Psikotrading: apa itu dan apa gunanya di dunia investasi

Dunia perdagangan, atau yang sama, penjualan saham cukup rumit. Selain pengetahuan dan pengalaman, kita perlu memiliki pikiran yang sejuk, rasional dan menghindari naluri dan impulsif yang mempermainkan kita.

Tapi, tentu saja, kita semua ingin menghasilkan uang dan menghindari kehilangannya. Bahwa harga saham naik mengundang kita untuk membeli lebih banyak, dan jika sebaliknya turun, itu mendorong kita untuk menjualnya sebelum kita kehilangan uang.

Itulah mengapa pengelolaan emosi sangat diperlukan, memahaminya melalui kecerdasan emosional yang hebat, sebuah aspek yang dipelajari oleh psikotrading. Mari kita lihat selanjutnya.

  • Artikel terkait: “Manajemen Emosional: 10 Kunci untuk Mengendalikan Emosi Anda”

Apa itu psikotrading?

Menjadi investor yang baik tidaklah mudah. Anda tidak hanya dituntut untuk mengetahui ekonomi dan pasar, tetapi juga untuk mendapatkan pengalaman, mengelola risiko, mengetahui mengapa Anda berinvestasi, kapan harus membeli saham dan berapa nilainya yang paling menguntungkan, di antara aspek-aspek lainnya. Namun, meskipun memiliki pengetahuan teoretis dan praktis yang diperlukan, emosi dapat memainkan permainan yang sangat rumit.

Manajemen emosi yang buruk di bidang perdagangan saham bisa merugikan kita. Untuk alasan ini, ada psychotrading, sebuah disiplin yang menggabungkan psikologi, ekonomi dan dunia keuangan, membantu untuk memahami bagaimana sisi emosional kita mempengaruhi penjualan saham dan aset lainnya.

Psikotrading atau psikologi trading bisa diartikan sebagai pengendalian emosi saat beroperasi dalam trading. Pada dasarnya, itu adalah penerapan kecerdasan emosional yang baik dalam dunia perdagangan saham.

Emosi berinvestasi

Psikotrading adalah disiplin yang relatif baru yang masih mengembangkan korpus studinya. Cobalah mempelajari investasi di pasar saham dan pasar lainnya, dengan menonjolkan relevansi emosi saat melakukan transaksi saham. Sulit untuk menghilangkan emosi investasi, tetapi kenyataannya adalah mungkin, berkontribusi untuk membuat pengambilan keputusan yang jauh lebih bijaksana dan bijaksana dan, akibatnya, mengasumsikan lebih sedikit risiko irasional dan memperoleh lebih banyak manfaat.

“Pedagang” paling berpengalaman sangat jelas bahwa faktor emosional banyak mempengaruhi realisasi investasi. Untuk alasan ini, mereka yang memiliki lebih banyak pengalaman mencoba berbagi ini dengan investor pemula, menyoroti pentingnya mengetahui pengaruh besar emosi terhadap pengambilan keputusan di pasar. Dengan demikian, mengetahui pengaruh ini, dimungkinkan untuk belajar mengendalikan emosi dan menghindari kesalahan yang dapat membuat kita kehilangan banyak uang.

Jual beli

Robot tidak umum digunakan di dunia investasi. Sebagian besar keputusan yang dibuat di dunia ini dibuat oleh orang-orang, orang-orang yang memiliki perasaan. Seperti yang logis untuk berpikir, emosi ini mempengaruhi pengambilan keputusan yang dibuat dengan anggaran dan sumbangan investor, mediasi dalam pembelian dan penjualan aset.

Meski rentang emosi yang bisa kita alami di dunia keuangan itu luas, tiga emosi utama yang bisa kita soroti adalah euforia, ketakutan, dan keserakahan. Dua yang pertama sangat penting, diekspresikan dan dihayati secara absolut, itulah sebabnya mereka harus dibuang dari pengambilan keputusan dengan tindakan karena mereka dapat membuat kita lebih mudah melakukan kesalahan.

Sedikit lebih dalam, mari kita pahami bagaimana emosi memengaruhi perdagangan:

1. Takut

Dalam konteks ini, itu terutama takut kehilangan. Wajar jika melihat harga saham turun, kita menjadi sedikit panik dengan pemikiran bahwa kita telah membeli beberapa saham yang tidak akan menghasilkan pendapatan apapun.

Hal ini menimbulkan kecemasan dan ketegangan, memicu fenomena FOMO (Fear Of Missing Out), membuat kita menjual saham sebelum mencapai nilai yang lebih rendah dari yang kita beli dan setidaknya mendapatkan keuntungan yang minimal.

Ini, dalam jangka pendek, bisa positif asalkan kita tidak rugi, tapi bagaimana kalau sahamnya naik lagi? Bagaimana jika kita telah menjual saham yang sekarang bernilai 4 kali lipat dari apa yang kita dapatkan pada hari itu?

Rasa takut membuat kita mengambil keputusan dengan cepat, bertindak berdasarkan prinsip kehati-hatian, tetapi bisa membuat kita melakukan kesalahan dengan melewatkan kesempatan yang sangat baik.

