberuntungan.

4. Perenungan psikologis

Perenungan psikologis adalah fenomena yang terjadi ketika Anda tidak bisa berhenti memikirkan masalah atau ide negatif yang sama, menyebabkan kecemasan dan penderitaan karena konten negatifnya dan fakta kehilangan kendali atas pikiran, karena tidak mampu menghentikannya. Situasi ini dapat menjadi sangat serius sampai pada titik di mana orang tersebut menjadi terobsesi dan tidak dapat meninggalkan ide yang berulang itu, membuang waktu berjam-jam untuk terus memikirkannya, dan juga menderita karenanya.

Perenungan adalah salah satu cara di mana sindrom penipu mempengaruhi kita di tempat kerja. Dalam kasus mereka, pikiran perenungan biasanya terkait dengan gagasan tidak berharga untuk pekerjaan mereka, tidak pantas mendapatkan kesuksesan yang telah mereka capai atau percaya bahwa orang lain lebih baik dan bahwa, di atas itu, mereka terus-menerus dihakimi..

  • Artikel terkait: “Perenungan: lingkaran setan pemikiran yang menjengkelkan”

5. Kurangnya ketegasan

Ketika kita berbicara tentang ketegasan, kita mengacu pada kemampuan untuk mengekspresikan pendapat, emosi, ide, dan minat dengan cara yang energik, langsung, tetapi juga hormat terhadap orang lain. Orang cenderung lebih asertif ketika harga diri mereka lebih tinggi, serta ketika mereka memiliki citra diri yang positif.

Di sisi lain, orang dengan harga diri rendah dan yang menganggap diri mereka sebagai orang yang kurang efektif, seperti mereka yang menderita sindrom penipu, cenderung kurang asertif dalam memberikan sudut pandang atau menyampaikan perasaan mereka.

  • Anda mungkin tertarik: “Ketegasan: 5 kebiasaan dasar untuk meningkatkan komunikasi”

6. Isolasi sosial

Sindrom penipu memengaruhi hubungan sosial karena orang yang menderitanya menafsirkan pujian dan contoh pengakuan profesional dengan cara yang negatif, seolah-olah mereka mengolok-olok atau berbohong kepada mereka.

Hal ini dapat membuat mereka yang menderita kondisi psikologis ini mengisolasi diri dari orang lain, tidak mau berinteraksi dengan rekan kerja mereka dengan memaknai setiap interaksi dengan mereka sebagai kemungkinan ancaman. Mereka juga menghindari menggosok bahu dengan mereka di acara sosial yang diselenggarakan perusahaan, seperti makan malam rekan kerja atau acara jalan-jalan.

  • Artikel terkait: “Kesepian yang tidak diinginkan: apa itu dan bagaimana kita bisa memeranginya”

7. Berpegang teguh pada zona nyaman

Mereka yang terjebak dalam sindrom ini menghindari tantangan dan tidak keluar dari zona nyaman mereka. Faktanya, jenis perilaku ini merupakan indikator sindrom penipu yang cukup andal, karena salah satu cirinya yang paling menonjol adalah ketakutan akan kegagalan, sesuatu yang terlihat sebagai sesuatu yang tak terelakkan ketika tugas yang harus dilakukan masih baru dan diyakini tidak ada atau tidak. pengetahuan atau pengalaman yang diperlukan untuk melakukannya dengan benar.

Untuk alasan ini, orang-orang dengan sindrom penipu tidak mungkin menerima tanggung jawab baru, mencoba hal-hal baru dalam pekerjaan mereka atau bersaing untuk promosi atau kenaikan gaji. Jadi, kita dapat mengatakan bahwa sindrom penipu mempengaruhi kita dengan membuat kita menolak kesempatan untuk tumbuh dan berkembang.

8. Kurangnya motivasi

Cara lain sindrom penipu mempengaruhi kita adalah dengan menghilangkan motivasi kita. Percaya bahwa Anda tidak pantas mendapatkan pekerjaan Anda atau pekerjaan itu akan berlangsung dalam waktu singkat dapat membuat Anda kehilangan keinginan untuk berjuang atau tumbuh sebagai seorang profesional. Orang tersebut percaya bahwa kesuksesan yang mungkin mereka miliki di tempat kerja bukanlah kekuatan mereka, sehingga mereka kehilangan keinginan dan minat untuk mengembangkan keterampilan dan pengetahuan mereka.

9. Ketidakamanan

Sindrom penipu membawa serta, hampir pasti, rasa tidak aman. Hal ini terkait dengan semua aspek yang telah kita lihat selama ini, yang terdiri dari pertimbangan bahwa pekerjaan yang dilakukan tidak cukup berkualitas. Di atas semua itu, perasaan bahwa segala sesuatu akan dilakukan dengan salah karena ketidakamanan mengakibatkan mereka benar-benar dilakukan dengan salah, sehingga memunculkan fenomena self-fulfilling prophecy.

Dengan kata lain, berpikir bahwa itu tidak sepadan dengan apa yang dilakukannya, meskipun layak, diterjemahkan menjadi kualitas kerja yang lebih buruk karena kurangnya motivasi dan perasaan tidak berharga.

Related Posts