Apa itu Unit Perbankan Lepas Pantai?

Unit perbankan lepas pantai (OBU) adalah cabang cangkang atau divisi bank yang didirikan di pusat keuangan lepas pantai.

Offshore Banking Unit (OBU) adalah lembaga keuangan yang melakukan transaksi bisnis di luar negeri atau di negara lain. Ini adalah cabang cangkang atau divisi bank yang didirikan di pusat keuangan lepas pantai. Pengaturan ini memungkinkan bank untuk melakukan bisnis moneter dan transaksi pertukaran internasional. Unit perbankan luar negeri umumnya dikecualikan dari peraturan negara tuan rumah. Beberapa hak istimewa pajak juga diberikan sebagai insentif untuk pendirian lembaga perbankan yang menguntungkan di negara tersebut.

Banyak individu terlibat dalam perbankan lepas pantai untuk menghindari membayar pajak.

Pasar Euro adalah unit perbankan lepas pantai pertama yang didirikan. Diikuti oleh Singapura, Hongkong, Bahrain, dan kemudian oleh banyak negara lainnya. Sampai tahun 1990, keuntungan unit perbankan luar negeri sangat besar tetapi setelah dekade, pertumbuhannya menjadi cararat dalam kecepatan.

Biasanya, bank komersial memiliki unit perbankan domestik dan juga unit perbankan luar negeri. Unit perbankan domestik sering memberikan layanan perbankan kepada penduduk negara tempat unit tersebut didirikan. Unit perbankan luar negeri sering memberikan layanan kepada penduduk negara lain.

Sebagian besar unit perbankan luar negeri didirikan di daerah terpencil secara geografis. Keberadaan mereka di lokasi-lokasi strategis seringkali menjadi pendorong dibangunnya pusat-pusat bisnis di sekitar kawasan tersebut dan seringkali membawa pertumbuhan ekonomi. Sebuah unit perbankan luar negeri juga melindungi rekening dari sanksi ekonomi dan politik, memberikan keamanan deposan dari risiko kerusuhan politik dan ancaman aset beku.

Unit perbankan luar negeri umumnya tidak bersaing dengan bank domestik yang sudah didirikan di daerah tersebut. Sebaliknya, ini memungkinkan persaingan yang sehat antara lembaga keuangan, sehingga memberikan bisnis keseimbangan layanan yang tepat. Unit perbankan luar negeri juga beroperasi dengan biaya yang lebih rendah karena biaya overhead yang rendah dan insentif pemerintah, sehingga dapat memberikan tingkat bunga yang lebih tinggi.

Banyak individu terlibat dalam perbankan luar negeri untuk menjaga uang atau aset mereka tetap aman sementara pada saat yang sama membebaskannya dari membayar pajak. Kerahasiaan dan kerahasiaan yang ditawarkan oleh unit perbankan luar negeri juga membuatnya lebih menarik bagi banyak investor asing. Melalui lembaga ini, banyak investor juga diberi kesempatan untuk memasuki pasar global.

Namun, ada beberapa kelemahan memiliki rekening perbankan luar negeri. Lembaga ini terbukti tidak dapat diandalkan secara finansial di masa-masa sulit. Misalnya, selama krisis bank 1988, mereka yang menyimpan dana mereka di luar negeri kehilangan uang mereka. Unit perbankan lepas pantai juga sering dicurigai memiliki hubungan dengan kejahatan terorganisir dan ekonomi bawah tanah. Telah dituduh membantu transaksi yang meragukan seperti pencucian uang dan operasi ilegal lainnya.

Related Posts