2. Euforia

Euphoria adalah emosi yang biasanya muncul ketika harga saham kita meroket. Melihat beberapa saham yang kita beli dengan harga sedikit sekarang bernilai banyak memberi kita perasaan sukacita yang nyata, bahkan ekstasi.

Perasaan euforia dapat membuat kita membuat keputusan yang tidak terkendali, seperti membeli lebih banyak saham, menginvestasikan tabungan kita dalam sekejap.

Mungkin terlihat pada saat tertentu bahwa harga naik tanpa batas, tetapi apa yang terjadi jika stagnan? Bagaimana jika turun lagi? Bukankah lebih baik menjual beberapa saham daripada membeli yang baru?

  • Anda mungkin tertarik: “Burnout (Sindrom Terbakar): cara mendeteksi dan mengambil tindakan”

3. Keserakahan

Keserakahan dikatakan memecahkan kantong dan ini sangat cocok untuk dunia perdagangan. Emosi ini dapat menyebabkan keputusan yang tidak rasional, seperti membeli dan membeli, yakin bahwa cepat atau lambat harga saham akan meroket.

Sebelum kita melakukan sesuatu, kita harus berpikir bahwa kita tidak yakin, kita tidak yakin apakah ini akan naik atau turun, jadi membeli banyak saham seolah-olah tidak ada hari esok adalah risiko yang besar.

Kita harus tahu kapan harus berhenti, sebanyak yang kita inginkan, dengan membeli beberapa saham yang menurut kita dapat meningkatkan produktivitas dan menghindari pembelian yang tidak benar.

Bagaimana mengelola emosi ini?

Psikotrading melibatkan mengetahui emosi yang menjadi pusat perhatian di pasar saham. Mengetahui mereka adalah langkah yang bagus untuk menghindari pengaruh mereka, yang dapat benar-benar berbahaya karena mencegah kita secara rasional memutuskan apa yang harus dilakukan. Inilah sebabnya mengapa mengelola emosi ini sangat penting. Untuk ini, penting untuk memiliki rencana perdagangan yang baik dan konsisten, dan mematuhinya dengan ketat sejak saat pertama, menghindari emosi, naluri, dan tekanan yang mengaburkan penilaian kita.

Setiap tindakan yang melibatkan penggunaan uang harus dilakukan dengan disiplin dan refleksivitas. Masuk akal untuk sedikit fleksibel, karena ada kalanya kita dihadapkan dengan peluang yang tidak bisa kita abaikan, namun kita tidak bisa membiarkan apa yang dikatakan hati kita alih-alih mengambil kemudi keputusan ekonomi kita. pikiran, berpikir cermat dan serius apa yang harus dilakukan dengan uang kita.

Selanjutnya kita akan melihat serangkaian praktik yang perlu dipertimbangkan saat membeli dan menjual saham. Harus dikatakan, bagaimanapun, bahwa tujuan dari artikel ini adalah untuk menginformasikan, dan tidak ada yang dijelaskan di sini adalah panduan yang cermat tentang cara berinvestasi di pasar saham, tetapi beberapa aspek yang dapat membantu trader.

1. Rendah hati

Anda harus rendah hati ketika berurusan dengan uang. Setiap orang dapat memiliki streak yang baik di mana setelah beberapa hari berturut-turut harga sahamnya naik, namun cepat atau lambat bisa turun lagi. Oleh karena itu, Anda tidak boleh membangun istana di udara dengan berpikir bahwa Anda akan mendapatkan banyak uang atau tidak lagi layak untuk mempertimbangkan penjualan saham lainnya. Tidak ada yang pasti dalam hidup ini.

2. Putuskan

Dari waktu ke waktu Anda harus memutuskan hubungan dari segala sesuatu yang berhubungan dengan perdagangan. Uang adalah sesuatu yang bisa menjadi objek obsesi dan tidak sehat untuk mengetahui harga saham 24/7, berapa banyak atau sedikit naik dan turun, berapa banyak uang yang telah kita peroleh… Obsesi akan membuat kita kehilangan kendali, menyebabkan kita membuat keputusan yang berisiko dan tidak dipertimbangkan dengan baik. Untuk alasan ini, Anda harus mencari masa damai dan pemutusan hubungan dari waktu ke waktu, menjaga pikiran Anda sibuk dengan hal-hal lain.

3. Rutin dan disiplin

Seperti yang telah kita komentari sebelumnya, rutinitas, disiplin, dan ketekunan adalah sekutu terbaik untuk menghindari emosi yang mungkin timbul dari transaksi mengaburkan penilaian kita. Keteraturan dan konsentrasi, menghindari pengambilan keputusan yang di luar rencana dan berlebihan, akan menghindarkan kita dari rasa takut. Demikian juga, perlu disebutkan bahwa beberapa fleksibilitas diperlukan untuk memanfaatkan peluang yang mungkin muncul, tetapi juga perlu untuk mempertahankan metode, panduan pribadi tentang apa yang harus dilakukan.

Related Posts