Kepemimpinan formal: karakteristik, kelebihan dan kekurangan

Sebagian besar keberhasilan atau kekurangannya dalam sebuah perusahaan atau tim berkaitan dengan kepemimpinan. Unsur ini dapat membuat sekelompok orang yang sebelumnya tidak dapat mengoordinasikan pekerjaannya untuk mencapai suatu tujuan, mulai bekerja dalam harmoni yang hampir total.

Dalam artikel ini kita akan membahas karakteristik utama dari kepemimpinan formal, salah satu jenis kepemimpinan yang paling umum.

  • Anda mungkin tertarik: ” Jenis Kepemimpinan: 5 jenis pemimpin yang paling umum “

Apa itu kepemimpinan formal?

Kepemimpinan formal didasarkan pada seorang pemimpin yang dipilih melalui prosedur yang jelas bahwa ia memiliki wewenang untuk bertindak sebagai pemimpin atas sekelompok orang. Mungkin ada pemimpin dalam berbagai konteks, seperti politik, olahraga, akademik, dll….

Pemimpin formal harus memiliki karakteristik kepribadian tertentu yang memudahkan mereka mengelola kelompok, tetapi tidak selalu demikian.

Agar seseorang dapat dianggap sebagai pemimpin formal, syarat bahwa kepemimpinannya tidak diperoleh secara spontan ; jika demikian, maka kita akan berada di hadapan seorang pemimpin informal, yang tidak lebih dari individu yang memainkan peran sebagai pemimpin dalam suatu kelompok sosial tanpa prosedur apa pun yang memberinya posisi itu.

  • Artikel terkait: ” Kunci psikologis yang berguna untuk meningkatkan kepemimpinan bisnis “

Manfaat dari jenis kepemimpinan ini

Ini adalah ringkasan singkat tentang manfaat yang dibawa oleh kepemimpinan formal bagi perusahaan dan tim.

1. Daya ditugaskan secara eksternal

Hal ini memudahkan pemimpin formal untuk mengontrol anggota timnya, karena mereka harus patuh bukan karena mereka ingin melakukannya, tetapi karena itu adalah tugas mereka untuk melakukannya. Manfaat ini terutama berguna ketika anggota tim kerja tidak terbiasa dengan subjek di mana pemimpin alaminya adalah seorang ahli.

2. Ini didasarkan pada pemimpin praktis

Mempertimbangkan bahwa para pemimpin formal umumnya tiba di posisi itu berkat pengetahuan mereka dan bukan kemampuan mereka untuk menyenangkan orang, lebih mudah bagi mereka untuk memberi perintah dan mengambil tindakan yang mereka anggap perlu untuk kinerja terbaik tim mereka, mereka melakukannya. tidak melihat penilaian mereka sangat dipengaruhi oleh emosi atau hubungan pribadi.

3. Efektivitas yang lebih besar dalam mencapai tujuan tertentu

Kelompok yang memiliki figur pemimpin formal dalam jajarannya cenderung mencapai tingkat efektivitas yang cukup baik, berkat tingkat kontrol yang sangat tinggi yang dilakukan oleh pemimpin formal terhadap bawahannya.

Kekurangannya

Tidak semua aspek positif; kepemimpinan formal juga memiliki beberapa kelemahan.

1. Tingkat demotivasi pada karyawan

Pada umumnya, orang tidak terlalu termotivasi ketika dipaksa untuk melakukan aktivitas yang tidak disukainya. Ini biasanya terjadi dalam tim di mana ada figur pemimpin formal.

2. Masalah komunikasi

Berbicara dalam bahasa yang sama tidak menjamin pemahaman yang jelas. Cara segala sesuatu dikomunikasikan juga penting. Adalah umum bagi pemimpin formal untuk mengomunikasikan keinginannya dengan cara yang agak kering, yang dapat menimbulkan konflik sehingga pesannya dapat diterima dengan baik.

3. Peningkatan kemungkinan perlakuan bermusuhan

Meskipun ini bukan ilmu pasti, ada kemungkinan tirani yang lebih besar dalam tim kerja berdasarkan kepemimpinan formal. Mungkin karena orang yang bertindak sebagai pemimpin formal berfokus pada kekuasaan lebih dari yang diperlukan dan melupakan tujuan kolektif, kemudian menunggu anggota timnya untuk memberi penghormatan kepadanya.

Perbedaan dengan kepemimpinan alami

Istilah antagonis untuk kepemimpinan formal adalah kepemimpinan alami. Dan itu terjadi ketika subjek berhasil menjalankan fungsi pemimpin dalam kelompok orang tertentu tanpa perlu memperoleh posisi melalui beberapa prosedur sebelumnya dan tanpa memerlukan rantai komando yang mapan.

Pemimpin alami menggunakan kebajikannya untuk hubungan interpersonal, hanya berdasarkan karakteristik kepribadiannya dia membuat orang lain mengikutinya dan menganggapnya sebagai otoritas.

Pemimpin alami cenderung lebih berempati daripada rekan-rekan mereka, karena tim mengikuti mereka karena karisma mereka dan belum tentu karena posisi yang mereka tempati. Meskipun peran pemimpin alami mungkin lebih dihargai, itu tidak harus seefisien pemimpin formal, mengingat perbedaan yang signifikan dalam kinerja tim. Dalam kasus terbaik, mungkin terjadi bahwa siapa pun yang bertindak sebagai pemimpin formal juga melakukannya sebagai pemimpin alami; Skenario ini akan menjadi skenario yang ideal untuk setiap anggota tim kerja.

Ciri-ciri pemimpin formal

Selanjutnya kita akan melihat perilaku khas pemimpin yang menganut kepemimpinan formal.

1. Pengakuan peran Anda

Karakteristik intrinsik yang menjadi ciri pemimpin formal adalah bahwa kontrol mereka atas kelompok telah ditetapkan secara eksternal. Dengan cara ini mereka adalah bagian dari hierarki eksplisit lingkungan tempat mereka bekerja. Adalah umum bagi para pemimpin formal untuk mencapai posisi itu berdasarkan prestasi dan pengalaman akademis mereka.

2. Kontrol atas grup

Peran pemimpin formal membawa kemudahan untuk memerintah, mengingat orang yang memegang posisi pemimpin dapat memberikan perintah langsung kepada bawahan, ** tanpa perlu memenangkan kasih sayang mereka **.

3. Rantai komando

Artinya, agar figur pemimpin formal ada, harus ada tatanan hierarkis yang bertanggung jawab untuk membedakan jajaran yang berbeda dalam lingkungan.

Referensi bibliografi:

  • Nye, JC (2011). Kualitas pemimpin. Barcelona: Paidos.
  • Schultz, DP Schultz, Sydney E. (2010). Psikologi dan pekerjaan hari ini: pengantar psikologi industri dan organisasi. Upper Saddle River, NJ: Prentice Hall. P. 171.

Related Posts