Ragam Informasi

Komposisi Unsur Kimia dalam Air Laut

Air adalah zat yang paling berlimpah di permukaan bumi. Hampir semua itu adalah di lautan, yang mencakup 70% dari luas permukaan bumi.

Namun, jumlah air yang ada di atmosfer dan di darat (seperti aliran permukaan, danau dan sungai) cukup besar untuk membuatnya menjadi zat penting dalam mengangkut zat antara litosfer dan lautan. Air berinteraksi dengan atmosfer dan litosfer, memperoleh zat terlarut dari masing-masing, dan dengan demikian memberikan hubungan kimia utama antara dua alam tersebut.

Berbagai transformasi dialami oleh air melalui berbagai tahap siklus hidrologi bertindak untuk mengangkut kedua zat terlarut dan partikulat antara lokasi geografis yang berbeda.

Komposisi Unsur Kimia dalam Air Laut

Komposisi laut telah menarik perhatian beberapa nama yang lebih terkenal dalam ilmu pengetahuan, termasuk Robert Boyle, Antoine Lavoisier dan Edmund Halley. Penyelidikan awal mereka cenderung sulit untuk mereproduksi, karena dengan kondisi yang berbeda di mana mereka mengkristal berbagai garam.

Sebanyak 54 garam, garam ganda dan garam terhidrasi dapat diperoleh dengan cara menguapkan air laut sampai kering. Setidaknya 73 elemen yang sekarang dikenal untuk berada dalam air laut.

Cara yang terbaik untuk mencirikan air laut adalah dalam hal konten ionik, yang ditunjukkan di atas. Hal yang luar biasa tentang air laut adalah kekonstanan komposisi relatif  ionik. Kandungan garam keseluruhan, yang dikenal sebagai salinitas (massa garam dalam satuan gram  yang terkandung dalam 1 kg air laut), sedikit bervariasi dalam kisaran 32-37,5%, sesuai dengan larutan kadar garam sekitar 0,7%.

Rasio konsentrasi ion yang berbeda, bagaimanapun, adalah cukup konstan, sehingga pengukuran konsentrasi Cl cukup untuk menentukan komposisi keseluruhan dan jumlah salinitas.

Unsur Cl terkandung pada garam dapur
Unsur Cl terkandung pada garam dapur

Meskipun sebagian besar unsur ditemukan dalam air laut hanya pada kadar yang sangat kecil, organisme laut dapat selektif menyerap mereka dan membuat mereka lebih terdeteksi. Yodium, misalnya, ditemukan pada ganggang laut (rumput laut) 14 tahun sebelum ditemukan dalam air laut. Unsur-unsur lain yang tidak terdeteksi dalam air laut sampai setelah mereka ditemukan dalam organisme laut termasuk barium, kobalt, tembaga, timah, nikel, perak dan seng. Silikon, mungkin berasal dari pemboman sinar kosmik dari Argon (Ar), telah ditemukan dalam bunga karang laut.

Keseimbangan pH air laut mencerminkan komposisi ionik yang konstan ini adalah pH, yang biasanya berada  pada kisaran antara  7,8-8,2, dibandingkan dengan 1,5-11 untuk air tawar. pH penyangga ini  berasal dari senyawa karbonat.

Hisham
24/05/2019