Fungsi peptida dalam tubuh manusia

Peptida adalah polimer pendek asam amino yang dihubungkan oleh ikatan peptida. Mereka memiliki ikatan peptida sama dengan protein, tetapi panjangnya lebih pendek. Secara umum, jika lebih dari 50 asam amino yang terlibat adalah senyawa protein, sedangkan rantai pendek yang disebut peptida. Sebuah ikatan peptida adalah ikatan kimia kovalen (ikatan terbentuk ketika atom berbagi elektron) yang dibentuk antara 2 molekul ketika satu molekul gugus karboksil (-COOH) bereaksi dengan molekul gugus amino (NH3) lainnya.

Peptida terpendek adalah di-peptida, yang terdiri dari 2 asam amino bergabung dengan ikatan peptida tunggal. Ada juga tri-peptida, tetra-peptida, penta-peptida, dll. Peptida memiliki ujung amino dan ujung karboksil. Sebuah polipeptida adalah rantai linear tunggal asam amino terikat bersama oleh ikatan peptida. Molekul protein terdiri dari 1 atau lebih polipeptida yang berkumpul dan biasanya berfungsi secara biologis dan kadang-kadang memiliki kelompok-kelompok non-peptida yang melekat, yang bisa disebut kelompok prostetik atau kofaktor.

Semua binatang di bumi memiliki peptida dalam tubuh mereka dengan berbagai cara, sehingga peptida adalah salah satu bahan penyusun kehidupan. Peptida dan protein mewakili banyak kemungkinan, dan banyak ahli biologi molekuler menghabiskan bertahun-tahun meneliti fungsi peptida tunggal dan protein untuk mempelajari lebih lanjut tentang bagaimana tubuh bekerja.

Bagaimana klasifikasi utama Peptida?

Susu peptida: Mereka terbentuk dari protein susu oleh reaksi enzimatik yang dipecah oleh enzim pencernaan atau oleh proteinase yang dibentuk oleh lactobacilli selama fermentasi susu. Beberapa peptida susu telah terbukti memiliki efek antihipertensi pada hewan dan dalam studi klinis.

Peptida ribosom: ini disintesis oleh translasi dari mRNA. Ini berfungsi biasanya dalam organisme tingkat tinggi, seperti hormon dan molekul sinyal. Beberapa organisme menghasilkan peptida antibiotik.

Peptida non-ribosom: peptida ini dirakit oleh enzim yang spesifik untuk masing-masing peptida, bukan oleh ribosom. Yang paling umum peptida non-ribosom adalah glutathion, yang merupakan komponen dari pertahanan antioksidan organisme yang paling aerobik. Peptida non-ribosom lain yang paling umum pada organisme uniseluler, tanaman dan jamur dan disintesis oleh kompleks enzim modular yang disebut non ribosom sintesis peptida.

Pepton: Pepton berasal susu bentuk hewan atau daging yang dicerna oleh pencernaan proteolitik. Pepton digunakan dalam media nutrisi untuk tumbuh bakteri dan jamur.

Fragmen peptida: fragmen peptida mengacu pada fragmen protein yang digunakan untuk mengidentifikasi atau memenuhi syarat protein sumber. Hal ini juga sering sebagai produk degradasi enzimatik di laboratorium pada sampel terkontrol, tetapi juga bisa menjadi sampel forensik yang telah terdegradasi oleh efek alami.

Fungsi peptida

Apa fungsi dari peptida dalam tubuh manusia?

Peptida dapat melakukan berbagai fungsi dalam tubuh manusia, tergantung pada asam amino yang terlibat. Beberapa dapat mengatur hormon, misalnya, sementara yang lain mengambil bagian dalam fungsi antibiotik. Tubuh kita juga dilengkapi untuk memecah dan menggunakan kembali peptida. Jika seseorang makan daging, enzim dalam / usus memecah protein pada ikatan amida untuk menciptakan berbagai macam peptida yang dapat dicerna atau dikeluarkan, tergantung pada kebutuhan tubuh.