Ragam Informasi
Jenis-jenis Steroid dan Fungsinya 1

Jenis-jenis Steroid dan Fungsinya

Hisham
09/07/2019

Tergantung pada fungsi mereka, steroid diklasifikasikan menjadi berbagai jenis. Misalnya, steroid adrenal, yang disekresikan oleh kelenjar adrenal, melaksanakan berbagai fungsi metabolisme. Sedangkan, steroid anabolik, disekresi pada testis, terutama terlibat dalam pertumbuhan otot. Pikirkan tentang steroid, dan hal pertama yang terlintas dalam pikiran kita adalah meningkatkan kinerja obat, yang sering digunakan oleh atlet.

Namun, tahukah Anda bahwa steroid secara alami diproduksi dalam tubuh kita dan terlibat dalam berbagai proses metabolisme. Steroid dalam tubuh kita mengacu kepada sekelompok senyawa yang memiliki struktur kimia yang mirip. Beberapa steroid ini bertindak sebagai hormon, bahan kimia yang menandakan bagaimana sel-sel atau sekelompok sel harus bekerja pada waktu tertentu.

Namun, tidak semua steroid dalam tubuh kita adalah hormon, yang berarti, mereka memiliki dampak langsung pada sel target. Dalam artikel ini, kita akan melihat lebih dekat pada steroid yang terdapat dalam tubuh manusia, dan fungsi-fungsi yang mereka lakukan.

Steroid adrenal

Steroid adrenal adalah hormon yang disekresikan oleh kelenjar adrenal. Organ-organ kelenjar terletak di dekat dengan ginjal. Untuk lebih spesifik, korteks adrenal, wilayah luar kelenjar adrenal terlibat dalam produksi hormon.

Kortikosteroid merupakan hormon penting yang disekresikan oleh kelenjar adrenal yang langsung memasuki aliran darah. Berikut ini adalah jenis utama dari hormon kortikosteroid, yang dikeluarkan oleh kelenjar adrenal:

  • Hidrokortison (Kortisol): Kortisol, juga dikenal sebagai glukokortikoid, memainkan peran kunci dalam menjaga tekanan darah dan mengatur metabolisme protein, lemak, dan karbohidrat. Hal ini juga disebut sebagai hormon stres karena dirilis dalam jumlah yang lebih tinggi ketika dihadapkan dengan stres fisik atau psikologis. Hal ini memainkan peran penting untuk mengatasi stres. Kortisol juga terlibat dalam konversi protein menjadi glukosa, yang membantu untuk meningkatkan perendaman kadar gula darah. Namun, kelebihan produksi kortisol justru dapat merusak sistem kekebalan tubuh.
  • kortikosteron: Namun glukokortikoid lain, hormon ini penting untuk sintesis karbohidrat dan degradasi protein. Ini memberikan kontribusi dalam konversi asam amino menjadi karbohidrat, yang bertindak sebagai sumber utama tubuh bahan bakar. Hal ini juga membantu hati untuk mengeluarkan glikogen yang disimpan dalam otot dan digunakan untuk energi.
  • Aldosteron: steroid adrenal ini milik kelas mineralokortikoid, membantu dalam menjaga tekanan darah. Hormon ini membantu dalam mengendalikan kadar natrium dan kalium dalam tubuh. Ia meminta ginjal untuk menyerap kembali natrium, kalium dan menghilangkan yang diperlukan dari urin, yang membantu dalam mengatur tekanan darah. Ini efek aldosteron pada ginjal juga membantu dalam menjaga kadar elektrolit yang tepat dan distribusi cairan yang tepat dalam tubuh.

Steroid seks

Androgen (hormon seks pria) dan estrogen (hormon seks wanita) adalah dua jenis utama steroid seks. Di antara hormon seks pria, testosteron adalah chief androgen. Testosteron (terutama disekresi oleh testis) sangat penting untuk fungsi reproduksi pria seperti dorongan seks dan kesuburan. Karakteristik khas laki-laki, seperti perkembangan otot, suara berat, rambut di dada, wajah, dan ketiak, adalah karena adanya androgen. Di antara estrogen, estradiol merupakan hormon seks wanita pokok yang diproduksi oleh ovarium. Estrogen memiliki fungsi yang mirip dengan androgen, dan memberikan wanita mereka karakteristik ‘perempuan’. Progestogen yang lain adalah steroid seks, berbeda dari androgen dan estrogen. Progesteron adalah progestogen hormon pokok dan sering disebut hormon seks wanita.

Steroid Anabolik

Steroid anabolik adalah hormon yang menampilkan aktivitas androgenik, dan fungsi yang sangat mirip dengan testosteron. Disintesis dalam testis dan ovarium, mereka merangsang sintesis protein dalam sel-sel otot rangka. Sederhananya, steroid anabolik, seperti hormon pertumbuhan, meningkatkan pertumbuhan otot dan membantu untuk mendapatkan otot yang lebih kuat. Mereka juga membantu dalam pengembangan dan pemeliharaan karakteristik maskulin.

  • Garam empedu: Garam empedu adalah asam steroid yang disintesis di hati. Mereka bukan hormon tetapi membantu memperlancar pencernaan. Mereka membantu usus kecil dalam menyerap lemak dari makanan.
  • Sterol: Sterol adalah subkelompok steroid, dan kolesterol merupakan steroid yang paling terkenal disintesis dalam tubuh kita. Hormon steroid alami beberapa diproduksi oleh tubuh yang berasal dari kolesterol. Saat terkena sinar matahari, kolesterol di kulit sangat penting dalam sintesis vitamin D.

Steroid sintetis

Ketika kita mendengar kata steroid, kita biasanya mengasosiasikannya dengan obat untuk meningkatkan kinerja. Beberapa orang mengambil steroid sintetis-siap untuk berbagai alasan, dan mereka yang tersedia sebagai pil, salep, inhaler, bubuk, dan dalam bentuk injeksi. Tapi steroid sintetis yang digunakan untuk tujuan medis juga, dan jenis yang paling akrab steroid sintetis kortikosteroid. Kortikosteroid seperti prednison, deksametason, dan prednisolon umumnya diresepkan untuk mengurangi peradangan. Kemampuan mereka untuk menekan peradangan telah membantu dalam pengobatan berbagai kondisi peradangan termasuk rheumatoid arthritis, PPOK, dan asma. Di sisi lain, secara komersial steroid anabolik yang dijual seperti HGH, Winstrol, THG, Genabol, Deca Durabolin-, Androstenedione, dan Anabol digunakan untuk meningkatkan kinerja dan membangun otot.

Biologi

One Comment

  • Andi Hadiba I.F

    bermanfaat sekalii miin
    temen ane ada yang dikasih steroid pas sakit ototnya tapi ane bingung setau saya steroid itu buat gedein otot ternyata ada jenisnya lagi toh

Comments are closed.