Ragam Informasi

Cara Mengukur Perjalanan Waktu di Bumi

Hisham
09/08/2018

Apakah Anda bermain olahraga, atau tergabung pada sebuah klub dansa? Apakah Anda berenang di tim renang? Bagaimana semua orang di tim Anda atau klub tahu kapan harus bertemu untuk latihan, atau untuk bermain dalam permainan atau kompetisi?  Dengan memilih waktu tertentu untuk bertemu, Anda memastikan bahwa setiap orang tiba di pada waktu yang sama.

Bagaimana Cara Mengukur Perjalanan Waktu di Bumi?

Ada tiga metode alami untuk mengukur perjalanan waktu.

Yang pertama adalah bagian dari siang dan malam. Seperti yang telah kita pelajari, hal ini disebabkan oleh rotasi atau berputarnya Bumi pada porosnya. Sebagai salah satu sisi planet kita menghadapi terhadap Matahari, tanaman dan hewan di sisi planet mengalami siang hari.

Saat Bumi berputar mengelilingi, sisi lain berputar ke arah Matahari, memberikan tanaman dan hewan di sisi Bumi kesempatan untuk menikmati siang hari.

Metode alami kedua untuk mengukur perjalanan waktu adalah dengan mengamati fase bulan. Bulan bergerak melintasi satu siklus selama 28 hari. Setiap kali siklus selesai, kita mengatakan bahwa itu adalah Bulan Baru, atau bulan kamariah baru.

Akhirnya, revolusi bumi di orbitnya menyediakan metode alami ketiga untuk mengukur perjalanan waktu. Saat Bumi mengitari Matahari, hal itu dapat diprediksi melalui siklus 365 hari, dimana banyak tempat yang mengalami empat musim.

Jam merupakan metode perjalanan waktu berdasarkan revolusi bumi
Jam merupakan metode perjalanan waktu berdasarkan revolusi bumi

Untuk ribuan tahun orang menyaksikan perubahan musim, fase bulan, dan bagian dari hari, untuk mencatat berapa banyak waktu yang telah berlalu. Saat peradaban menjadi lebih maju, namun, kebutuhan untuk memiliki pengukuran yang lebih akurat dari waktu menjadi lebih penting.

Itu tidak cukup untuk mengatakan, “mari kita bertemu dalam tiga hari.” Orang perlu tahu kapan waktu untuk bertemu, atau waktu mana untuk melakukan berbagai aktivitas yang dibutuhkan untuk menjaga peradaban.

Sebuah sistem untuk mengukur waktu dikembangkan itu tergantung pada jumlah waktu buatan manusia. Pengukuran ini adalah hari yang dikenal sebagai jam, menit, dan detik. Membagi hari menjadi 24 bagian yang sama disebut jam memungkinkan orang untuk menjadi lebih akurat. Sekarang, bukannya mengatakan, “mari kita bertemu dalam tiga hari,” Anda bisa mengatakan, “mari kita bertemu dalam tiga hari pada siang hari.”
Waktu dikembangkan oleh peradaban maju

Geografi