Ragam Informasi

Jelaskan cara makan Paramecium

Tubuh luarnya ditutupi oleh struktur seperti rambut kecil yang disebut silia. Silia ini bergerak konstan dan membantunya bergerak dengan kecepatan yang empat kali lipat panjang tubuhnya per detik. Sama seperti organisme bergerak maju, berputar di sekitar sumbunya sendiri, ini semakin membantu mendorong makanan ke dalam tenggorokan. Dengan membalikkan gerakan silia, paramecium dapat bergerak ke arah sebaliknya juga.

Melalui proses yang dikenal sebagai fagositosis, makanan didorong ke tenggorokan melalui silia yang selanjutnya masuk ke vakuola makanan. Makanan dicerna dengan bantuan enzim dan asam klorida tertentu. Setelah pencernaan selesai, sisa kandungan makanan dengan cepat dikosongkan ke dalam sitoplas yang juga dikenal sebagai pelikel.

Air yang diserap dari sekitarnya melalui osmosis terus dikeluarkan dari tubuh dengan bantuan vakuola kontraktil yang ada di kedua ujung sel. P. bursaria adalah salah satu spesies yang membentuk hubungan simbiotik dengan alga fotosintesis.

Dalam hal ini, paramecium menyediakan habitat yang aman untuk ganggang untuk tumbuh dan hidup di sitoplasma sendiri, namun, sebagai imbalan paramecium mungkin menggunakan ganggang ini sebagai sumber nutrisi pada saat ada kelangkaan makanan di sekitarnya.

Paramecium juga memakan mikroorganisme lain seperti ragi dan bakteri. Untuk mengumpulkan makanan itu memanfaatkan silia, membuat gerakan cepat dengan silia untuk menarik air bersama dengan organisme mangsanya di dalam mulut membuka melalui alur oral.

Makanan lebih lanjut masuk ke tenggorokan melalui mulut. Setelah ada cukup makanan, akumulasi vakuola terbentuk di dalam sitoplasma, beredar melalui sel dengan enzim memasuki vakuola melalui sitoplasma untuk mencerna bahan makanan.

Setelah pencernaan selesai, vakuola mulai mengecil dan nutrisi yang dicerna masuk ke dalam sitoplasma. Setelah vakuola mencapai pori-pori dubur dengan semua nutrisi yang dicerna, ia akan merusak dan membuang semua bahan buangan ke lingkungan.

Loading...
Hisham
04/09/2019

Leave a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *