Ragam Informasi
Gangguan Penyakit Pankreas: Jenis, Gejala & Pengobatan 1

Gangguan Penyakit Pankreas: Jenis, Gejala & Pengobatan

Hisham
11/05/2019

Pankreas menghasilkan insulin. Jika pankreas tidak mampu memproduksi insulin atau sel-sel tidak merespon hormon ini, maka seseorang dapat mengembangkan diabetes melitus. Dalam artikel ini, Anda akan belajar tentang diabetes dan bagaimana Kaitannya dengan pankreas dan apa yang terjadi ketika pankreas tidak menghasilkan cukup insulin atau sel-sel tubuh Anda berhenti merespons insulin dalam sistem Anda.

Pankreas

Sebelumnya, kita belajar bahwa pankreas mengeluarkan dua hormon penting untuk pengaturan tingkat gula darah, yang disebut insulin dan glukagon. Sementara kita jarang melihat masalah yang terkait dengan glukagon, kita melihat masalah yang terkait dengan produksi insulin atau sensitivitas tubuh terhadap hormon ini.

Gula Darah

Ketika Anda makan makanan, makanan bergerak melalui saluran pencernaan Anda di mana itu dipecah. Pati dan karbohidrat yang Anda makan dipecah menjadi gula sederhana. Gula ini bisa diserap dari saluran pencernaan Anda dan masuk ke dalam darah Anda menjadi glukosa darah, yang juga disebut sebagai gula darah.

Aliran darah membawa glukosa ke triliunan sel dalam tubuh Anda sebagai andalan untuk menghasilkan energi.

Namun, sebuah molekul glukosa tidak bisa hanya melakukan perjalanan sampai ke sel tubuh dan masuk. Ini harus membiarkan ke sel dengan bantuan insulin.

Seolah-olah insulin memiliki ‘ketukan rahasia’ yang membuka sel dan memungkinkan glukosa masuk. Tanpa insulin, glukosa tidak bisa meninggalkan darah dan berjalan ke dalam sel Anda.

Dalam individu yang sehat, jumlah yang cukup insulin yang diproduksi oleh pankreas untuk merespon jumlah gula dalam darah. Juga, dalam tubuh yang sehat sel dapat mengambil cukup glukosa untuk mempertahankan kisaran normal gula darah, yang sebelum makan biasanya antara 70-130 mg / dL. Namun, jika ada masalah dengan insulin, kadar glukosa dapat meningkat secara dramatis. Jika hal ini terjadi, glukosa akan hilang melalui urin karena ginjal tidak dapat menyerap cukup cepat.

Diabetes Melitus

Anda mungkin berpikir bahwa buang air glukosa melalui urin adalah cara yang baik bagi tubuh untuk membuang kelebihan glukosa. Namun, masalahnya adalah bahwa air berikut glukosa dari tubuh, akan dapat menyebabkan dehidrasi. Seperti yang Anda duga, kehilangan air ini juga menyebabkan peningkatan frekuensi buang air kecil dan rasa haus yang meningkat. Ini adalah gejala klasik yang kita lihat dalam kelompok gangguan metabolisme yang disebut diabetes melitus. Diabetes melitus didefinisikan sebagai kondisi di mana pankreas tidak menghasilkan cukup insulin atau sel-sel tidak merespon insulin yang dihasilkan mengakibatkan gula darah tinggi. Sangat menarik untuk dicatat bahwa kata ‘diabetes’ adalah bahasa Yunani untuk ‘menyedot’, dan bahwa awalan ‘mel’ dari kata ‘madu,’ ‘mellitus’ berarti yang tentu saja manis. Karena kita hanya mengetahui bahwa orang dengan kondisi ini akan kehilangan gula melalui urin, kita dapat melihat bahwa kata diabetes melitus secara harfiah berarti sesuatu yang manis yang tersedot atau melewati tubuh. Analisis urin adalah salah satu cara untuk memeriksa diabetes.

