Apa Aturan Analogi Nazi Godwin?

Godwin’s Rule of Nazi Analogies, kadang-kadang juga dikenal sebagai Godwin’s Law, adalah teori yang dikemukakan oleh Mike Godwin pada tahun 1990. Godwin memperhatikan bahwa diskusi panjang di Internet cenderung berubah menjadi kompetisi lempar lumpur pada akhirnya. Semakin panjang sebuah utas, semakin besar kemungkinan perbandingan Nazi akan terseret ke dalam diskusi. Aturan Godwin menyatakan bahwa: “Seiring dengan berkembangnya diskusi online, kemungkinan perbandingan yang melibatkan Nazi atau Hitler mendekati satu.”

Banyak komunitas online telah mengadopsi gagasan bahwa ketika Nazi dikutip selama debat, maka diskusi selesai, dan cukup sering, orang yang menggunakan analogi Nazi kalah.

Ada beberapa implikasi pada Aturan Godwin. Banyak diskusi online melibatkan keyakinan dan nilai pribadi yang intens, yang terkadang berbenturan secara dramatis. Ketika diskusi berlanjut, itu cenderung menjadi kurang rasional, terutama setelah sebagian besar argumen yang valid dari kedua belah pihak telah disajikan. Pada masalah tombol panas tanpa jawaban “benar”, lawan mungkin mulai saling menghina karena mereka menjadi marah dan frustrasi.

Seringkali, setelah kedua belah pihak berdebat dengan argumen yang sah dan tampaknya tidak ada pemenang yang jelas, percakapan dapat berubah menjadi penghinaan dan kemarahan.

Membandingkan seseorang, atau suatu tindakan, dengan Nazi adalah tuduhan serius. Jerman Nationalsozialismus partai yang didominasi Jerman dari tahun 1920-an melalui tahun 1940-an. Pada tahun 1921, Adolf Hitler terpilih sebagai pemimpin Partai Nazi. Di sebagian besar dunia, Hitler dan Nazi disamakan dengan kejahatan tertinggi, karena tindakan mereka dalam Perang Dunia Kedua, yang mencakup penangkapan jutaan orang Yahudi, homoseksual, gipsi, dan “orang-orang yang tidak diinginkan” lainnya atas nama etnis. kemurnian. Nazi diasosiasikan dengan kediktatoran, totalitarianisme, dan keteraturan yang kaku.

Ada situasi di mana membesarkan partai Nazi atau Hitler sepenuhnya sah. Setiap diskusi tentang sejarah Jerman cararn, misalnya, harus mencakup diskusi tentang Nazi. Percakapan tentang kediktatoran dan genosida juga merupakan situasi di mana analogi Nazi berlaku. Namun, ketika Nazi diangkat karena percakapan tidak berjalan dengan baik, itu menunjukkan bahwa pihak lain mungkin telah memenangkan argumen tersebut. Selain itu, ini melemahkan perbandingan yang valid.

Seringkali, contoh Aturan Godwin menyertai hiperbola. Idenya adalah untuk membatalkan oposisi dengan membandingkannya dengan Partai Nazi. Namun, ini bisa menjadi bumerang, dan biasanya memang demikian. Kecuali perbandingannya valid, orang yang membesarkan Nazi atau Hitler dianggap sebagai pecundang. Dalam diskusi atau debat rasional di dalam atau di luar Internet, menggunakan perbandingan Nazi umumnya merupakan indikator kuat bahwa Anda telah kehabisan bahan untuk membahas atau mendukung klaim Anda.

Banyak komunitas Internet telah mengambil Aturan Godwin berarti bahwa ketika Nazi memasuki percakapan, diskusi selesai. Dalam beberapa kasus, seseorang mungkin meminta Aturan Godwin untuk mengakhiri percakapan sebelum menjadi lebih buruk. Namun, terkadang diskusi harus dilanjutkan, meskipun Aturan Godwin telah diilustrasikan oleh referensi Nazi. Anggota individu dari diskusi memutuskan apakah percakapan akan dilakukan atau diakhiri dengan contoh Aturan Godwin.

Aturan Analogi Nazi Godwin mengatakan diskusi online yang panjang pada akhirnya akan membawa perbandingan Nazi.


Related Posts