Harga mendapatkan pekerjaan karena memiliki kontak

Kelebihan mereka sendiri tidak selalu menjamin akses ke pekerjaan, dan dalam banyak kasus yang benar-benar menentukan adalah mengetahui atau tidak seseorang yang terkait dengan organisasi atau proyek yang bersangkutan. Ketika pekerjaan langka dan pengangguran meroket, seperti yang terjadi di banyak negara selama krisis keuangan global terakhir, ada lebih banyak alasan untuk bertanya-tanya tentang dampak yang dapat ditimbulkan oleh praktik nepotisme di tempat kerja.

Karena yang jelas adalah bahwa seseorang yang mengakses pekerjaan karena mereka tahu seseorang memperoleh keuntungan: mereka beralih dari tidak memiliki pekerjaan yang mungkin tidak memenuhi syarat untuk memilikinya tanpa melalui terlalu banyak filter seleksi personel. Namun tidak menutup kemungkinan praktik “plugging in” juga berdampak negatif bagi penerima manfaat. Semacam kompensasi yang lebih sulit dideteksi daripada positif mendapatkan posisi dengan hampir tidak ada usaha.

Stigmatisasi melalui colokan

Sekelompok psikolog dari Butler University telah menerbitkan sebuah artikel di Journal of Business and Psychology di mana mereka menyajikan bukti tentang stigma sosial yang kuat yang dibawa oleh orang-orang yang telah dipilih untuk suatu posisi karena nepotisme. Secara khusus, orang yang memasuki suatu pekerjaan karena mereka adalah kerabat seseorang tidak hanya dinilai negatif karena telah memanfaatkan kontak khusus mereka, tetapi juga dianggap kurang mampu untuk melaksanakan pekerjaannya.

Riset

Para peneliti fokus menganalisis tanggapan yang diberikan oleh 191 mahasiswa administrasi bisnis. Anggota kelompok relawan ini harus membayangkan menjadi pekerja di bank yang belum dipilih bosnya dan kemudian membaca informasi tentang tiga lamaran pekerjaan tersebut. Dua dari kandidat ini selalu sama: profil berkualifikasi baik yang memenuhi persyaratan untuk lowongan tersebut dan satu lagi yang jelas-jelas tidak memenuhi syarat. Kegunaan ketiga, yang sesuai dengan orang yang akhirnya dipekerjakan, bervariasi antara tiga tingkat kualifikasi.

Dalam beberapa kasus, kandidat ini memiliki kualifikasi yang lebih baik daripada dua pelamar lainnya, tetapi dalam kasus lain, kandidat ini memiliki tingkat yang sama dengan kandidat “kuat” dari dua kandidat sebelumnya atau sedikit lebih rendah. Dalam salah satu dari tiga kemungkinan ini, aplikasi ketiga memenuhi persyaratan minimum untuk mengakses posisi tersebut. Namun, setengah dari sukarelawan diberitahu bahwa pencalonan ini, yang dipilih, adalah kerabat dekat wakil presiden.

Setelah melalui fase ini, para relawan harus mengisi kuesioner di mana mereka mengevaluasi orang yang dipilih untuk menjadi atasan mereka pada faktor-faktor seperti tingkat kompetensi, keberuntungan, kemampuan dan kapasitas politik.

hal karma

Hasil penelitian menunjukkan bagaimana orang-orang terpilih secara signifikan kurang dihargai ketika ada indikasi nepotisme. Faktanya, dalam tiga tingkat kualifikasi yang dapat diajukan oleh aplikasi ketiga, itu selalu kurang dihargai daripada aplikasi yang telah dipilih berdasarkan prestasi. Para siswa berasumsi bahwa orang ini dipilih terutama karena ikatan keluarga mereka, terlepas dari tingkat kemampuan mereka yang tercermin dalam daftar riwayat hidup mereka. Dengan cara ini, orang-orang yang dipilih dievaluasi seolah-olah mereka tidak memiliki semua karakteristik khas yang biasanya diasosiasikan dengan manajer yang baik, terlepas dari apakah orang yang dipilih atas dasar “pasangan” itu pria atau wanita.

Dengan cara ini, bahkan orang-orang yang, karena informasi profesional dan akademis yang tersedia, tampak sangat siap untuk posisi itu, dianggap tidak terlalu mampu. Paradoksnya, jenis stigmatisasi yang terlihat dalam penelitian ini dapat membuat orang yang dipilih untuk koneksi mereka lebih sulit untuk mengembangkan pekerjaan mereka karena jenis lingkungan kerja yang mereka tanamkan dalam organisasi. Mungkin juga sulit bagi mereka untuk bangkit melampaui pengaruh siapa pun yang telah memilih mereka.

Referensi bibliografi:

  • Padgett, SAYA, Padgett, RJ, dan Morris, KA (2014). Persepsi Penerima Nepotisme: Harga Tersembunyi Menggunakan Koneksi Keluarga untuk Mendapatkan Pekerjaan. Jurnal Bisnis dan Psikologi, 30 (2), hlm. 283-298.

Related Posts