Ragam Informasi

Diatom – Pengertian, Ciri-ciri dan Contoh

Diatom adalah organisme bersel satu, fotosintesis. Mereka adalah kelompok utama ganggang dan membentuk salah satu bentuk paling umum fitoplankton dan bergabung dengan kelompok organisme hidup di lapisan atas laut dan danau.

Ganggang adalah kelompok beragam organisme akuatik yang mirip tumbuhan dan berakar seperti tumbuhan yang merupakan produsen utama. Produsen utama mampu memanfaatkan fotosintesis untuk membuat molekul organik dari sinar matahari, air, dan karbon dioksida. Gangang penting secara ekologis dengan menyumbang sekitar setengah dari produksi fotosintesis bahan organik di Bumi baik di lingkungan air tawar dan laut.

Ganggang ada yang bersel tunggal atau sebagai multiseluler. Diatom adalah alga mikroskopis, bersel tunggal yang memiliki dinding sel luar yang menyerupai kaca yang terbuat dari silikon. Spesies diatom yang berbeda dapat diidentifikasi berdasarkan struktur dinding ini. Banyak spesies diatom bersifat planktonik, mengapung di kolom air yang bergerak di bawah arus air. Yang lainnya tetap menempel pada permukaan yang terendam. Satu ember air mungkin mengandung jutaan diatom. Kelimpahan mereka membuat mereka sumber makanan penting dalam ekosistem akuatik. Ketika diatom mati, dinding sel mereka tertinggal dan tenggelam ke dasar badan air. Akumulasi massif dari sedimen kaya-diatom padat dan memadat selama jangka waktu yang panjang akan membentuk batuan yang kaya fosil diatom dan ditambang untuk digunakan dalam abrasive dan filter.

Ciri-ciri

Diatom termasuk dalam filum taksonomi Bacillariophyta. Ada sekitar 10.000 spesies diatom yang dikenal. Dari semua filum alga, spesies diatom adalah yang paling banyak. Diatom adalah organisme bersel tunggal, eukariotik, yang memiliki informasi genetik yang diasingkan ke dalam kompartemen subselular yang disebut nukleus. Ciri ini membedakan kelompok dari organisme air fotosintesis bersel tunggal lainnya, seperti ganggang biru-hijau yang tidak memiliki nukleus dan lebih erat terkait dengan bakteri. Diatom juga berbeda karena mereka mengeluarkan dinding sel luar yang kompleks, kadang-kadang disebut skeletons. Kerangka sejati dari diatom disebut sebagai frustula.

Diatom dengan frustula terdiri dari silika terhidrasi murni dalam lapisan organik, mengandung bahan karbon. Frustula benar-benar terdiri dari dua bagian: frustula atas dan bawah. Bagian atas yang lebih besar dari frustula disebut epiteka. Bagian bawah yang lebih kecil adalah hipoteka. Epitheca cocok dengan hypotheca karena tutupnya pas dengan kotak sepatu. Sel diatom alga tunggal hidup terlindungi di dalam bagian yang membuat frustula seperti sepasang sepatu meringkuk di dalam kotak sepatu.

Frustula berornamen, memiliki desain rumit yang digambarkan dengan pola lubang atau pori-pori. Pori-pori yang melubangi frustula memungkinkan gas, nutrisi, dan produk sisa metabolisme untuk dipertukarkan antara lingkungan berair dan sel alga. Frustula itu sendiri mungkin menunjukkan simetri bilateral atau simetri radial. Diatom simetris bilateral seperti manusia, memiliki satu bidang yang melaluinya bagian adalah bayangan cermin satu sama lain. Diatom simetri bilateral berbetuk memanjang. Diatom simetri radial dengan frustula memiliki banyak cermin bidang gambar. Tidak peduli diameter mana yang digunakan untuk membagi sel menjadi dua bagian, setiap setengahnya adalah bayangan cermin dari yang lain. Kombinasi simetri dan pola perforasi dari diatom frustula membuat struktur mereka secara biologis menjadi indah yang juga berguna dalam mengidentifikasi spesies yang berbeda. Karena mereka terdiri dari silika, bahan inert, diatom frustula tetap terjaga dengan baik selama periode waktu yang lama dalam sedimen geologi.

