Perlakuan Beberapa Item Khas dalam Laporan Aliran Dana: 9 Item



Poin-poin berikut menyoroti perlakuan sembilan item dalam laporan aliran dana.

Butir #1. Ketentuan Perpajakan:

Ada dua cara untuk memperlakukan item ini dalam laporan aliran dana:

(a) Sebagai Kewajiban Lancar:

Ketika provisi perpajakan diperlakukan sebagai kewajiban lancar, poin-poin berikut perlu diperhatikan:

(i) Ini akan muncul dalam jadwal perubahan modal kerja seperti kewajiban lancar lainnya.

(ii) Setiap pembayaran pajak tidak akan menjadi aplikasi dana karena penurunan kas atau saldo bank (yaitu, Aktiva Lancar) disesuaikan dengan penurunan kewajiban lancar yang sesuai (yaitu, provisi untuk Perpajakan). Oleh karena itu, saat mencoba masalah praktis pada laporan aliran dana, item pajak (jika ada) yang diberikan di luar neraca saldo harus diabaikan dalam pendekatan ini.

(b) Sebagai Pos Tidak Lancar:

Provisi untuk perpajakan dapat diambil sebagai cadangan internal yang diciptakan oleh pemberian laba. Dalam hal ini akan diperlakukan seperti akun tidak lancar lainnya. Dengan demikian

(i) Tidak akan diperlihatkan dalam Daftar Perubahan Modal Kerja.

(ii) Jumlah penyisihan pajak saat ini yang dibuat selama tahun tersebut akan ditampilkan di sisi debet Akun Laba Rugi yang Disesuaikan atau ditambahkan ke laba bersih setelah pajak untuk mengetahui dana dari operasi.

(iii) Setiap pembayaran pajak selama tahun tersebut akan ditampilkan sebagai penerapan dana dalam laporan aliran dana.

Butir # 2. Usulan Dividen:

Seperti provisi perpajakan, dividen yang diusulkan dapat diperlakukan baik sebagai item kewajiban lancar atau item apropriasi laba. Jika, dividen yang diusulkan diperlakukan sebagai kewajiban lancar, itu akan muncul sebagai salah satu item, penurunan modal kerja dalam jadwal perubahan modal kerja. Itu tidak akan ditampilkan sebagai aplikasi dana ketika dividen dibayarkan nanti.

Di sisi lain, jika dividen yang diusulkan dianggap sebagai penggunaan laba, itu tidak akan ditampilkan dalam jadwal perubahan modal kerja. Jumlah dividen yang diusulkan selama tahun tersebut akan didebet ke Rekening Laba Rugi yang Disesuaikan dan pembayaran aktual dividen setelah diusulkan akan ditampilkan sebagai aplikasi dana.

Jika, dalam soal yang diberikan tidak disebutkan mengenai pembayaran dividen yang sebenarnya, dividen yang diusulkan dari neraca pembukaan seharusnya telah dibayar penuh selama tahun berjalan. Hal ini karena dividen harus dibayarkan secara wajib.

Item # 3. Dividen yang Tidak Diklaim:

Dividen yang tidak diklaim adalah dividen yang tidak dapat dibagikan karena kematian atau perubahan alamat pemegang saham tanpa pemberitahuan kepada perseroan.

Seperti dividen yang diusulkan, itu juga dapat diperlakukan dengan dua cara berbeda:

(i) Sebagai bagian dari Kewajiban Lancar:

Ini akan ditampilkan dalam jadwal perubahan Modal Kerja. Untuk pembayaran aktual dividen tersebut selama tahun tersebut tidak ada yang perlu dilakukan.

(ii) Sebagai bagian dari Kewajiban Jangka Panjang atau Penggunaan Laba:

Itu tidak akan ditampilkan dalam jadwal perubahan modal kerja. Rekening Dividen yang Tidak Diklaim terpisah akan dibuka dan pembayaran aktual dividen tersebut selama tahun tersebut akan ditampilkan sebagai aplikasi dana.

