Epidermis Kulit

Jenis Sel Epidermis pada Kulit Manusia

Kulit adalah organ terbesar di tubuh dan menutupi seluruh permukaan luar tubuh. Kulit terdiri dari tiga lapisan, epidermis, dermis, dan hipodermis, ketiganya sangat bervariasi dalam anatomi dan fungsinya.

Struktur kulit terdiri dari jaringan rumit yang berfungsi sebagai penghalang awal tubuh terhadap patogen, sinar UV, dan bahan kimia, dan cedera mekanis. Kulit juga mengatur suhu dan jumlah air yang dilepaskan ke lingkungan.

Artikel ini membahas struktur anatomi yang relevan dari lapisan epidermis kulit, struktur, fungsi, embriologi, suplai pembuluh darah, persarafan, pertimbangan bedah, dan relevansi klinis.

Ketebalan kulit

Ketebalan setiap lapisan kulit bervariasi tergantung pada daerah tubuh dan dikategorikan berdasarkan ketebalan lapisan epidermis dan kulit. Kulit tidak berbulu yang ditemukan di telapak tangan dan telapak kaki paling tebal karena epidermis mengandung lapisan tambahan, stratum lusidum.

Punggung atas dianggap paling tebal berdasarkan ketebalan dermis, tetapi dianggap “kulit tipis” secara histologis karena ketebalan epidermis tidak memiliki lapisan stratum lucidum dan lebih tipis dari kulit tidak berambut.

Struktur Epidermis kulit

Struktur lapisan epidermis kulit termasuk stratum basale (bagian terdalam epidermis), stratum spinosum, stratum granulosum, stratum lusidum, dan stratum korneum (bagian paling epidermis dari epidermis).

1. Stratum basale

Stratum basale, juga dikenal sebagai stratum germinativum, adalah lapisan terdalam, dipisahkan dari dermis oleh membran basal (basal lamina) dan melekat pada membran basal oleh hemidesmosom. Sel-sel yang ditemukan di lapisan kulit ini adalah sel induk aktif berbentuk kubus hingga kolumnar yang secara konstan menghasilkan keratinosit. Lapisan kulit ini juga mengandung melanosit.

2. Stratum spinosum

Stratum spinosum, lapisan sel 8-10, juga dikenal sebagai lapisan sel prickle mengandung sel polyhedral yang tidak beraturan dengan proses sitoplasmik, kadang-kadang disebut “duri”, yang memanjang ke luar dan menghubungi sel tetangga dengan desmosom. Sel dendritik dapat ditemukan di lapisan ini.

3. Stratum granulosum

Stratum granulosum, 3-5 lapisan sel, mengandung sel berbentuk berlian dengan butiran keratohyalin dan butiran lamelar. Butiran keratohyalin mengandung prekursor keratin yang akhirnya agregat, ikatan silang, dan bentuk bundel. Butiran lamelar mengandung glikolipid yang disekresikan ke permukaan sel dan berfungsi sebagai lem, menjaga sel-selnya saling menempel.

4. Stratum lusidum

Stratum lusidum, lapisan sel 2-3, hadir dalam kulit lebih tebal yang ditemukan di telapak tangan dan sol, adalah lapisan bening tipis yang terdiri dari eleidin yang merupakan produk transformasi keratohyalin.

5. Stratum korneum

Stratum korneum, lapisan sel 20-30, adalah lapisan paling atas, terdiri dari keratin dan sisik terangsang yang terdiri dari keratinosit mati, yang dikenal sebagai sel skuamosa berinti. Ini adalah lapisan yang paling bervariasi ketebalannya, terutama di kulit yang kapalan. Di dalam lapisan ini, keratinosit yang mati mensekresi defensin yang merupakan bagian dari pertahanan kekebalan tubuh pertama kita.

