Ragam Informasi
Jenis Hormon tumbuhan dan fungsinya 1

Jenis Hormon tumbuhan dan fungsinya

Hisham
30/09/2018

Hormon tumbuhan yang juga dikenal sebagai fitohormon. Mereka adalah pembawa pesan kimia fisiologis yang mengontrol siklus hidup dan kegiatan sel.  Pembawa pesan ini bertindak atas kegiatan fisiologis tumbuhan termasuk perkecambahan, regulasi pertumbuhan, pematangan buah, berbunga, daun-daunan dan kematian. Hormon pada tumbuhan yang disekresikan sebagai respon terhadap faktor-faktor lingkungan seperti nutrisi yang berlimpah, kondisi kekeringan, suhu dan faktor cahaya, dan stres. Kadar hormon tumbuhan tergantung pada musim dan lingkungan.

Apa itu Hormon Tumbuhan

Pada tahun 1948, istilah fitohormon dibuat untuk hormon pada tumbuhan oleh Thimann, untuk membedakan mereka dari hormon hewan. Hormon tumbuhan adalah senyawa organik yang diproduksi pada tumbuhan tingkat tinggi, hormon ini adalah molekul sinyal yang dihasilkan pada tanaman. Mereka terjadi dalam konsentrasi yang sangat rendah. Senyawa kimia ini mengatur proses seluler dalam sel target.

Tumbuhan tidak memiliki kelenjar untuk menghasilkan hormon, setiap sel dalam tubuh tumbuhan mampu menghasilkan hormon. Hormon disekresikan dalam tumbuhan menentukan pembentukan bunga, batang, daun, tunas, pengembangan, pematangan buah, waktu berbunga, jenis kelamin bunga, penuaan daun dan buah-buahan.

Mereka setelah arah pertumbuhan jaringan dan pembentukan daun, batang pertumbuhan, umur panjang tumbuhan dan kematian tumbuhan. Tumbuhan yang kekurangan hormon sebagian besar massa sel tidak akan mengalami diferensiasi. Oleh karena itu, hormon juga dikenal sebagai faktor pertumbuhan atau hormon pertumbuhan.

Jenis Tumbuhan Hormon

Ada lima kelas utama hormon tumbuhan. Mereka adalah auksin, giberelin, sitokin, etilena dan asam absisat.

Auksin

Auksin juga dikenal ad indole-3-acetic acid (IAA). Ini adalah hormon tumbuhan pertama yang diidentifikasi. Auksin yang diproduksi terutama di ujung tunas dalam daun primordia dan daun muda. Mereka diproduksi pada embrio dan dalam mengembangkan bunga dan biji. Pengangkutan hormon auksin dari sel ke sel terjadi melalui jaringan parenkim sekitar jaringan pembuluh angkut. Hal ini juga membutuhkan pengeluaran energi ATP. Pergerakan IAA adalah polar, yaitu, bergerak dalam satu arah saja. Gerakan penurunan tunas dikenal sebagai gerakan basipetal. Dalam akarnya dikenal sebagai akropetal.

Banyak aspek pertumbuhan tumbuhan disebabkan auksin dan auksin dikombinasikan dengan hormon lainnya.

Fungsi fisiologis auksin adalah sebagai berikut:

  1. Auksin mengaktifkan diferensiasi dari jaringan pembuluh angkut yang ada di daerah apeks pucuk dan kapalan.
  2. Ini memulai pembagian kambium vaskular pada musim semi,
  3. Hal ini juga mendorong pertumbuhan jaringan pembuluh darah dalam penyembuhan luka.
  4. Ini mendorong pemanjangan sel dengan meningkatkan plastisitas dinding sel.
  5. Ini merangsang produksi etilena, yang secara langsung menghambat pertumbuhan tunas lateral, maka mempertahankan dominasi apikal.
  6. Memprakarsai dan mendorong pertumbuhan akar adventif pada stek.
  7. Dari auksin yang dihasilkan oleh perkembangan biji, mendorong pertumbuhan buah.
  8. Penurunan produksi auksin pada daun membentuk lapisan amputasi.
  9. Auksin yang tertekan mengakibatkan gugurnya daun dan buah-buahan.
  10. Ini umumnya menghambat bunga. Tapi mendorong bunga pada nanas.
  11. Auksin mengaktifkan respon tropisme.
  12. Ini juga mengontrol penuaan dan penuaan tumbuhan dan dormansi benih.
  13. sintetis Auksin seperti 2,4-D dan 2,4,5-T digunakan sebagai herbisida. Mereka digunakan dalam kombinasi 1: 1, selama Perang Vietnam dan disemprotkan atas hutan Vietnam sebagai defoliant.

Asam Indol Asetat

Sitokinin

Sitokinin memainkan peran penting dalam pembelahan sel (sitokinesis), sehingga dinamakan sitokinin. Struktur molekul sitokinin mirip dengan adenin. Sebuah sitokinin alami adalah zeatin, terisolasi dari jagung dan yang paling aktif dari sitokinin. Sitokinin ditemukan di lokasi pembelahan sel yang aktif pada tumbuhan seperti di ujung akar, biji, buah-buahan, dan daun. Sitokin diangkut dalam xilem. Mereka bekerja di hadapan auksin untuk mendorong pembelahan sel. Perubahan rasio sitokinin: auksin dapat mengubah sifat organogenesis. Jika konsentrasi kinetin tinggi dan auksin rendah, pembentukan tunas terjadi. Jika konsentrasi kinetin rendah dan auksin tinggi, akar terbentuk. Pembentukan tunas lateral terbelakang oleh auksin tetapi didorong oleh sitokinin. Sitokinin juga membawa penuaan daun dan juga mendorong perluasan kotiledon.

