Kesehatan kerja: faktor apa yang mempengaruhi kesehatan pekerja?

Kita semua menghabiskan waktu berjam-jam di tempat kerja, jadi itu menjadi bagian yang sangat penting dalam hidup kita. Dalam pengertian ini, masalah di tempat kerja mempengaruhi kehidupan kita sehari-hari, dan dengan cara tertentu menentukan tingkat kebahagiaan kita. Misalnya, tugas yang monoton dapat menyebabkan stres, yang dapat mempengaruhi kehidupan kita sehari-hari dan menyebabkan gangguan psikologis seperti kecemasan atau depresi jika situasi ini terus berlanjut.

Apa yang dimaksud dengan kesehatan kerja? Faktor-faktor apa yang mempengaruhi kesejahteraan kita di tempat kerja? Pada baris berikut kita menjelaskannya kepada Anda.

  • Artikel terkait: ” Psikologi kerja dan organisasi: profesi dengan masa depan “

Apa itu kesehatan kerja?

Ada banyak faktor yang dapat mempengaruhi kesejahteraan kita di tempat kerja, baik karena tugas yang kita lakukan, berada di pekerjaan yang tidak mengisi kita atau karena hubungan yang buruk dengan rekan kerja.

Untuk alasan ini, psikolog okupasi dan profesional lainnya di bidang pencegahan risiko kerja tertarik pada kesehatan pekerja dan untuk mengetahui kondisi apa yang kita temukan di perusahaan atau di posisi tempat kita bekerja mempengaruhi kesehatan fisik maupun fisik kita. psikologis. Jika Anda ingin mengetahui jenis-jenis kesehatan yang ada, Anda bisa membaca artikel ” 10 Jenis Kesehatan dan Ciri-cirinya “

Ada berbagai jenis kesehatan, dan kesehatan kerja adalah salah satunya. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mendefinisikan kesehatan umum sebagai “keadaan sejahtera fisik, mental dan sosial yang utuh dan bukan hanya bebas dari penyakit.” Oleh karena itu, kita berbicara tentang kesejahteraan dan bukan tidak adanya penyakit, yaitu tidak adanya penyakit dengan sendirinya bukanlah kesehatan. Selain itu, kesehatan lebih dari sekadar menikmati bentuk fisik yang baik, tetapi kita harus memperhatikan kesehatan emosional dan sosial kita untuk memiliki hidup yang sehat.

Mempertimbangkan definisi ini, Organisasi Perburuhan Internasional (ILO), sebuah badan khusus Perserikatan Bangsa-Bangsa yang menangani hal-hal yang berkaitan dengan pekerjaan dan hubungan perburuhan, menyatakan bahwa kesehatan kerja “bertujuan untuk meningkatkan dan mempertahankan derajat kesehatan fisik, mental dan sosial yang setinggi-tingginya. -menjadi pekerja, terlepas dari profesi mereka; dan dengan cara ini melindungi pekerja dari risiko terhadap kesehatannya, menjaganya dalam pekerjaan yang sesuai dengan kemampuan psikologis dan fisiologisnya dan mencegah kerusakan apa pun yang mempengaruhi kesejahteraannya ”.

Faktor-faktor yang mempengaruhi kesehatan kerja pekerja

Kesehatan kerja seharusnya tidak hanya peduli kepada pekerja, karena ketika seorang karyawan tidak baik di tempat kerja, perusahaan akan juga menderita konsekuensi : kinerja yang lebih rendah, lebih besar tenaga kerja presenteeism, lebih sakit cuti, dll

Unsur-unsur yang dapat mempengaruhi kesejahteraan seorang pekerja dapat muncul dari berbagai sumber; Misalnya, dari pekerjaan, apa yang dikenal sebagai kondisi kerja (mengambil beban yang berlebihan atau tingkat kebisingan atau beban kerja yang berlebihan), dari organisasi (misalnya, hari kerja atau komunikasi dari atasan) atau pada tingkat psikososial (misalnya, harapan atau situasi sosial ekonomi yang dialami pekerja pada saat tertentu).

Nah, faktor apa saja yang mempengaruhi kesehatan pekerja? Kesehatan pekerja dapat dipengaruhi oleh adanya unsur-unsur yang berbeda. Jika kita berbicara tentang pekerjaan, kita dapat berbicara tentang berbagai faktor risiko, yaitu faktor-faktor yang dapat mengurangi kesejahteraan seorang pekerja. Menurut ini, klasifikasi biasanya dibuat menjadi 5 kelompok.

1. Kondisi Keamanan

Golongan ini mengacu pada bahan-bahan yang dapat menyebabkan kecelakaan kerja.

  • Bahaya listrik.
  • Risiko kebakaran.
  • Penanganan dan transportasi.
  • Mesin kerja.
  • Permukaan kerja

2. Lingkungan fisik kerja

Kelompok ini mencakup faktor – faktor lingkungan alam yang mungkin tampak dimodifikasi di lingkungan kerja dan yang mempengaruhi kesehatan pekerja.

  • Kebisingan.
  • Suhu.
  • Getaran
  • Penerangan.
  • Radiasi.

3. Faktor pencemar

Polutan, yang merupakan agen eksternal bagi orang tersebut, dapat berupa bahan kimia (misalnya, gas) atau biologis (misalnya, jamur).

4. Beban Kerja

Ini ada hubungannya dengan upaya fisik dan mental. Pada bagian pertama kita dapat menyoroti penanganan beban, gerakan berulang, dll. Kedua, kemonotonan atau tanggung jawab yang dipikul oleh seorang pekerja.

5. Faktor organisasi

Faktor organisasi berkaitan dengan struktur dan organisasi kerja, yang mempengaruhi tingkat fisik, mental dan sosial. Gaya kepemimpinan, jam kerja, atau hubungan dengan rekan kerja.

Bagaimana cara mengetahui apakah Anda berada dalam pekerjaan yang beracun

Pekerjaan beracun sering dibicarakan ketika lingkungan kerja tidak sesuai untuk bekerja. Ketika kita berbicara tentang lingkungan kerja, kita mengacu pada lingkungan kerja dan bagaimana pengaruhnya terhadap pekerja. Artinya, di sini kita berbicara tentang kondisi kerja, tetapi perhatian juga diberikan pada hubungan interpersonal, harapan pekerja, kemungkinan pertumbuhan dalam perusahaan dan faktor lain seperti remunerasi, pengakuan atau tingkat keterlibatan seorang karyawan dengan perusahaan.

Jika Anda ingin mengetahui ciri-ciri lingkungan kerja yang toxic, Anda bisa membaca artikel ” 12 tanda yang menunjukkan bahwa Anda berada di lingkungan kerja yang toxic “

Kesehatan kerja adalah fenomena multifaktorial

Seperti yang telah Anda lihat, ada banyak variabel yang mempengaruhi kesejahteraan pekerja, itulah sebabnya mereka sering berbicara tentang berbagai bidang dalam pencegahan risiko pekerjaan, dan oleh karena itu pekerjaan para profesional yang berbeda.

Untuk meminimalkan risiko, pengetahuan dan teknik yang berbeda digunakan: keselamatan di tempat kerja (penerapan tindakan untuk meminimalkan risiko. Misalnya, melalui standar, kebersihan industri (pembersihan, pengambilan sampel dan pengukuran polutan, dll.), obat-obatan kerja (studi penyakit yang berhubungan dengan pekerjaan), psikososiologi (faktor sosial dan psikologis yang terkait dengan kesehatan kerja) dan ergonomi (kondisi adaptasi terhadap pekerjaan).

Related Posts