Sel Epidermis

  • Keratinosit
  • Melanosit
  • Sel Langerhans
  • Sel Merkel

1. Keratinosit

Keratinosit adalah jenis sel epidermis kulit yang dominan dan berasal dari lapisan basal, menghasilkan keratin, dan berfungsi untuk pembentukan penghalang air epidermis dengan membuat dan mengeluarkan lipid. Keratinosit juga mengatur penyerapan kalsium oleh aktivasi prekursor kolesterol oleh sinar UVB untuk membentuk vitamin D.

2. Melanosit

Melanosit pada kulit berasal dari sel-sel krista neural dan terutama menghasilkan melanin, yang bertanggung jawab untuk pigmen kulit. Melanosit ditemukan di antara sel-sel stratum basale dan menghasilkan melanin.

Sinar UVB merangsang sekresi melanin yang melindungi terhadap radiasi UV, bertindak sebagai tabir surya bawaan. Melanin diproduksi selama konversi tirosin menjadi DOPA oleh enzim tirosinase.

Melanin kemudian bergerak dari sel ke sel dengan proses yang bergantung pada proses panjang yang meluas dari melanosit ke sel-sel epidermis tetangga. Butiran melanin dari melanosit ditransfer melalui proses panjang ke sitoplasma keratinosit basal.

Melanin ditransfer ke keratinosit tetangga dengan “sumbangan pigmen”; melibatkan fagositosis ujung proses melanosit oleh keratinosit.

3. Sel Langerhans

Sel Langerhans, sel dendritik, adalah pembela lini pertama kulit dan memainkan peran penting dalam presentasi antigen. Sel-sel ini membutuhkan pewarnaan khusus untuk divisualisasikan, terutama ditemukan di stratum spinosum.

Sel-sel ini adalah asal mesenchymal, yang berasal dari sel-sel batang positif CD34 dari sumsum tulang dan merupakan bagian dari sistem fagositik mononuklear. Mereka mengandung butiran Birbeck, rakel tenis berbentuk organel sitoplasmik. Sel-sel ini mengekspresikan molekul MHC I dan MHC II, mengambil antigen pada kulit dan transportasi ke kelenjar getah bening.

4. Sel Merkel

Sel Merkel adalah sel epidermis kulit modifikasi berbentuk oval yang ditemukan di stratum basale, tepat di atas membran basement. Sel-sel ini berfungsi sebagai sensor sensororeseptor untuk sentuhan ringan, dan paling padat di ujung jari, meskipun juga ditemukan di telapak tangan, sol, mulut, dan mukosa genital. Mereka terikat ke keratinosit berdampingan oleh desmosom dan mengandung filamen keratin menengah dan membran mereka berinteraksi dengan ujung saraf bebas di kulit.

Fungsi Jaringan Epidermis

Lapisan epidermis merupakan jaringan kulit dengan banyak lapisan. Secara umum fungsi jaringan epidermis yaitu:

  • Berperan dalam melindungi dari sengatan bahaya sinar UV
  • Berfungsi sebagai pertahanan tubuh
  • Berfungsi dalam menghasilkan sel-sel kulit baru dan memperbaharui sel-sel kulit yang mati.
  • Menentukan warna kulit setiap manusia
  • Membantu dalam proses pembentukan kuku dan rambut
  • Sumber pembentkan vitamin D yang bermanfaat untuk kekebalan
  • Mengatur respons imun

Dermis

Dermis terhubung ke epidermis di tingkat membran basal dan terdiri dari dua lapisan, dari jaringan ikat, lapisan papiler dan reticular yang bergabung bersama tanpa demarkasi yang jelas.

Lapisan papiler adalah lapisan atas, lebih tipis, terdiri dari jaringan ikat longgar dan epidermis kontak. Lapisan reticular adalah lapisan yang lebih dalam, lebih tebal, lebih sedikit seluler, dan terdiri dari jaringan ikat padat / bundel serat kolagen. Dermis menampung kelenjar keringat, rambut, folikel rambut, otot, neuron sensorik, dan pembuluh darah.

Hipodermis

Hipodermis adalah dalam ke dermis dan juga disebut subkutan fasia. Ini adalah lapisan kulit terdalam dan mengandung lobulus adiposa bersama dengan beberapa pelengkap kulit seperti folikel rambut, neuron sensorik, dan pembuluh darah.

