Ilmu manajemen: apa itu, karakteristik dan fungsinya

Kita hidup di masa ketika segala sesuatunya semakin terukur dan terstandarisasi, sehingga kita dapat mengoptimalkan sumber daya. Ilmu manajemen adalah contoh yang baik untuk ini.

Dalam artikel ini kita akan menemukan terdiri dari apa, apa yang mencirikan mereka dan apa kegunaannya hari ini di seluruh rangkaian bidang yang sangat berbeda.

  • Artikel terkait: “Psikologi kerja dan organisasi: profesi dengan masa depan”

Apa itu ilmu manajemen?

Ilmu atau ilmu administrasi, disebut juga ilmu manajemen, adalah studi yang didedikasikan untuk mencoba menjelaskan bentuk-bentuk organisasi manusia yang terkait dengan dunia kerja, seperti perusahaan, tetapi juga struktur administrasi lainnya seperti berbagai jenis organisasi. asosiasi dan bahkan jaringan yang lebih luas dan kompleks seperti administrasi lokal, regional, nasional atau bahkan supranasional (yang menghubungkan beberapa negara).

Pada akhirnya, objek studi ilmu manajemen adalah semua perilaku yang dilakukan manusia dalam jenis struktur ini. Dengan cara ini kita akan dapat mengetahui dengan cara standar mengapa sistem manusia telah diatur dengan cara tertentu, apa karakteristik dari pilihan itu dan apa keuntungan yang dibawanya dibandingkan dengan caral lain yang berbeda yang juga bisa mereka dapatkan. telah memilih untuk.

Ini adalah disiplin ilmu, lahir dari tidak kurang dari matematika terapan itu sendiri, sejak awalnya dicari sistem yang optimal, sistem di mana, setelah variabel yang terlibat dipelajari, nilai-nilai yang memungkinkan efisiensi maksimum dan efisiensi maksimum diperoleh. Oleh karena itu, hasil terbaik menggunakan tingkat sumber daya minimum yang dimungkinkan, dan semua ini didasarkan pada keputusan statistik dan karenanya dapat diukur.

Asal-usulnya adalah dalam studi yang dimulai untuk penyelidikan operasi, terutama yang relevan pada periode Perang Dunia Kedua, karena cara terbaik dicari untuk menciptakan strategi yang akan menjamin penggunaan sumber daya secara maksimal, sehingga terbatas dalam skenario perang. Saat itulah matematika ikut bermain, sebagai cara untuk mengobjektifkan prosedur, mencari efisiensi itu melalui angka.

Namun ilmu-ilmu administrasi semakin tumbuh dan berkembang, sehingga dewasa ini dimungkinkan untuk menerapkan studi-studi tersebut pada hampir semua bentuk organisasi manusia, dengan tujuan untuk menemukan cara yang paling optimal untuk melakukan pengelolaannya, baik itu apapun itu. adalah. Untuk alasan ini, kita dapat menemukan studi yang mengacu pada organisasi perusahaan multinasional, asosiasi olahraga, atau Dewan Kota suatu kotamadya, karena semuanya adalah formasi yang dapat dianalisis.

  • Anda mungkin tertarik: “Sekolah administrasi kuantitatif: apa itu, dan karakteristiknya”

Tingkat operasi

Ketika berbicara tentang ilmu manajemen, kita harus ingat bahwa ini memungkinkan kita untuk melakukan penelitian pada tingkat yang berbeda, khususnya tiga. Di bawah ini kita akan membuat deskripsi masing-masing untuk membuat perbandingan dan menemukan perbedaannya.

1. Dasar

Investigasi tingkat pertama adalah panggilan fundamental, dan ini adalah panggilan yang memungkinkan kita mengakses data paling dasar dari organisasi. Data ini adalah semua yang dapat dikuantifikasi dan diolah melalui matematika terapan, dan lebih khusus lagi melalui tiga cabang ilmu ini, yaitu sistem dinamis, sistem yang dioptimalkan, dan probabilitas. Berkat alat ini, kita dapat mengatur semua informasi dan melakukan analisis tingkat pertama.

2. Pecaralan

Setelah kita memiliki semua data yang tersedia dan siap untuk beroperasi dengannya, kita dapat melanjutkan ke fase kedua, yaitu fase pecaralan. Saat ini, dan dapat menggunakan alat komputer, kita dapat membuat caral yang mensimulasikan skenario yang berbeda dan dengan demikian dapat menganalisis dan membandingkannya, untuk mencari yang paling optimal untuk tujuan organisasi kita. Berbeda dengan level sebelumnya, cabang matematika yang memiliki bobot paling besar di sini adalah statistika dan lebih jauh lagi, ekonometrika.

3. Kegunaan

Level terakhir, bagaimana bisa sebaliknya, adalah aplikasi itu sendiri. Saat ini kita beralih dari tingkat teoretis, yang sebelumnya, dan yang telah memberi kita informasi yang diperlukan untuk menetapkan garis tindakan, ke praktik, yang akan melaksanakan caral tersebut, untuk mencari hasil. yang telah kita antisipasi, selalu berdasarkan data dan proses matematis, yang menjadi dasar validitas ilmu manajemen.