Kita tahu bahwa sel-sel tubuh Anda tidak bisa mendapatkan glukosa tanpa insulin, sehingga Anda mungkin bertanya-tanya bagaimana sel-sel Anda mendapatkan energi. Setelah semua, glukosa adalah bentuk utama energi untuk sel-sel Anda. Pada orang dengan diabetes, lemak – dan kadang-kadang protein – dipecah menjadi energi. Ini membantu memenuhi kebutuhan energi bagi tubuh, tapi karena tubuh masih sangat membutuhkan energi yang cepat dari karbohidrat, seseorang dengan diabetes dapat mengalami peningkatan rasa lapar. Jadi, kita melihat bahwa orang dengan diabetes melitus muncul dengan beberapa gejala klasik: poliuria, yakni peningkatan buang air kecil; polidipsia, haus yang meningkat; dan polifagia, kelaparan yang meningkat. Kita bisa mengingat hal ini dengan mengingat bahwa awalan ‘poly’ berarti ‘banyak’ atau ‘peningkatan’, dan ‘Uria,’ akhiran ‘dipsia’ dan ‘phagia’ berarti ‘urin,’ ‘haus’ dan ‘memakan’ masing-masing.pankreas

Diabetes Melitus Tipe 1

Ada tiga jenis utama diabetes melitus. Diabetes mellitus tipe 1 terjadi ketika pankreas tidak mampu memproduksi insulin. Dalam diabetes tipe 1, sel-sel beta dalam pankreas yang hancur karena respon autoimun. Karena sel-sel beta penghasil insulin dihancurkan, tidak ada insulin yang diproduksi.

Oleh karena itu, orang perlu menerima insulin, melalui suntikan biasa atau pompa insulin, untuk bertahan hidup. Ini diabetes 1 telah menerima julukan tipe insulin-dependent diabetes. Tipe 1 adalah yang paling umum pada remaja, dan ini adalah mengapa kadang-kadang berjalan dengan julukan diabetes remaja.

Diabetes Melitus Tipe 2

Diabetes melitus tipe 2 adalah bentuk paling umum dari diabetes. Ini terjadi ketika sel-sel tubuh resisten terhadap insulin. Ini hampir seolah-olah sel-sel tubuh mengabaikan ‘ketukan rahasia’ dari insulin dan menolak untuk membuka untuk membiarkan glukosa kedalam.

Diabetes tipe 2 sering berhubungan dengan obesitas atau pola makan yang buruk dan kebiasaan gaya hidup. Oleh karena itu, sering dapat diobati dengan modifikasi pola makan dan peningkatan olahraga, dengan tidak perlu suntikan insulin. Inilah sebabnya mengapa diabetes melitus tipe 2 kadang-kadang disebut sebagai diabetes yang non-insulin. Meskipun penyakit ini mulai muncul pada individu yang lebih muda, biasanya mulai hadir sendiri selama masa dewasa, sehingga mendapat julukan kedua, diabetes onset dewasa.

Diabetes Gestasional

Diabetes Gestasional adalah bentuk lain dari diabetes mellitus. Ini terjadi hanya pada wanita hamil, dan kita melihat bahwa istilah ‘hamil’ mengacu pada kehamilan. Hal ini didefinisikan sebagai kadar glukosa darah tinggi pada wanita hamil tanpa diagnosis diabetes sebelumnya. Risiko diabetes melitus meningkat selama kehamilan karena tubuh wanita menghasilkan sejumlah hormon yang dapat mengganggu respon biasa tubuh terhadap insulin. Diabetes Gestasional biasanya tidak mengungkapkan gejala yang terlihat dan biasanya ditemukan melalui pemeriksaan rutin. Jika tidak diobati, dapat meningkatkan risiko seorang wanita terkena diabetes melitus tipe 2 setelah melahirkan.

Ringkasan

Mari kita tinjau. Diabetes mellitus didefinisikan sebagai kondisi di mana pankreas tidak menghasilkan cukup insulin atau sel-sel tidak merespon insulin yang dihasilkan mengakibatkan gula darah tinggi. Tingkat kronis gula yang tinggi akan mengarahkan darah dengan gejala klasik diabetes melitus, yang meliputi poliuria (sering buang air kecil), polidipsia (haus meningkat) dan polifagia (kelaparan meningkat).

Ada tiga jenis utama diabetes mellitus:

  1. Diabetes mellitus tipe 1 terjadi ketika pankreas tidak mampu memproduksi insulin.
  2. Diabetes mellitus tipe 2 adalah bentuk paling umum dari diabetes dan hasil ketika sel-sel tubuh resisten terhadap insulin.
  3. Diabetes Gestasional hanya terlihat pada wanita yang sedang hamil. Hal ini didefinisikan sebagai kadar glukosa darah tinggi pada wanita hamil tanpa diagnosis diabetes sebelumnya.

Biologi