Sitokinin

Giberelin

Giberelin yang ditemukan di seluruh kerajaan tumbuhan. Lebih dari 75 giberelin telah diisolasi. Senyawa diberi nama berdasarkan nomor bukannya penamaan tertentu. Mereka disebut sebagai GA1, GA2 dan sebagainya. Asam Giberelin tiga (GA3) adalah yang paling luas dan dipelajari dengan baik. Para giberelin berlimpah di mana ada kontrol dalam pemanjangan batang seperti pada biji dan tunas muda, akan distimulasi oleh pembelahan sel dan perpanjangan. Giberelin adalah zat penting dalam perkecambahan benih, mempengaruhi produksi enzim yang memobilisasi produksi pangan untuk pertumbuhan sel-sel baru. Transportasi giberelin adalah dengan xilem dan floem. Hal ini juga mendorong tumbuhan berbunga, pembagian sel, dan pertumbuhan benih setelah perkecambahan. Giberelin terbalik penghambatan pertumbuhan tunas dan dormansi yang disebabkan oleh asam absisik.

asam giberelat

Etilena

Etilen merupakan hidrokarbon, dalam keadaan gas. Hal ini dihasilkan dari asam amino dan hadir di sebagian besar tumbuhan dalam jumlah besar. Hormon ini diproduksi ketika tumbuhan ditekankan. Transportasi etilena adalah melalui difusi, itu menyebar dari lokasi asalnya dan juga mempengaruhi tumbuhan di sekitarnya. Etilena diproduksi dalam jumlah besar oleh akar, pemasakan buah-buahan dan meristem apikal tunas. Etilena merangsang pematangan buah dan juga memulai absisat pembentukan buah dan daun. Pada tumbuhan berkelamin tunggal, konsentrasi etilena dan giberelin menentukan jenis kelamin bunga. Paparan tunas konsentrasi tinggi etilena menghasilkan bunga karpel dan giberelin dalam konsentrasi tinggi menyebabkan bunga jantan.

struktur etena

Asam absisat

Asam absisat tidak melakukan pengguguran. Hal ini disintesis dalam plastida dari karotenoid dan berdifusi ke segala arah melalui jaringan pembuluh darah dan parenkim. Asam absisat menghambat pertumbuhan sel. Dalam mengembangkan benih, ada peningkatan ABA, mendorong dormansi. Dalam kasus kekurangan air di daun, jumlah ABA meningkat segera dan hal itu menyebabkan penutupan stomata.

Struktur asam absisat
Struktur asam absisat

Sintetis Hormon Tumbuhan

Sintetis Auksin digunakan sebagai pemmatikan gulma. Auksin digunakan untuk melawan efek dari hormon yang menjatuhkan buah. Giberelin digunakan untuk meningkatkan ukuran buah anggur tanpa biji. Giberelin bila diterapkan dalam konsentrasi yang tepat, giberelin menyebabkan buah memanjang. Buah menjadi padat dan kurang rentan terhadap infeksi jamur. Giberelin juga disemprotkan pada buah dan daun pohon-pohon jeruk pusar untuk mencegah beberapa gangguan yang muncul selama penyimpanan. Giberelin secara komersial digunakan pada tebu untuk meningkatkan pertumbuhan dan penghasil gula. Sitokinin dan auksin yang digunakan pada rekayasa genetika tumbuhan, kultur sel tumbuhan. Dalam bunga tertentu dan sayuran segar penerapan sitokinin menghambat penuaan. Etilena secara luas digunakan untuk mendorong nanas berbunga, sehingga operasi mekanik satu-panen adalah mungkin. Hal ini juga digunakan untuk mempercepat pematangan buah.

Daftar Hormon Tumbuhan

Daftar hormon tumbuhan

  • Asam absisat (ABA)
  • auksin
  • sitokinin
  • Etilena
  • giberelin
  • Brassinostreoids
  • asam salisilat
  • Jasmonates
  • Hormon tumbuhan peptida
  • poliamina
  • Oksida nitrat
  • Strigolactones
  • Karrikins

Fungsi Hormon Tumbuhan

Fitohormon mengatur banyak fungsi pada tumbuhan, mereka adalah sebagai berikut:

  1. Perkecambahan biji atau memecah dormansi benih.
  2. Pertumbuhan akar, batang dan daun.
  3. gerakan penutupan stomata.
  4. Berbunga
  5. Pematangan buah
  6. Fototopisme, geptropisme, kemotropisme, hidrotropisme, thigmotropisme dan Nasti.
  7. Auksin mendorong pertumbuhan sel dan pertumbuhan akar. Auksin bekerja dengan sitokinin untuk mendorong pertumbuhan akar dan batang.
  8. Etilena mendorong pematangan buah.
  9. Giberelin merangsang perkecambahan benih dan berbunga.
  10. Asam absisat mendorong penutupan stomata untuk mempertahankan tingkat air. Asam absisat juga menghambat pertumbuhan tunas dan mengontrol dormansi benih.
  11. Sitokinin dan tingkat rasio auksin mempengaruhi pembagian diferensiasi sel. Hal ini juga menunda penuaan jaringan tumbuhan.

Biologi