Disiplin terkait

Kita telah melihat bahwa ilmu manajemen telah menyebar secara luar biasa ke seluruh rangkaian sektor, dan dalam proses ini mereka telah menjalin hubungan dengan berbagai disiplin ilmu, dari mana mereka menarik untuk menghasilkan pengetahuan mereka tentang bentuk-bentuk manajemen. Kita akan menyebutkan beberapa yang paling menonjol.

1. Sumber Daya Manusia

Logikanya, Sumber Daya Manusia adalah dasar dari setiap perusahaan. Kita tidak dapat mengharapkan sebuah organisasi berfungsi dengan baik jika kita tidak memiliki manajemen Sumber Daya Manusia yang memadai, baik untuk memasukkan anggota baru ke dalam tim, maupun untuk menangani semua masalah yang berkaitan dengan mereka yang sudah menjadi anggotanya. Itulah sebabnya cabang ini tidak bisa absen ketika kita berbicara tentang ilmu-ilmu administrasi.

2. Akuntansi

Akuntansi adalah disiplin lain yang memberikan informasi besar tentang organisasi perusahaan, dan juga murni numerik, sehingga hubungannya dengan matematika terapan, yang merupakan asal dari ilmu manajemen, lebih dari jelas. Itu sebabnya kita harus memperhitungkan data yang disediakan untuk studi organisasi.

3. Logistik

Demikian pula, logistik adalah kunci untuk membuat keputusan yang mengoptimalkan prosedur yang dilakukan dalam sebuah perusahaan, sehingga akan menjadi kunci untuk mempertimbangkannya untuk mengembangkan studi yang memadai mengenai cara perusahaan tersebut mengelola dirinya sendiri di semua tingkat operasinya.

4. Keuangan

Ilmu manajemen juga dipupuk oleh studi keuangan, yang, seperti halnya dengan akuntansi, adalah disiplin berdasarkan angka dan karena itu kuantitatif, yang memfasilitasi desain strategi untuk mencari optimasi dan hasil maksimal dengan biaya paling sedikit.

5. Pemasaran

Kita tidak dapat memahami organisasi bisnis saat ini jika kita tidak memperhitungkan semua masalah yang terkait dengan pemasaran, yang sebagian besar memungkinkan perusahaan untuk berhasil atau gagal, terlepas dari produk atau layanan yang kita tawarkan… Oleh karena itu, ini adalah salah satu pilar mendasar dalam pencarian kita untuk pengetahuan mutlak tentang organisasi manusia.

6. Kewirausahaan

Kewirausahaan mencakup semua masalah yang berkaitan dengan penciptaan perusahaan baru, dan oleh karena itu mencakup serangkaian pengetahuan yang penting untuk melengkapi peta yang membentuk ilmu-ilmu manajemen. Ini akan membantu kita memahami proses pembuatan organisasi dari awalnya sebagai usaha kecil hingga perkembangannya sebagai perusahaan multinasional besar, jika menyelesaikan siklus itu.

7. Strategi bisnis

Seperti halnya pemasaran, semua keputusan bisnis mengenai strategi yang akan ditempuh dapat mengarahkan perusahaan untuk mengejar jalur yang sukses dan mencapai tujuannya atau mengalami kesulitan mempertahankan posisinya di pasar. Oleh karena itu, semua kumpulan pengetahuan ini juga harus menjadi bagian dari ilmu-ilmu manajemen.

8. Sistem informasi

Sistem informasi mengacu pada semua interaksi data, dalam hal ini mengacu pada organisasi, yang disatukan melalui sistem perangkat keras dan perangkat lunak, di samping orang-orang yang mengelola peralatan tersebut. Tanpa jaringan informasi ini kita tidak dapat membayangkan perusahaan itu sendiri, jadi ini adalah salah satu disiplin ilmu yang kita perlukan untuk lebih memahami konsep ini.

9. Administrasi

Administrasi perusahaan itu sendiri sudah mencakup beberapa sektor yang telah kita jelaskan di poin-poin sebelumnya, tetapi kepentingannya sangat tinggi sehingga perlu disebutkan secara terpisah. Ringkasan tugas ini adalah salah satu sumber yang membentuk semua akumulasi pengetahuan dalam ilmu manajemen.

10. Lainnya

Meskipun beberapa disiplin yang terkait dengan organisasi bisnis belum disebutkan dalam daftar ini, tidak berarti bahwa tidak diperlukan pemahaman yang lebih baik tentang konsep yang sedang kita pelajari, karena semuanya berkontribusi pada tingkat yang lebih besar atau lebih kecil dari serangkaian data nilai yang besar untuk dapat menghadapi studi ini. Oleh karena itu, variabel lain yang mempengaruhi perusahaan harus dipertimbangkan, meskipun tidak disebutkan di sini.

Referensi bibliografi:

  • Anderson, DR, Sweeney, DJ, Williams, TA, Camm, JD, Cochran, JJ, Fry, MJ, Ohlmann, JW (2018). Pengantar ilmu manajemen: pendekatan kuantitatif. Cengage.
  • Dockner, EJ, Jorgensen, S., Van Long, N., Sorger, G. (2000). Permainan diferensial dalam ilmu ekonomi dan manajemen. Pers Universitas Cambridge.

Related Posts