Ragam Informasi
Contoh hewan endotermik dan Eksotermik 1

Contoh hewan endotermik dan Eksotermik

Hisham
26/06/2019

Contoh hewan endotermik adalah anjing dan hewan eksotermik ialah ular. Hewan endotermik harus menghasilkan panas mereka sendiri untuk tetap hangat dan hewan eksotermik dapat menghangatkan tubuh menggunakan sumber luar seperti sinar matahari. Semua mamalia adalah makhluk endotermik, atau berdarah panas. Endotermik secara tidak sadar menggunakan metabolisme mereka sebagai cara untuk mengatur suhu tubuh.

Eksotermik , atau hewan berdarah dingin seperti reptil, sebagian besar ikan dan amfibi, harus bergantung pada sumber-sumber luar untuk pemanasan atau pendinginan suhu tubuh mereka. Hewan ini sering terlihat nongkrong di tempat teduh ketika panas, atau berjemur di pagi yang sejuk.

Ektotermik dan endotermik

Tergantung pada sumber panas tubuh organisme, hal itu dapat diklasifikasikan baik sebagai eksotermik atau endotermik. eksotermik adalah hewan yang menghangatkan dirinya terutama dengan mendapatkan panas dari lingkungan, mungkin dengan menjemur sendiri.

Endotermik adalah hewan yang menghasilkan panas sendiri melalui metabolik. Endothermik lebih familiar untuk manusia karena mereka, seperti mamalia lainnya, menghasilkan panas mereka sendiri melalui pemecahan metabolisme makanan. Panas ini sebagian besar merupakan produk sampingan dari inefisiensi anabolisme dan katabolisme yang terjadi dalam sel-sel tubuh. (Ingat, sekitar 60% dari energi yang tersimpan dalam makanan hilang sebagai panas selama katabolisme.)

Tentu saja, hampir semua hewan endotermik tergantung pada panas lingkungan di beberapa ti-tik dalam hidup mereka. Semua burung dan mamalia adalah endotermik. Lebih mengejutkan, organisme seperti ikan tuna, kubis sigung, kupu-kupu, lebah madu, krokus, dan lain-lain secara teratur menghangatkan tubuh mereka ke tingkat yang cukup melalui penggunaan panas metabolik.

Hewan eksotermik termasuk sebagian besar ikan, amfibi, dan reptil serta sebagian besar invertebrata. Banyak hewan seperti itu, bagaimanapun, mengontrol suhu tubuh melalui perilaku. kadal yang berjemur diri di atas batu memberikan contoh yang baik. Warna, bentuk tubuh, dan waktu kegiatan organisme ini semua berkontribusi untuk termoregulasi.

Kebanyakan organisme eksotermik mampu mempertahankan suhu tubuh tinggi dan lebih konstan dari udara atau air di sekitar mereka. Beberapa kadal alpine, misalnya, dapat mempertahankan suhu tubuh 30oC sesuai dengan lingkungan mereka bahkan dalam kondisi musim dingin. Kadal gurun dapat mempertahankan suhu tubuh mereka ke dalam 0.1oC selama siang hari dan kemudian mengontrol berapa banyak mereka kedinginan di malam hari dengan seberapa dalam mereka bersembunyi.

Contoh hewan endotermik dan Ektotermik
Contoh hewan endotermik dan Ektotermik

Sekarang tampaknya bahwa semua organisme, baik ektotermik atau endotermik memiliki setidaknya beberapa adaptasi untuk termoregulasi. Dengan demikian ide lama “poikilotermik” – hewan yang suhu tubuhnya tetap sama dengan lingkungan mereka – adalah ketinggalan zaman.

Biologi