Ragam Informasi
Ciri-ciri Protista mirip hewan (Protozoa) 1

Ciri-ciri Protista mirip hewan (Protozoa)

Hisham
09/07/2019

Protista mirip hewan atau Protozoa adalah organisme yang ditemukan hidup bebas di mana-mana di lingkungan. Protozoa adalah kelompok organisme bersel tunggal yang sangat beragam, dengan lebih dari 50.000 jenis.  Mereka diklasifikasikan sebagai protozoa (parasit intraseluler), flagelata (yang memiliki struktur seperti ekor untuk gerakan), amuba (yang bergerak menggunakan proyeksi sementara sel tubuh yang disebut pseudopodia), dan siliata (yang bergerak dengan mendayung beberapa struktur seperti rambut yang disebut silia).

Sebagian besar yang berukuran mikroskopis, banyak berukuran kurang dari 1/200 mm, tetapi beberapa, seperti Spirostomun yang hidup di air tawar, dapat mencapai panjang 3 mm, cukup besar yang memungkinkan untuk dilihat dengan mata telanjang.

Para ilmuwan telah menemukan spesimen fosil protozoa dengan panjang terukur diameter 20 mm. Apapun ukurannya, protozoa yang terkenal karena keanekaragaman mereka dan fakta bahwa mereka telah berevolusi di bawah begitu banyak kondisi yang berbeda.

Habitat

Salah satu persyaratan dasar dari semua protozoa adalah keberadaan air, tetapi dalam keterbatasan ini, mereka dapat hidup di laut, di sungai, danau, kolam stagnan air tawar, tanah, dan dalam beberapa hal tempat yang membusuk.

Banyak organisme soliter, tetapi beberapa hidup dalam koloni; beberapa hidup bebas, yang lainnya sessile; dan beberapa spesies bahkan parasit tanaman dan hewan (termasuk manusia). Banyak protozoa membentuk kompleks, bentuk indah dan keindahan mereka sering sangat diabaikan karena ukuran kecil mereka.

Struktur tubuh

Sel tubuh protozoa sering dibatasi oleh membran lentur tipis, meskipun beberapa bentuk sessile mungkin lapisan luar yang tangguh terbentuk dari selulosa, atau bahkan dinding yang berbeda terbentuk dari bahan campuran. Semua proses kehidupan berlangsung dalam dinding sel ini. Bagian dalam membran diisi dengan bahan cairan seperti disebut sitoplasma, di mana sejumlah organ kecil mengapung. Yang paling penting dari ini adalah inti, yang sangat penting bagi pertumbuhan dan reproduksi. Juga hadir adalah salah satu atau lebih vakuola kontraktil, yang menyerupai gelembung udara, yang tugasnya adalah untuk menjaga keseimbangan air yang benar sitoplasma dan juga untuk membantu asimilasi makanan.

Protozoa yang hidup dalam air garam tidak memerlukan vakuola kontraktil karena konsentrasi garam dalam sitoplasma mirip dengan air laut dan ada karena itu tidak ada kerugian bersih atau keuntungan dari cairan. Vakuola makanan mengembang setiap kali makanan dicerna dan menyusut saat pencernaan berlangsung. Jika terlalu banyak air memasuki sel, vakuola ini membengkak, bergerak ke arah tepi dinding sel dan melepaskan air melalui pori kecil pada membran.

Beberapa protozoa mengandung pigmen klorofil hijau lebih sering dikaitkan dengan tanaman tingkat tinggi, dan mampu memproduksi bahan makanan mereka sendiri dengan cara yang mirip seperti tanaman. Lainnya makan dengan menelan partikel kecil materi tumbuhan atau hewan. Untuk membantu menangkap mangsa, banyak protozoa telah mengembangkan kemampuan untuk bergerak. Beberapa, seperti Euglena dan Trypanosoma dilengkapi dengan cambuk tunggal seperti flagela yang, ketika dengan cepat bergerak maju-mundur, mendorong tubuh melalui badan air di sekitarnya.

amoeba contoh protozoa sederhana
amoeba contoh protozoa sederhana

Protozoa lainnya (misalnya, Paramecium) telah mengembangkan sejumlah besar silia kecil di sekitar membran; mendayung secara ritmis struktur mirip rambut ini mendorong sel bersama dan juga membawa makanan, seperti bakteri, menuju kerongkongan. Yang lain mampu mengubah bentuk dinding sel mereka. Amoeba, misalnya, mampu mendeteksi bahan kimia yang dilepaskan oleh partikel makanan yang potensial seperti diatom, alga, bakteri atau protozoa lain. Saat dinding sel tidak memiliki bentuk yang pasti, sitoplasma dapat membentuk pseudopodia (pseudes Yunani, “palsu”; Pous, “kaki”) dalam berbagai ukuran dan pada setiap ti-tik permukaan sel. Saat Amoeba mendekati mangsanya, dua pseudopodia memperpanjang keluar dari sel utama dan mengepung dan menelan makanan, yang kemudian dicerna secara lambat.

Paramesium
Paramesium

Reproduksi

Berbagai bentuk reproduksi telah berkembang dalam kelompok ini, salah satu yang paling sederhana melibatkan pemecahan sel dalam proses yang dikenal sebagai pembelahan biner. Dalam spesies seperti amuba, proses ini berlangsung selama sekitar satu jam: inti membagi dan dua bagian menjauh ke ujung-ujung sel. Sitoplasma juga mulai membagi dan sel berubah bentuk seperti bel. Akhirnya sel pecah sehingga menimbulkan dua sel-sel “putri” yang identik kemudian melanjutkan bergerak dan makan. Mereka, pada gilirannya, dapat membagi lebih lanjut dalam proses ini dikenal sebagai reproduksi asetsual, di mana hanya satu individu yang terlibat.