Fosil

Diatom frustula ditemukan di batuan sedimen adalah mikro-fosil. Karena mereka sangat mudah diawetkan, diatom memiliki catatan fosil yang luas. Spesimen alga diatom ada sejak Periode Cretaceous, lebih dari 135 juta tahun yang lalu. Beberapa jenis batuan terbentuk hampir seluruhnya dari fosil diatom frustula. Denga melihat fakta bahwa mereka adalah organisme mikroskopis, jumlah diatom yang dibutuhkan untuk menghasilkan batuan tebal tentu sangat mengejutkan. Batuan yang memiliki konsentrasi fosil yang kaya diatom dikenal sebagai tanah diatom, atau diatomit. Tanah diatom, yang ada saat ini sebagai deposit besar bahan putih kapur, ditambang untuk penggunaan komersial dalam abrasif dan filter. Kualitas diatomit yang sangat halus sangat berguna dalam pembersih, seperti serbuk pembersih bak mandi. Juga, banyak produk pasta gigi mengandung fosil diatom. Porositas halus dari frustula juga membuat tanah diatom yang halus bermanfaat dalam filter air halus, bertindak seperti saringan mikroskopis yang menangkap partikel sangat kecil yang tersuspensi dalam larutan.

Koleksi fosil diatom juga memberi tahu para ilmuwan banyak tentang kondisi lingkungan dari era masa lalu. Diketahui bahwa deposit diatom dapat terjadi dalam lapisan yang sesuai dengan siklus lingkungan. Kondisi tertentu mendukung kematian massal diatom. Selama bertahun-tahun, perubahan tingkat deposisi diatom dalam sedimen, kemudian, diawetkan sebagai diatomit, memberikan petunjuk tentang iklim prasejarah.Diatom

Sel diatom di dalam frustula mengandung kloroplas, organel di mana fotosintesis terjadi. Kloroplas mengandung klorofil, molekul pigmen yang memungkinkan tanaman dan organisme fotosintetik lain untuk menangkap energi matahari dan mengubahnya menjadi energi kimia yang dapat digunakan dalam bentuk gula sederhana. Karena ini, dan karena mereka penghuni habitat air tawar dan air laut yang sangat melimpah, diatom adalah mikroorganisme paling penting di Bumi. Beberapa perkiraan menghitung diatom berkontribusi 20-25% dari semua fiksasi karbon di Bumi. Fiksasi karbon adalah istilah yang menggambarkan proses fotosintesis untuk menghilangkan karbon di atmosfer dalam bentuk karbon dioksida dan mengubahnya menjadi karbon organik dalam bentuk gula. Karena ini, diatom merupakan komponen penting dari rantai makanan akuatik. Mereka adalah sumber makanan utama bagi banyak mikroorganisme, larva hewan akuatik, dan hewan penggembalaan seperti moluska (siput). Diatom bahkan ditemukan hidup di darat. Beberapa spesies dapat ditemukan di tanah lembab atau di lumut. Berkontribusi pada kelimpahan diatom adalah cara utama reproduksi mereka, pembelahan sel tanpa fusi sederhana. Diatom membagi tanpa fusi dengan mitosis. Selama pembagian, diatom membangun dinding sel frustula baru. Setelah sel membelah, epitheca dan hypotheca terpisah, satu dan lainnya untuk setiap sel anak baru. Kedua sel tersebut kemudian menghasilkan hipoteka baru. Diatom memang bereproduksi secara generatif, tetapi tidak dengan frekuensi yang sama.



Contoh

Achnanthes placentuloides, Chamaepinnularia justa dan Pinnuavis aleemii adalah tiga contoh diatom yang ditemukan di Bumi. Contoh untuk diatom lainnya adalah Cyclotella, Skeletonema, Thalassiosira dll. Para ilmuwan percaya di mana saja ada dari 20.000 sampai 2 juta spesies yang berbeda dari diatom di planet ini, menurut University of Colorado, Boulder. Diatom adalah jenis ganggang dengan dinding sel yang sangat khas. Dinding sel terbuat dari silika, memberikan diatom struktur seperti kaca yang mencegah kerusakan organisme.

Diatom berkembang dalam lingkungan yang lembab, sehingga mereka sering ditemukan di dalam tanah yang lembab, kulit pohon dan badan air. Karena diatom menghasilkan makanan sendiri melalui fotosintesis, banyak spesies hidup di dalam 200 meter pertama dari danau, laut, dan badan air lainnya sehingga mereka dapat memanfaatkan energi dari matahari. Beberapa diatom ada sebagai organisme bersel tunggal, sementara yang lain membentuk koloni sederhana atau filamen.

Diatom mereproduksi melalui proses yang disebut reproduksi vegetatif. Alih-alih menghasilkan dua sel yang identik, reproduksi vegetatif menghasilkan dua sel yang sedikit lebih kecil dari sel induk. Akibatnya, sel-sel diatom terus mendapatkan lebih kecil setiap kali mereka membagi. Hampir semua diatom adalah organisme mikroskopis, kira-kira jalau di ukur hanya 2-500 mikron. Karena diatom sangat kecil, para ilmuwan harus menggunakan pemindaian mikroskop elektron atau mikroskop cahaya untuk melihat struktur mereka.

Apipah
29/07/2019