Pertanyaan ilegal dalam wawancara kerja

Belakangan ini muncul berbagai kasus dimana dalam proses seleksi untuk suatu posisi tertentu di suatu perusahaan, calon diminta untuk melakukan tes kehamilan. Tes ini tidak memiliki hubungan apa pun dengan posisi yang bersangkutan, juga tidak sah atau sah, dan sebenarnya perusahaan yang bersangkutan telah dikecam dan didenda. Tapi itu bukan satu-satunya kasus.

Dalam banyak proses seleksi personel, aspek-aspek yang tidak menyangkut perusahaan atau mempengaruhi kinerja dalam posisi yang ditawarkan dipertanyakan. Beberapa di antaranya bahkan ilegal. Hanya pada itu akan fokus artikel ini: melakukan pertanyaan ilegal dalam wawancara kerja.

  • Artikel terkait: ” Seleksi Personil: 10 Kunci Memilih Karyawan Terbaik “

Proses seleksi personel

Kita hidup di dunia di mana pasar kerja sangat kompetitif dan ada banyak orang yang tertarik pada hampir semua kemungkinan pekerjaan yang dapat diciptakan. Jadi, ketika sebuah perusahaan perlu mengisi kekosongan atau memperluas dan membuat permintaan tersebut terlihat, biasanya menerima ratusan (kadang-kadang bahkan ribuan) tanggapan. Dan dalam situasi itu, Anda harus memilih di antara kandidat, menyaring lawan dengan cara yang kurang lebih sistematis, sesuatu yang telah dilakukan selama ribuan tahun (sudah dilakukan di Kekaisaran Cina).

Seleksi personel adalah proses dimana perusahaan, setelah menetapkan kriteria mengenai jenis pekerja yang dicari dan pengetahuan yang dibutuhkan untuk mengisi posisi yang bersangkutan, melanjutkan untuk mencari kandidat yang paling sesuai dengan posisi tersebut. Untuk ini, teknik yang berbeda digunakan seperti tes psikometri yang mengukur kemampuan subjek di bidang tertentu. Pilar utama lainnya dalam pemilihan personel adalah wawancara.

Dalam wawancara kerja, subjek yang tergabung dalam perusahaan atau perusahaan yang bersangkutan atau tertarik secara langsung untuk mempekerjakan seorang pekerja menjalin interaksi di mana ia dapat mengamati karakteristik dan / atau bakat kandidat dan mengevaluasi apakah ia cocok atau tidak untuk posisi tersebut. pekerjaan karena ditawarkan melalui serangkaian pertanyaan atau bahkan kegiatan.

Fungsi wawancara kerja melalui kontak pertama dengan pelamar untuk posisi tersebut dan mengumpulkan informasi tentang kesesuaian mereka sebagai kandidat, berkenaan dengan pengetahuan, keterampilan, bakat, dan sikap yang mungkin berguna dalam posisi yang ditawarkan. Tetapi mereka harus dibatasi pada itu: mereka tidak boleh memasuki kehidupan pribadi subjek kecuali sangat penting untuk menjalankan posisi itu.

  • Anda mungkin tertarik: ” 10 kemungkinan titik lemah dalam wawancara kerja “

Pertanyaan apa yang ilegal dalam wawancara kerja?

Terkadang, pertanyaan yang diajukan oleh pewawancara dapat melampaui batas ini dan merujuk pada aspek yang tidak ada hubungannya dengan fungsi pekerjaan atau keterampilan individu. Pertanyaan-pertanyaan ini ilegal karena melanggar hak atas privasi, selain dapat menganggap diskriminasi dan pengecualian karena alasan yang tidak terkait dengan kompetensi profesional seseorang.

Di antara aspek-aspek yang tidak boleh dipertanyakan adalah status perkawinan, orientasi seksual, harapan untuk memiliki atau tidak memiliki anak, karakteristik fisik (kecuali jika diperlukan untuk posisi yang bersangkutan), adanya penyakit fisik atau mental, ras. asal atau kebangsaan, keyakinan agama atau politik (termasuk informasi yang berkaitan dengan tempat Anda aktif, jika ada) atau detail kehidupan pribadi yang tidak relevan dengan pelaksanaan profesi (tidak termasuk fakta menanyakan contoh situasi di mana Anda harus memanfaatkan keterampilan yang diperlukan misalnya).

Dengan cara ini, pertanyaan yang sering diajukan seperti bagaimana dengan Anda, apakah Anda ingin memiliki anak dalam waktu dekat? atau sudah menikah? mereka ilegal. Jika Anda ingin mengevaluasi aspek lain dari pertanyaan-pertanyaan ini, strategi lain harus digunakan. Bahkan sesuatu yang tampaknya tidak berbahaya seperti usia tidak relevan (tidak demikian halnya dengan pengalaman profesional).

Dan pertanyaan-pertanyaan inilah yang dapat menimbulkan bias yang mengarah pada diskriminasi karena alasan ideologis, gender dan orientasi seksual atau ras atau agama, yang bertentangan dengan apa yang ditetapkan oleh undang-undang. Oleh karena itu, meskipun kita dapat memutuskan untuk menjawabnya, kita juga memiliki opsi untuk menolak tanpa merugikannya. Dimungkinkan juga untuk mengajukan klaim ke inspektorat ketenagakerjaan, yang dapat mengakibatkan sanksi atau denda bagi perusahaan atau perusahaan yang bersangkutan.

  • Artikel terkait: ” 11 gerak tubuh yang dilarang dalam wawancara kerja “

Mengapa mereka melakukannya?

Karena tingginya prevalensi jenis pertanyaan ini, adalah sah untuk bertanya mengapa mereka ditanya.

Dalam beberapa kasus mereka dapat dilakukan hanya untuk mengamati reaksi kandidat terhadap pertanyaan yang bersangkutan. Ini harus diperhitungkan bahwa itu adalah proses seleksi dan, dengan mempertimbangkan pentingnya sikap ketika melakukan proyek tertentu, mengamati bagaimana subjek berperilaku dalam menghadapi situasi yang aneh atau pertanyaan yang tidak nyaman atau tidak terduga dapat digunakan untuk memperoleh cara berpikir dan bertindak dalam menghadapi tekanan atau kejutan.

Dalam kasus ini, isi jawaban tidak relevan, tetapi yang akan dinilai adalah cara kandidat menjawabnya atau bahkan cara dia tidak menjawabnya. Itu tidak berarti bahwa itu masih merupakan pertanyaan ilegal.

Namun, dalam sebagian besar kasus, apa yang dimaksudkan dengan jenis pertanyaan ini hanyalah untuk memperoleh informasi langsung mengenai kehidupan orang tersebut untuk mencoba memprediksi produktivitas mereka. Misalnya, jika seorang wanita hamil atau berencana untuk memiliki anak dalam waktu dekat, perusahaan mungkin berpikir bahwa lebih baik baginya untuk mempekerjakan seseorang yang tidak memiliki rencana tersebut, menghindari aspek-aspek seperti pemberian cuti hamil atau mencari kemungkinan pengganti..

Related Posts