Ragam Informasi

Kenapa Tahun Kabisat Terjadi pada Tanggal 29 Februari

Hisham
09/08/2018

Tahun   2012 adalah tahun kabisat. Apa artinya? Setiap empat tahun sekali tambahan satu hari ditambahkan pada kalender, membuat lamanya tahun 366 hari, bukannya  365 hari.

Kenapa Tahun Kabisat  Terjadi pada Tanggal 29 Februari?

Kalender seharusnya sesuai dengan tahun matahari, dengan kata lain, lamanya waktu yang dibutuhkan untuk Bumi dalam  sekali mengelilingi Matahari. Tapi banyak hal yang tidak sesederhana itu.

Sebenarnya Bumi  untuk menyelesaikan dalam mengelilingi matahari   terjadi  dalam waktu 65 hari, 5 jam, 48 menit dan 46 detik  (sekitar 365 1/4 hari). Jam tersebut dapat bertambah secara bertahap sehingga setelah empat tahun pada kalender terjadi penambahan waktu  sekitar satu hari.

Menambahkan satu hari setiap empat tahun memungkinkan kalender untuk menyesuaikan lagi dengan tahun matahari .

Namun, karena tahun matahari tidak tepat 365 hari, bahkan menambahkan hari kabisat setiap empat tahun sekali berarti bahwa sistem kalender masih di luar dari tahun matahari karena kekurangan waktu 11 menit dan 14 detik setiap tahunnya.

Selama 400 tahun ini akan menambah hingga tambahan tiga hari. Untuk mengatasi masalah ini diputuskan untuk meninggalkan tahun kabisat tiga kali setiap 400 tahun.

Jadi, aturan baru itu, tahun abad (1600, 1700, 1800, dll) hanya akan menjadi tahun kabisat jika tahun itu dapat dibagi  habis dengan angka 400. Ini berarti bahwa tahun 2000 adalah tahun kabisat, tetapi 2100 tidak terjadi (2100 : 400 = 5 sisanya 100 atau 5,25 bukan angka bulat) .

Orang Mesir adalah orang pertama untuk memikirkan menambahkan hari kabisat ke kalender setiap empat tahun. Kemudian, orang-orang Romawi menyempurnakan gagasan itu. Pada 1582 Paus Gregorius XIII mereformasi kalender Julian (diperkenalkan oleh Julius Caesar pada 45 SM). Pada saat Paus Gregory kalender telah bergeser 14 hari dari jalur. Ia dengan rapi memecahkan ini dengan memotong sepuluh hari dari kalender, mengatakan kepada semua orang bahwa sehari setelah 4 Oktober akan menjadi 15 Oktober. Sial buat orang yang hari ulang tahunnya  pada waktu itu!

Kalender Romawi lebih awal, jauh sebelum waktu Julius Caesar, mulai tahun ini dengan bulan Maret. Itu terdiri dari sepuluh bulan, masing-masing berlangsung sekitar 30 hari, berakhir dengan Desember. Mereka sepertinya tidak sudah menghitung bulan-bulan musim dingin. Diperkirakan bahwa dua bulan tambahan, Januari dan Februari, ditambahkan sekitar tahun 715-673 SM.

Pada bulan Februari terjadinya tahun kabisat
Pada bulan Februari terjadinya tahun kabisat

Hal ini akan membuat Februari pada akhir tahun, yang mungkin menjelaskan mengapa hari kabisat ditambahkan ke bulan itu. Kemudian ia memutuskan untuk memulai tahun ini dengan Januari, satu bulan yang berisi perayaan yang didedikasikan untuk Janus, dewa pintu gerbang.

Geografi