Budaya bisnis: apa itu, jenis, dan bagian yang membentuknya

Bidang bisnis dan organisasi terus berkembang. Psikologi sosial dan organisasi, antara lain, bertanggung jawab untuk mempelajari semua perubahan ini. Fenomena penting di bidang ini adalah budaya bisnis, yang terdiri dari seperangkat nilai dan perilaku yang mendefinisikan sebuah perusahaan.

Dalam artikel ini, kita akan mempelajari apa sebenarnya budaya perusahaan itu, komponen apa yang membentuknya, jenis apa yang ada, bagaimana hal itu ditransmisikan di antara para pekerja dan unsur apa yang dibutuhkan agar perubahan budaya terjadi dalam organisasi, sebuah proses yang seringkali diperlukan untuk terus berkembang.

Budaya bisnis: apa itu?

Budaya bisnis dapat didefinisikan sebagai kepribadian sebuah perusahaan. Ini mencakup semua nilai, proses, pengetahuan, teknik, sikap dan kebijakan yang dianggap perusahaan sebagai mendefinisikan dan mengidentifikasi organisasi itu sendiri. Di satu sisi, ini adalah “filosofi” perusahaan.

Semua unsur ini memungkinkan pencapaian tujuan perusahaan, dan banyak pakar menganggap budaya perusahaan sebagai “DNA perusahaan”, karena seperti yang kita katakan, itulah identitasnya.

Saat ini, semakin banyak perusahaan, manajer, dan profesional yang menganggap budaya perusahaan sebagai bagian terpenting bagi perusahaan untuk berfungsi, bahkan di luar strategi atau caral operasinya.

Itulah sebabnya sekarang lebih banyak perusahaan memilih untuk mendefinisikan budaya perusahaan yang baik, yang dikenal, diterima, dan dimiliki oleh semua pekerja dan posisinya. Tujuan dari budaya perusahaan yang baik adalah agar semua anggota perusahaan merasakannya sebagai milik mereka sendiri dan berbagi nilai-nilainya.

Jenis

Kita dapat berbicara tentang dua jenis utama budaya perusahaan, meskipun ada lebih banyak lagi: budaya kuat dan budaya lemah.

Di benteng, budaya perusahaan diterima dan diikuti dengan tekad oleh para pekerja; Di pihak yang lemah, di sisi lain, para pekerja tidak menganggap budaya bisnis yang diusulkan oleh organisasi (nilai, norma, perilakunya…). Bahkan, mereka menganggap barang-barang ini sebagai pajak.

Perubahan budaya

Terkadang, banyak perusahaan terpaksa melakukan perubahan budaya perusahaan. Tapi kapan itu terjadi? Ketika perilaku dan nilai-nilai organisasi tidak lagi berfungsi untuk mencapai tujuannya.

Dengan demikian, budaya perusahaan harus selalu up-to-date, terus berkembang. Nanti kita lihat unsur apa saja yang dibutuhkan untuk menghasilkan perubahan budaya bisnis.

Bagaimana cara penularannya?

Budaya perusahaan ditransmisikan terutama melalui komunikasi organisasi. Ada berbagai jenis komunikasi organisasi (formal, informal, menaik, menurun…) yang memungkinkan berbagai bentuk interaksi sosial dan transmisi informasi. Interaksi ini akan memungkinkan budaya perusahaan dikenal dan direplikasi.

Dengan cara ini, ketika orang baru bergabung dengan sebuah perusahaan, hal yang paling normal bagi mereka adalah mempelajari bahasa dan perilaku yang tepat dalam kelompok rekan kerja, mendengarkan cerita dan “legenda” perusahaan dan mengamati ritual. dan ritual organisasi.

Semua ini (bahasa, perilaku, ritual…) juga merupakan bagian dari budaya perusahaan, dan itulah yang akan diketahui dan diasumsikan oleh orang tersebut sepanjang waktu mereka di perusahaan dan pengembangan pekerjaan mereka di dalamnya. Itulah sebabnya yang ideal adalah untuk mempromosikan pengetahuan ini, sehingga pekerja akhirnya menjadi bagian nyata dari perusahaan.

