Jenis Sel Darah Putih dan fungsi leukosit

Sel darah putih yang tidak teratur bentuknya, dengan kehadiran inti dan mantel penyangga luar. Sel-sel ini memainkan peran penting dalam melindungi tubuh kita dari infeksi. Sel darah putih juga dikenal sebagai leukosit dan sel-sel sistem kekebalan tubuh. Jumlah sel darah putih meningkat bersama dengan peningkatan infeksi. Mereka jauh lebih rendah jumlahnya dibandingkan dengan sel-sel darah merah. Jumlah hitungan sel darah putih dalam individu normal adalah 4.000 sampai 10.000 per ml darah.

Sekitar 40 persen dari darah mengandung eritrosit dan sisanya adalah leukosit dan trombosit. Sel darah putih terdiri dari dua jenis sel granula dan sel agranula atau tanpa granula.

  • Granulosit: Mereka adalah sel darah putih, dengan kehadiran butiran dalam sitoplasma mereka. Sel-sel granula meliputi: eosinofil, basofil dan neutrofil.
  • Agranulosit: Mereka adalah sel darah putih, dengan tidak adanya butiran dalam sitoplasma mereka. Sel-sel yang agranulasit meliputi: monosit dan limfosit.

Berbagai jenis sel hadir dalam darah dapat dengan mudah diamati oleh eksperimen laboratorium dan dengan penggunaan “noda Wright” atau “noda Leishman”.

Struktur sel Darah Putih

Jenis Sel Darah Putih

Di bawah ini Anda bisa melihat 5 jenis sel darah putih

Eosinofil:

Hal ini sering disebut sebagai acidofil. Mereka adalah sel-sel darah putih, yang hadir dalam sistem kekebalan tubuh. Sel-sel ini bertanggung jawab untuk memerangi infeksi pada parasit vertebrata.

Mereka juga bertanggung jawab untuk mengendalikan mekanisme yang terkait dengan alergi dan asma. Sel-sel eosinofil adalah granulosit kecil, yang diproduksi pada sumsum tulang dan terdiri 2 sampai 4 persen leukosit. Mereka adalah sel yang menyukai kondisi asam, maka disebut sebagai acidofil.

Basofil:

Mereka adalah sel granulosit mewakili sekitar 0,01 sampai 0,3 persen leukosit. Mereka mengandung butiran sitoplasma besar dengan membran sel. Mereka merupakan 20 sampai 25 persen leukosit. 3/4 sel granulosit ditempati oleh inti. Inti ini bulat dan sitoplasma membentuk lingkaran tipis di sekitar inti. Sel-sel ini terlihat dalam warna ungu, ketika diwarnai dengan noda Wright atau noda Leishman. Basofil merupakan bagian dari sistem kekebalan tubuh manusia, yang biasanya melindungi tubuh kita dari infeksi, alergi dan reaksi inflamasi lainnya. Basofil juga dikenal sebagai basosit atau basofil. Basofil memainkan peran penting dalam

  • Mencegah pembekuan darah dengan cepat.
  • Meningkatkan aliran darah ke jaringan yang berbeda.
  • Fungsi utama dari basofil dengan bermigrasi ke situs cedera, melepaskan butiran mereka yang mengandung histamin (yang menghasilkan pembukaan pembuluh darah) dan heparin (yang menghasilkan mencegah pembekuan darah) yang mendorong reaksi inflamasi yang diprakarsai oleh sel mast.
  • Melindungi tubuh kita dari beberapa gejala alergi.

Neutrofil:

Mereka biasanya ditemukan dalam aliran darah. Mereka adalah sel yang dominan, yang hadir dalam nanah. Ini terdiri dari 60 sampai 70 persen dari semua leukosit, dengan diameter 10 sampai 12 mikrometer. inti adalah 2 sampai 5 lobed dan sitoplasma memiliki butiran yang sangat halus. Neutrofil membantu dalam penghancuran bakteri dengan lisosom dan bertindak sebagai oksidan yang kuat.

Sel agranulosit

Monosit:

Sel-sel ini melindungi darah terhadap patogen dan mereka bergerak cepat ke situs infeksi dalam jaringan. Mereka biasanya memiliki inti besar bilobed, dengan diameter 12 sampai 20 mikrometer. Inti umumnya berbentuk setengah bulan atau dalam bentuk dan ginjal yang menempati 3 sampai 8 persen leukosit.

Jenis Sel Darah Putih

Limfosit:

Mereka memainkan peran penting dalam memproduksi antibodi. Ukuran mereka berkisar 80-10 mikrometer. Mereka umumnya dikenal sebagai sel-sel pemmatikan alami. Mereka memainkan peran penting dalam pertahanan tubuh. Pada rata-rata, tubuh manusia mengandung sekitar 10 sampai 12 sel limfosit.

Eosinofil

Fungsi Sel Darah Putih

  • Mereka memainkan peran penting dalam menghancurkan aksi bakteri dengan menelan mereka melalui fagositosis.Basofil
  • Mereka melindungi tubuh kita dengan meningkatkan kekuatan perlawanan terhadap infeksi.
  • Mereka membantu dalam perbaikan dan regenerasi jaringan.
  • Mereka melindungi tubuh kita dengan membela melawan infeksi parasit.
  • Mereka memainkan peran penting dalam mengendalikan tingkat sel darah merah (RBC) dalam darah.

Produksi Sel Darah Putih

Neutrofil

Sel darah putih yang diproduksi pada sumsum tulang. Beberapa dari sel-sel ini juga dewasa pada kelenjar getah bening dan limpa. Produksi sel darah putih lebih banyak pada masa cedera dan infeksi. Umur sel darah putih adalah 13 sampai 20 hari.

Selama Produksi Sel Darah Putih

Monosit

Hitung darah normal sel darah putih harus di antara 4.300 sampai 10.800. Jika jumlah darah sel darah putih lebih dari nilai normal maka itu adalah karena adanya sejumlah benda asing seperti bakteri, virus, dll. Sel-sel ini hanya meningkat jumlahnya untuk melawan patogen dan melindungi tubuh kita. Kelebihan produksi sel darah putih juga dapat menyebabkan akibat penyakit inflamasi seperti – anemia, leukemia dan juga dapat disebabkan oleh kerusakan jaringan.

Limfosit

Kekurangan Sel Darah Putih

Hitung darah normal sel darah putih harus di antara 4.300 sampai 10.800. Jika jumlah darah sel darah putih kurang dari nilai normal maka itu adalah karena beberapa infeksi. Kekurangan sel darah putih juga dapat menyebabkan akibat kekurangan sumsum tulang dan juga dari paparan radiasi.

Incoming search terms:

  • sel darah putih yang mampu membentuk reaksi inflamasi
  • sel darah putih yang mampu membentuk reaksi inflamasi adalah