Pelatihan apresiatif: kekuatan gambar

Pembinaan apresiatif adalah jenis pembinaan yang didasarkan pada penyelidikan apresiatif, metodologi perubahan yang membantu untuk menemukan kekuatan seseorang, kelompok atau organisasi, dan yang membantu untuk mengenali, memanfaatkan dan menggunakan keyakinan dan perilaku yang ada dan dimiliki. telah membantu.

Ini berfokus pada apa yang paling kita inginkan, dan bukan apa yang tidak kita inginkan, dan berfokus pada hidup menghargai, hidup dengan rasa syukur atas segala sesuatu yang diberikan kehidupan kepada kita.

  • Artikel terkait: ” 6 Jenis Pembinaan: Perbedaan Pembina dan Fungsinya “

Memahami Pelatihan Apresiatif

Minggu ini, Miriam Subirana, kolaborator dari Mensalus Institute of Psychological and Psychiatric Assistance, berbicara tentang pembinaan apresiatif dan kekuatan citra.

Terkadang kita tertutup dalam visi yang tidak memungkinkan kita untuk bergerak maju, sebuah konstruksi yang hanya menghargai bagian negatif dari kenyataan. Apa yang bisa kita lakukan dalam kasus ini?

Kita hidup dalam kenyataan yang diciptakan oleh percakapan kita dan oleh cerita yang kita ceritakan pada diri kita sendiri. Jika kisah-kisah ini merenungkan bagian negatif dari kehidupan, mungkin sulit bagi kita untuk terhubung dengan bagian positif lainnya yang mendorong kita untuk melakukan perubahan.

Pembinaan apresiatif memusatkan perhatian pada bagian lain yang dilupakan orang tersebut. Alih-alih memikirkan masalah, pelatih bertanya apa yang akan kita lakukan jika konflik tidak ada. Tujuannya adalah untuk memvisualisasikan skenario lain yang lebih positif.

Semuanya didasarkan pada kekuatan gambar. Misalnya, jika saya pulang ke rumah setiap hari berpikir bahwa saya akan bosan di sebelah pasangan saya, saya hampir tidak akan menemukan momen kesenangan bersama. Nah, sebagai pelatih kita bisa mengajukan pertanyaan berikut:

  • Apa yang ideal jika kebosanan tidak ada lagi? Hmm… lakukan sesuatu yang berbeda dan seru. Pergi ke teater bisa menjadi pilihan yang bagus, misalnya pertunjukan monolog.
  • Mengapa? Di sana kita bisa bersenang-senang dan, di atas segalanya, tertawa.
  • Dan apa yang bisa Anda lakukan untuk tertawa?

Dalam hal ini, orang tersebut akan mulai menanggapi situasi di mana mereka akan tertawa dan, tidak hanya itu, mereka dapat memvisualisasikan diri mereka dalam keadaan riang dan santai yang sudah lama tidak mereka alami. Dari pembinaan apresiatif kita menemani individu dalam perjalanan menuju imajinasi mimpi sehingga sikap mereka di sini dan sekarang berubah.

Apakah mudah untuk memiliki gambaran yang jelas tentang apa yang ingin kita ubah?

Tidak selalu. Sebenarnya, ini adalah salah satu poin dasar yang harus dihadapi. Jika kita tidak memiliki gambaran yang jelas tentang apa yang ingin kita ubah, akan sangat sulit untuk mengatur area kerja untuk perubahan.

Perubahan terjadi karena ada unsur atraktif yang mendorong kita untuk bertindak atau karena ketidaknyamanan yang ditimbulkan oleh “tidak ada perubahan” tidak tertahankan (dalam kasus kedua ini sama saja jika ada gambaran masa depan atau tidak). Nah, masalah muncul ketika rasa tidak nyaman itu tidak tertahankan tetapi tidak ada citra masa depan yang menarik. Jadi… apa yang menggerakkan kita?

Di sini muncul kebutuhan untuk menciptakan mimpi.

Dan untuk menggambar mimpi ini, apa yang bisa membantu kita?

Dalam hal ini, terapis atau pelatih bertugas mengajukan pertanyaan yang membantu individu untuk merefleksikan dirinya sendiri. Salah satu unsur yang kita gunakan untuk membangun dialog adalah bahasa kelimpahan daripada bahasa kekurangan.

Bahasa kelimpahan mencari apa yang ingin kita raih dengan mimpi. Misalnya, dalam kasus mereka yang ingin berhenti merokok, wacana biasa menjawab “Saya harus berhenti merokok” (kewajiban). Dari pembinaan apresiatif kita akan bertanya “apa yang ingin Anda peroleh jika Anda tidak merokok?” Memvisualisasikan keinginan ini akan membantu orang tersebut membangun citra positif.

Demikian juga, kita juga akan memberikan penekanan khusus pada penyorotan kekuatan yang dimiliki protagonis. Menemukan sumber daya yang berguna di masa lalu dan menghubungkannya kembali dengan situasi tersebut (melanjutkan contoh pertama, kita dapat membantu orang tersebut untuk mendeteksi saat-saat di mana dia tertawa dan dipelihara oleh orang lain, termasuk suaminya) membangkitkan perasaan yang dibutuhkan untuk perubahan.

Pada akhirnya, kita memahami bahwa pembinaan apresiatif berfokus pada dialog tentang apa yang kita inginkan daripada apa yang tidak kita inginkan, benar?

Yakin. Alih-alih berfokus pada masalah, kita fokus pada apa yang akan terjadi jika itu tidak ada. Pembinaan apresiatif mencari inti vital positif, yang memberi kehidupan kepada orang tersebut. Setelah nukleus ini terdeteksi, itu membuatnya tumbuh. Dan bagaimana dia melakukannya? Seperti yang kita sebutkan, melalui kekuatan citra positif, bahasa kelimpahan dan hubungan dengan kekuatan diri sendiri.

Pesan apa yang ingin Anda sampaikan kepada pembaca kita sebelum mengakhiri wawancara ini?

Gambar menciptakan dunia. Realitas yang kita jalani dihasilkan oleh gambaran-gambaran yang kita yakini dan proyeksikan sendiri. Perubahan dimulai dari gambaran yang kita miliki tentang masa depan.

Menghargai dan mengakui yang terbaik dari “apa adanya” membangkitkan kepositifan kita. Jangan lupa bahwa setiap manusia perlu dihargai dan diakui. Ketika kita menghargai, kita bergerak maju: pikiran kita terbuka untuk menerima dan belajar.

Hidup menghargai adalah merasa bersyukur atas segala sesuatu yang diberikan kehidupan kepada kita. Baik itu positif atau negatif, baik atau buruk, kita dapat memutuskan untuk melihat sisi positif yang membantu kita menghargai dan maju.

Related Posts