Beberapa spesies yang biasanya bereproduksi secara asetsual, kadang-kadang mereproduksi melalui cara setsual, yang melibatkan penggabungan, atau fusi, dari inti dari dua sel yang berbeda. Dalam kasus paramecium, setiap individu memiliki dua inti: makronukleus besar yang bertanggung jawab untuk pertumbuhan, dan mikronukleus yang jauh lebih kecil yang mengontrol reproduksi. Ketika paramecium berkembang biak dengan cara setsual, dua orang bergabung di wilayah mulut pada membran sel yang terbuka ke luar. Saat ini telah terjadi, makronuleus masing-masing mulai hancur, sementara mikronukleus membagi menjadi empat. Tiga dari ini kemudian merosot dan inti yang tersisa membagi sekali lagi untuk menghasilkan dua mikronukleus yang secara genetik identik. Kedua sel kemudian bertukar satu dari inti ini, setelah mencapai mikronukleus individual lain, penyatuan untuk membentuk apa yang dikenal sebagai inti zigot. Tak lama setelah itu, dua sel terpisah tetapi dalam setiap sel sejumlah divisi seluler dan sitoplasma lainnya akan terus berlangsung, akhirnya mengakibatkan produksi empat sel anak dari masing-masing individu.

Peranan protozoa

Protozoa telah berevolusi untuk hidup di bawah berbagai besar kondisi lingkungan. Ketika kondisi ini tidak menguntungkan, seperti ketika makanan langka, sebagian besar spesies dapat memasukkan fase aktif, di mana sel-sel menjadi non-motil dan mengeluarkan kista sekitarnya yang mencegah pengeringan dan melindungi sel dari suhu ekstrim. Kista juga dapat berfungsi sebagai sarana yang berguna untuk penyebaran, dengan sel yang dibawa angin atau pada kaki hewan. Setelah kista mencapai situasi yang lebih menguntungkan, dinding luar rusak dan sel melanjutkan aktivitas normal.

Banyak spesies yang cukup menarik bagi para ilmuwan, bukan hanya karena masalah medis dengan banyak sebab. Protozoa Plasmodium kecil, penyebab malaria pada manusia, bertanggung jawab untuk ratusan juta kasus penyakit setiap tahun, dengan banyak kematian yang terjadi di negara-negara miskin. Parasit ini dipindahkan dari pasien malaria ke orang yang sehat melalui gigitan nyamuk betina dari genus Anopheles. Saat nyamuk memakan darah korban parasit lolos dari kelenjar ludah ke dalam luka terbuka. Dari sana, mereka membuat jalan mereka ke hati di mana mereka berkembang biak dan kemudian masuk secara langsung ke dalam sel darah merah. Di sini mereka berkembang biak lebih jauh, akhirnya menyebabkan sel darah meledak dan melepaskan 6-36 badan menular ke plasma darah. Pasien tersebut mungkin menyerap sebagian organisme ini, yang memungkinkan parasit untuk melengkapi siklus hidupnya dan memulai proses dari awal lagi. Kejutan dari pelepasan begitu banyak parasit ke dalam aliran darah manusia menghasilkan serangkaian gejala malaria yang umum menggigil dan demam. Kasus akut malaria dapat terus selama beberapa hari atau bahkan berminggu-minggu, dan mungkin mereda jika tubuh mampu mengembangkan kekebalan terhadap penyakit. Malaria masih menjadi penyebab utama kematian di daerah tropis. Meskipun banyak bentuk obat-obatan tertentu telah dikembangkan untuk melindungi orang dari Plasmodium malaria kini telah dikembangkan, beberapa di antaranya bahkan kebal terhadap obat-obatan yang terkuat.

Sementara malaria merupakan salah satu penyakit yang paling terkenal diketahui disebabkan oleh protozoa, berbagai penyakit lain yang sama-sama menghancurkan juga disebabkan oleh infeksi protozoa. Disentri amuba, misalnya, disebabkan oleh Entamoeba histolytica; Penyakit tidur Afrika, yang disebarkan oleh gigitan lalat tsetse, disebabkan oleh Trypanosoma protozoa; T. spesies terkait cruzi menyebabkan penyakit Chagas ‘di Amerika Selatan dan Tengah; Eimeria menyebabkan koksidiosis pada kelinci dan unggas; dan Babesia, disebarkan oleh kutu, menyebabkan demam air merah pada sapi.

Tidak semua protozoa adalah parasit. Beberapa protozoa membentuk hubungan unik, tak merusak, dengan spesies lain, seperti yang ditemukan dalam usus rayap pemakan kayu. Tinggal di usus rayap ‘protozoa yang disediakan penginapan gratis dan karena mereka menelan serat kayu untuk nutrisi mereka sendiri. Dalam melakukan prosesnya, mereka juga melepaskan protein yang dapat diserap oleh sistem pencernaan rayap, yang dinyatakan tidak dapat memecah dinding selulosa yang kuat dari serat kayu. Melalui hubungan mutualistik ini, rayap mendapat manfaat dari sumber gizi yang mereka tidak bisa mencerna, sedangkan protozoa menerima rumah yang aman dan pasokan makanan.

Biologi