Struktur dan Fungsi kulit

Kulit memiliki banyak fungsi. Kulit berfungsi sebagai penghalang air, invasi oleh mikroorganisme, trauma mekanis dan kimia, dan kerusakan akibat sinar UV. Penghalang air epidermal didirikan oleh sel membungkus, lapisan protein yang tidak larut pada permukaan bagian dalam membran plasma. Ini dibentuk oleh ikatan silang protein kecil yang kaya prolin dan protein yang lebih besar seperti cystatin, desmoplakin, filaggrin dan berkontribusi pada mekanisme penghalang yang kuat.

Dan amplop lipid, lapisan lipid / hidrofobik yang melekat pada permukaan luar membran plasma. Karena keratinosit dalam stratum spinosum menghasilkan butiran keratohyalin, mereka juga menghasilkan benda lamelar (mengandung campuran glikosphingolipid, fosfolipid, dan ceramida) yang terkumpul dalam Golgi.

Isi tubuh lamellar kemudian disekresikan oleh eksositosis ke dalam ruang ekstraseluler antara stratum granulosum dan korneum. Kulit adalah situs pertahanan imunologis pertama dengan aksi sel-sel Langerhans dalam epidermis yang merupakan limfosit T epidermal dendritik dan bagian dari sistem imun adaptif.

Kulit mempertahankan homeostasis tubuh dengan mengatur kehilangan suhu dan air, sementara juga melayani fungsi endokrin dan eksokrin. Fungsi endokrin termasuk produksi vitamin D dalam keratinosit yang bertanggung jawab untuk mengubah 7-dehydrocholesterol dalam epidermis menjadi vitamin D, dengan bantuan sinar UV dari matahari.

Keratinosit mengekspresikan reseptor vitamin D (VDR) dan juga mengandung enzim yang diperlukan untuk mengubah vitamin D menjadi bentuk aktifnya dari 1, 25 dihidroksi vitamin D. Signifikansi VDR adalah bahwa stimulasi memainkan peran dalam proliferasi protein. stratum basale dan diferensiasi keratinosit ketika mereka bergerak ke atas di epidermis.

Fungsi eksokrin kulit adalah melalui keringat dan kelenjar sebaceous. Peran penting lain dari kulit adalah sensasi sentuhan, panas, dingin, dan rasa sakit oleh tindakan nosiseptor. Penampilan umum, turgor, dan sifat-sifat lainnya juga memberi wawasan tentang kesehatan umum tubuh.

Embriologi Epidermis

Epidermis berasal dari jaringan ektodermal. Dermis dan hipodermis berasal dari jaringan mesodermal dari somit. Mesoderm juga bertanggung jawab untuk pembentukan sel-sel Langerhans. Sel-sel krista neural, bertanggung jawab untuk ujung saraf sensorik khusus dan pembentukan melanosit bermigrasi ke epidermis selama perkembangan epidermis.

Suplai Darah dan Limfatik Epidermis

Pembuluh darah dan pembuluh limfatik ditemukan di lapisan kulit kulit. Pasokan darah ke kulit adalah susunan dua pleksus, yang pertama terletak di antara lapisan papiler dan reticular dermis dan yang kedua terletak di antara dermis dan jaringan subkutan.

Pasokan ke epidermis adalah melalui pleksus arteriovenous superfisial (pleksus subepidermal / papiler). Kapal-kapal ini penting untuk pengaturan suhu. Mekanisme dimana tubuh mengatur suhu melalui kulit sangat efektif dan bekerja dengan meningkatkan aliran darah ke kulit, memindahkan panas dari tubuh ke lingkungan.

Perubahan aliran darah dikontrol oleh sistem saraf otonom, stimulasi simpatis menghasilkan vasokonstriksi (retensi panas) dan sementara vasodilatasi menyebabkan kehilangan panas. Vasodilatasi pembuluh darah merupakan respons terhadap peningkatan suhu tubuh dan merupakan hasil dari penghambatan pusat simpatis di hipotalamus posterior sedangkan penurunan suhu tubuh akan menyebabkan vasokonstriksi pembuluh darah kulit.