Komponen

Ada berbagai unsur yang membentuk budaya perusahaan, dan beberapa ahli telah membuat proposal yang berbeda terkait dengan mereka. Kita akan mengetahui dua proposal:

1. Usulan Edgar Shein

Edgar Shein, psikolog sosial dan penulis Organizational Culture and Leadership, mengusulkan tiga unsur yang membentuk budaya perusahaan:

1.1. Asumsi bawah sadar

Ini termasuk bagaimana orang dan pekerja melihat perusahaan dari luar (dan dari dalam), apa yang mereka pikirkan, keyakinan apa yang mereka miliki, dll.

1.2. Nilai

Mereka dibentuk oleh norma-norma yang harus memandu perilaku pekerja, serta prinsip dan panutan mereka.

1.3. Artefak

Komponen ketiga dari setiap budaya perusahaan, menurut Shein, adalah artefak, yaitu hasil yang diperoleh perusahaan melalui tindakannya.

2. Proposal oleh Stephen Robbins

Stephen Robbins, penulis dan penulis karya seperti Organizational Behavior, mengusulkan 7 unsur lain sebagai anggota dari semua budaya perusahaan:

2.1. Otonomi individu

Ini terdiri dari tingkat independensi dan partisipasi yang dimiliki perusahaan itu sendiri.

2.2. Struktur

Struktur tersebut mencakup aturan yang mengatur perilaku pekerja dan aturan yang menentukan cara kerja perusahaan. Ini juga mencakup tingkat kontrol yang diberikan untuk memastikan bahwa aturan dipatuhi.

23. Mendukung

Ini tentang dukungan dan bantuan yang diberikan pekerja dan atasan mereka satu sama lain, dan termasuk jenis hubungan yang mereka miliki.

2.4. Identitas

Identitas sebagai bagian dari budaya perusahaan mengacu pada fakta perasaan menjadi bagian dari perusahaan (itu adalah rasa memilikinya). Ini adalah cara di mana pekerja memandang perusahaan secara keseluruhan dan bukan secara terfragmentasi.

2.5. Pengakuan

Pengakuan berkaitan dengan penghargaan atau penguatan positif yang diterima karyawan untuk pekerjaan yang dilakukan dengan baik dan untuk kontribusi mereka kepada perusahaan, oleh organisasi.

2.6. Toleransi konflik

Hal ini mengacu pada kemampuan perusahaan untuk menghadapi hambatan dan kesulitan yang muncul dalam mencapai tujuannya.

2.7. Toleransi resiko

Komponen budaya perusahaan terakhir yang dikemukakan S. Robbins adalah toleransi risiko, sebuah konsep yang mengacu pada kreativitas dan inovasi, aspek yang sangat positif untuk diterapkan di perusahaan.

Perubahan budaya bisnis

Seperti yang kita sebutkan di awal artikel, terkadang perusahaan perlu melakukan perubahan budaya, karena sistem mereka saat ini tidak berfungsi. Ada 4 fitur yang memfasilitasi dan memungkinkan proses perubahan budaya bisnis atau organisasi ini. Ciri-ciri atau kondisi tersebut adalah sebagai berikut:

1. Pemimpin yang kuat

Seorang pemimpin yang kuat yang dapat memulai dan mempertahankan perubahan bisnis sangat penting. Pemimpin adalah tokoh kunci dalam setiap proses perubahan, menyumbangkan ide dan mengarahkan tim melalui motivasi, antusiasme, dan pengalaman.

2. Visi tentang apa yang harus dilakukan

Kondisi lain yang diperlukan untuk menghasilkan perubahan budaya dalam perusahaan adalah visi tentang apa yang perlu dilakukan untuk mencapai perubahan tersebut. Visi ini menyiratkan keyakinan seperti apa budaya baru itu, dan itu harus didefinisikan dengan baik.

3. Prosedur kerja baru

Juga perlu untuk mengembangkan prosedur kerja baru yang membantu mematahkan kesetiaan dengan nilai-nilai lama, dan membangun yang baru.

4. Organisasi terbuka

Akhirnya, sebuah organisasi yang terbuka untuk belajar, dapat beradaptasi dengan perubahan dan dalam pertumbuhan yang konstan, akan memungkinkan untuk berhasil melaksanakan perubahan dalam budaya bisnis yang dibutuhkan organisasi untuk terus berkembang.


Related Posts