Butir # 4. Dividen Interim:

Dividen interim adalah dividen yang dibayarkan selama pertengahan tahun atau di antara dua rapat umum tahunan perusahaan. Ini adalah item non-operasional. Dengan demikian jumlah dividen interim yang diusulkan selama tahun tersebut akan didebet ke Rekening Laba Rugi yang Disesuaikan dan pembayaran aktual dari dividen tersebut akan ditampilkan sebagai aplikasi dana.

Butir # 5. Dividen yang Diterima:

Dividen yang diterima merupakan sumber dana dan diperlakukan dengan cara sebagai berikut:

(a) Dividen pra-perolehan dapat dikreditkan ke Akun Investasi untuk mengurangi biaya investasi.

(b) Dividen pasca akuisisi dapat dikreditkan ke Rekening Laba Rugi yang Disesuaikan.

(c) Seluruh jumlah dividen yang diterima pada tanggal jatuh tempo merupakan sumber dana.

Butir # 6. Penyisihan terhadap Aktiva Lancar:

Terkadang penyisihan dibuat untuk piutang tak tertagih atau kehilangan aset lancar lainnya. Itu harus diperlakukan sebagai kewajiban lancar yang dapat ditampilkan secara terpisah dalam jadwal perubahan modal kerja atau dikurangkan dari nilai bruto aktiva lancar. Tidak diperlukan penyesuaian untuk menentukan dana dari operasi.

Sebagai alternatif, aset lancar yang bersangkutan akan ditampilkan sebesar nilai bruto dalam jadwal perubahan modal kerja dan provisi baru yang dikreditkan (yaitu, saldo akhir – saldo awal) selama tahun tersebut akan didebet ke Akun Laba Rugi yang Disesuaikan.

Butir # 7. Penghapusan:

Goodwill, biaya awal, diskon penerbitan saham, surat utang atau pengeluaran pendapatan yang ditangguhkan yang dihapusbukukan selama tahun tersebut harus didebit ke Akun Laba Rugi yang Disesuaikan untuk mengetahui dana dari operasi.

Butir # 8. Provisi Penyusutan:

Jumlah penyusutan yang diberikan selama tahun tersebut akan didebet ke Akun Laba Rugi yang Disesuaikan dan dikreditkan ke Akun Penyisihan Penyusutan, jika aset ditampilkan sebesar harga perolehan. Jika akun aset dipertahankan pada nilai tertulis yaitu, biaya dikurangi penyusutan, itu akan dikreditkan ke akun aset masing-masing.

Item # 9. Pembelian atau Penjualan Aset Tetap, Untung atau Rugi Penjualan, dll.:

Secara umum, peningkatan nilai aset tetap menunjukkan adanya pembelian yaitu penggunaan dana dan penurunan nilai aset tetap (setelah pembebanan penyusutan) menunjukkan penjualan aset tetap. Perlu diketahui bahwa seluruh jumlah hasil penjualan suatu aktiva tetap merupakan sumber dana, dan jumlah bruto yang dibayarkan untuk pembelian aktiva tetap merupakan permohonan dana.

Untuk menentukan jumlah yang tepat dari sumber atau aplikasi dana, harus disiapkan akun untuk setiap jenis aset tetap.

Rekening Aset Tetap dapat dipertahankan baik di WDV (yaitu, biaya dikurangi penyusutan) atau biaya awal saja. Dalam kasus sebelumnya, semua entri akan dilakukan ke masing-masing akun aset. Setelah mengkredit akun aset masing-masing dengan jumlah penyusutan tahunan dan memposting semua item (termasuk keuntungan atau kerugian atas transaksi penjualan ke A/c Laba & Rugi yang Disesuaikan), angka penyeimbang akan dianggap sebagai pembelian atau penjualan—sebagaimana kasusnya mungkin.

Sekali lagi, ketika akun aset dipertahankan pada biaya awal bersama dengan Akun Aset, Akun Pelepasan Aset dan Akun Penyisihan Penyusutan harus dipertahankan. Angka penyeimbang dalam Akun Aset akan dianggap sebagai jumlah pembelian aset tetap.

Akun Penghapusan Aset akan didebet dengan harga perolehan awal dan dikreditkan dengan jumlah penghapusan penyusutan dan nilai realisasi aset tetap. Laba atau rugi penjualan aset tetap dari rekening ini akan dipindahkan ke rekening Laba Rugi Disesuaikan.

Related Posts