Saraf Epidermis

Saraf kulit termasuk saraf somatik dan otonom. Sistem sensorik somatik bertanggung jawab untuk rasa sakit (nosiseptor), suhu, sentuhan ringan, sentuhan diskriminatif, getaran, tekanan, dan propriosepsi yang diobati terutama oleh reseptor kulit / organ akhir termasuk cakram Merkel, sel darah Pacinian, sel darah Meissner, sel darah Meissner, dan sel darah Ruffini.

Persarafan otonom bertanggung jawab untuk mengontrol nada pembuluh darah, stimulasi pilomotor pada akar rambut, dan berkeringat. Ujung saraf bebas meluas ke epidermis dan merasakan sakit, panas, dan dingin. Mereka paling banyak di lapisan stratum granulosum dan mengelilingi sebagian besar folikel rambut. Disk Merkel merasakan sentuhan ringan dan mencapai lapisan basale stratum.

Ujung saraf lainnya ditemukan di bagian kulit yang lebih dalam dan termasuk sel darah Pacinian yang merasakan tekanan dalam, sel darah Meissner yang merasakan stimulasi frekuensi rendah pada tingkat papilla dermal, dan sel-sel darah Ruffini yang merasakan tekanan.

Otot Epidermis

Otot pili arrector adalah bundel serat otot polos yang menempel pada selubung jaringan ikat folikel rambut. Ketika otot-otot berkontraksi, mereka menarik folikel rambut ke arah luar sehingga rambut terangkat ke atas tetapi juga menekan kelenjar sebaceous, menghasilkan sekresi isinya. Rambut tidak keluar secara tegak lurus, tetapi sebaliknya secara miring. Ereksi rambut ini juga menghasilkan merinding, penampilan kulit yang bergelombang.

Varian fisiologis Epidermis

Kulit terus menerus menumpahkan dan mengurai dan sedikit bervariasi tergantung pada daerah tubuh. Ada lebih banyak lapisan sel di kulit tak berbulu lebih tebal dengan lapisan tambahan, yang dikenal sebagai stratum lucidum. Secara keseluruhan, proses pembelahan sel, deskuamasi, dan pelepasan berlangsung sebagai berikut:

Pembelahan sel terjadi pada stratum basale / germinativum. Satu sel tersisa, sel lain didorong ke permukaan. Sel-sel basal memulai sintesis tonofilamen (terdiri dari keratin) yang dikelompokkan menjadi bundel (tonofibril).

Sel didorong ke stratum spinosum. Di bagian atas dari lapisan spinosus, sel-sel mulai memproduksi butiran keratohyalin yang memiliki protein, filaggrin, dan trichohyalin antara yang terkait; membantu agregat filamen keratin dan konversi sel granular menjadi sel cornified, yaitu keratinisasi. Sel juga menghasilkan tubuh pipih.
Sel didorong ke stratum granulosum dan menjadi pipih dan berbentuk berlian. Sel-sel menumpuk butiran keratohyalin yang dicampur antara tonofibril.

Sel terus stratum korneum di mana mereka meratakan dan kehilangan organel dan nuklei. Butiran keratohyalin mengubah tonofibril menjadi matriks keratin yang homogen.

Akhirnya, sel cornified mencapai permukaan dan didekamamasi melalui penguraian desmosom. Aktivitas proteinin dari KLK (serine peptidase terkait kallikrein) dipicu oleh penurunan pH di dekat permukaan.

Pertimbangan Bedah Epidermis

Langer’s Lines, juga dikenal sebagai garis belahan dada, adalah garis topologi yang digunakan untuk menentukan tegangan kulit, sesuai dengan keselarasan kolagen dan serat elastis pada dermis reticular. Sayatan bedah dibuat di sepanjang garis ini, lebih sedikit bekas luka akan terjadi.


Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *