Bagaimana Cara Menghitung Bunga Anuitas?

Anuitas adalah jenis kontrak antara individu dan perusahaan asuransi.

Ketika Anda berinvestasi dalam anuitas , Anda memasukkan sejumlah uang tetap ke dalam kendaraan investasi di awal atau akhir beberapa periode waktu tetap. Pada akhir durasi investasi, Anda mendapatkan nilai jatuh tempo dari anuitas, yang merupakan jumlah yang Anda investasikan ditambah bunga. Untuk menemukan jumlah bunga anuitas, pertama-tama Anda perlu menghitung nilai jatuh tempo anuitas, lalu mengurangkannya dengan jumlah uang yang Anda investasikan. Untuk melakukan perhitungan ini, Anda perlu mengetahui jumlah uang per pembayaran, jumlah pembayaran, panjang setiap periode pembayaran dan tingkat bunga .

Anda dapat dengan mudah memahami konsep di balik perhitungan bunga anuitas jika Anda mengetahui dasar bunga majemuk . Ketika Anda menginvestasikan uang dalam rekening yang mengakumulasi bunga majemuk, Anda mendapatkan bunga atas pokok dan bunga yang terakumulasi sebelumnya. Dengan kata lain, jumlah bunga yang Anda dapatkan pada akhir setiap periode meningkat semakin lama uang Anda berada di kendaraan investasi.

Misalnya, jika Anda memiliki $100 Dolar AS yang menghasilkan bunga 5 persen setiap tahun, pada akhir tahun pertama, Anda akan memiliki $105 USD. Pada akhir tahun kedua, Anda akan mendapatkan bunga 5 persen pada $105 USD, yang berarti Anda akan memiliki $110,25 USD. Uang Anda akan tumbuh hanya $5 USD di tahun pertama, tetapi akan tumbuh $5,25 USD di tahun kedua. Jumlah bunga yang Anda dapatkan meningkat seiring waktu, dan Anda dapat menghitung nilai investasi Anda pada akhir periode apa pun menggunakan rumus berikut: investasi awal x (1 + suku bunga per periode) jumlah periode . Dalam contoh kita, perhitungan untuk tahun kedua adalah: 100 x (1 + 0,05) 2 = 110,25.

Dengan anuitas, Anda perlu melakukan perhitungan yang lebih canggih karena Anda menambahkan uang setiap periode. Anda dapat menggunakan rumus bunga majemuk untuk menghitung setiap pembayaran secara terpisah, tetapi perhitungan panjang seperti itu bisa menjadi tidak terkendali. Untuk perhitungan yang lebih mudah, gunakan rumus ini: nilai jatuh tempo anuitas = pembayaran per periode x [((1+suku bunga per periode) jumlah periode – 1) / suku bunga per periode]. Setelah menemukan nilai jatuh tempo, Anda hanya perlu menggunakan rumus sederhana ini untuk menemukan bunga anuitas: nilai jatuh tempo – (jumlah periode x pembayaran per periode).

Katakanlah Anda menginvestasikan $100 USD pada akhir setiap tahun ke dalam anuitas yang memiliki umur delapan tahun dengan tingkat bunga 5 persen per tahun. Anda dapat menghitung nilai jatuh tempo dengan memasukkan angka ke dalam rumus: 100 x [((1 + 0,05) 8 – 1) / 0,05] = 954,91. Pada akhir delapan tahun, setelah menyumbang $100 USD pada akhir setiap tahun, Anda akan memiliki $954,91 USD. Dengan kata lain, dalam kasus ini, bunga anuitas Anda selama delapan tahun adalah 954,91 – (8 x 100) = 154,91, atau $154,91 USD.

Dalam contoh ini, kita berasumsi bahwa Anda melakukan pembayaran pada akhir setiap periode, yang merupakan perhitungan anuitas dasar. Namun, beberapa anuitas memiliki pembayaran pada awal setiap periode. Dalam kasus seperti itu, rumus untuk menghitung nilai jatuh tempo anuitas menjadi: pembayaran per periode x [((1 + suku bunga per periode) jumlah periode + 1 – 1) / suku bunga per periode]. Juga, kita berasumsi bahwa anuitas adalah investasi, tetapi beberapa anuitas berbentuk janji untuk memberi Anda pembayaran selama periode waktu tertentu — lotere atau pensiun, misalnya. Saat menghitung anuitas riil, Anda juga sering harus membuat asumsi mengenai tingkat bunga, karena tingkat bunga berfluktuasi.


Related Posts