Ragam Informasi

Monosit: Pengertian, Struktur dan fungsi

Monosit adalah jenis sel darah putih (leukosit) yang dihasilkan dari sel induk berpotensi majemuk yang ditemukan di sumsum tulang. Begitu Monosit diproduksi di sumsum tulang, mereka tetap di sana untuk waktu yang sangat singkat (kurang dari 24 jam) sebelum pindah ke sistem peredaran darah dan kolam marjinal. Monosit juga tetap di lingkungan ini selama beberapa hari (2 hingga 3 hari) dan akhirnya bermigrasi ke berbagai jaringan di mana mereka berubah menjadi makrofag.

Seperti sel darah putih lainnya, monosit penting dalam kemampuan sistem kekebalan untuk menghancurkan penyerang, tetapi juga dalam memfasilitasi penyembuhan dan perbaikan. Monosit terbentuk di sumsum tulang dan dilepaskan ke dalam darah tepi, tempat mereka bersirkulasi selama beberapa hari. Mereka terdiri sekitar 5-10 persen dari sel darah putih yang beredar pada orang sehat.

Monosit mungkin terkenal karena peran mereka dalam melayani sebagai sesuatu yang mirip dengan pasukan cadangan di militer. Beberapa dari mereka mungkin dipanggil jika diperlukan, untuk membentuk prekursor dari dua jenis sel darah putih lainnya: makrofag jaringan dan sel dendritik. Tetapi monosit juga memiliki peran lain dalam infeksi dan penyakit, beberapa di antaranya tidak ada hubungannya dengan makrofag jaringan dan sel dendritik.

Struktur Monosit

Monosit memiliki penampilan amoeboid, dan memiliki sitoplasma nongranulasi, sehingga diklasifikasikan sebagai agranulosit. Mengandung inti unilobar, sel-sel ini adalah salah satu jenis leukosit mononuklear yang melindungi butiran azurophil. Geometri dasar dari inti monosit adalah ellipsoidal; berbentuk kacang metaforis atau berbentuk ginjal, meskipun perbedaan yang paling signifikan adalah bahwa amplop nuklir tidak boleh dikerutkan ke dalam lobus hiperbola.

Kontras dengan klasifikasi ini terjadi pada leukosit polimorfonuklear. Monosit menyusun 2% hingga 10% dari semua leukosit dalam tubuh manusia dan berperan ganda dalam fungsi kekebalan tubuh. Peran tersebut termasuk: mengisi makrofag penduduk dalam kondisi normal; migrasi dalam waktu sekitar 8-12 jam sebagai respons terhadap sinyal peradangan dari tempat infeksi di jaringan; dan diferensiasi menjadi makrofag atau sel dendritik untuk mempengaruhi respons imun. Pada manusia dewasa, setengah dari monosit disimpan di limpa. Ini berubah menjadi makrofag setelah masuk ke ruang jaringan yang tepat, dan dapat berubah menjadi sel busa di endotelium.

Fungsi monosit

Sampai saat ini, peran utama monosit dianggap sebagai penginderaan lingkungan dan mengisi kumpulan makrofag jaringan dan sel dendritik, sesuai kebutuhan. Sekarang diketahui bahwa himpunan bagian yang berbeda dari monosit memiliki penanda atau label protein yang berbeda di luar, dan himpunan bagian ini juga mungkin berperilaku berbeda.

Ketika datang ke berbagai jenis monosit dan bagaimana mereka berfungsi dalam sistem kekebalan tubuh, para peneliti masih mengerjakan perinciannya, dan saat ini lebih banyak yang diketahui tentang monosit tikus daripada monosit manusia.

Istilah “inflamasi” dan “antiinflamasi” juga digunakan untuk menggambarkan monosit manusia, berdasarkan label protein tertentu, atau reseptor, yang ditemukan di luar sel-sel ini. Namun belum pasti pada manusia, berapa proporsi monosit yang cukup mobile untuk masuk dan keluar dari jaringan, dan bukti menunjukkan mungkin ada jenis monosit yang dapat menelan dan mencerna, atau memfagositisasi, menginvasi tetapi tanpa secara aktif mempromosikan peradangan.

Di dalam Limpa

Sejumlah besar monosit manusia diyakini bermigrasi ke jaringan di seluruh tubuh Anda di mana mereka dapat tinggal atau menimbulkan makrofag yang melakukan fungsi penting untuk melawan infeksi dan membersihkan sel-sel mati. Limpa memiliki semua jenis utama “fagosit mononuklear,” termasuk makrofag, sel dendritik, dan monosit. Dengan cara ini, limpa dapat menjadi situs aktif untuk sistem kekebalan tubuh bawaan.

Imunitas bawaan

Kekebalan bawaan mengacu pada kekebalan yang Anda miliki sejak lahir, bukan kekebalan yang lebih ditargetkan yang mungkin Anda kembangkan setelah, katakanlah, vaksin atau setelah pulih dari penyakit menular. Sistem imun bawaan bekerja melalui mekanisme yang berbeda, termasuk fagositosis dan peradangan.

Makrofag dapat terlibat dalam fagositosis, suatu proses di mana mereka menelan dan menghancurkan puing-puing dan penyerbu. Mereka juga dapat “pensiun” sel darah merah tua yang usang dengan cara ini. Makrofag dalam limpa membantu dengan membersihkan darah dari puing-puing dan sel-sel tua, tetapi mereka juga dapat membantu T-limfosit mengenali penyerang asing. Ketika ini terjadi, itu disebut presentasi antigen. Bagian terakhir ini, presentasi antigen, adalah tempat sistem imun bawaan berakhir dan di mana respons imun yang didapat atau dipelajari terhadap penyerbu asing tertentu dimulai.

Monosit Membantu Memerangi Infeksi dengan Berbagai Cara

Dari atas, kita tahu bahwa beberapa monosit berubah menjadi makrofag dalam jaringan yang seperti Pac-Man, melahap bakteri, virus, puing-puing, dan setiap sel yang telah terinfeksi atau sedang sakit. Dibandingkan dengan infanteri imun khusus, sel-T, makrofag lebih cepat tersedia untuk mengenali dan menyerang ancaman baru. Mereka mungkin hanya duduk di tempat favorit biasa mereka, atau mereka dapat dengan cepat bermigrasi ke tempat peradangan di mana mereka mungkin diperlukan untuk melawan infeksi.

Monosit lain berubah menjadi sel dendritik dalam jaringan, tempat mereka bekerja dengan limfosit T. Makrofag juga dapat menghadirkan antigen pada sel-T, tetapi sel dendritik secara tradisional dianggap cukup spesialis dalam hal tugas ini.

Mereka mengumpulkan puing-puing dari kerusakan bakteri, virus, dan bahan asing lainnya dan menyajikannya ke sel-T sehingga mereka dapat melihatnya dan membentuk respon imun terhadap penjajah. Seperti makrofag, sel-sel dendritik dapat menyajikan antigen ke sel-T dalam konteks tertentu, seolah-olah mengatakan, “Hei, lihat ini, apakah Anda pikir kita harus melakukan lebih banyak tentang ini?”



Peran Monosit dalam Penyakit Manusia

Ketika Anda memiliki tes darah CBC dilakukan dengan penghitungan diferensial, monosit sel darah putih dihitung dan jumlahnya dilaporkan, serta berapa persentase total sel darah putih adalah monosit.

Peningkatan monosit mungkin disebabkan oleh infeksi oleh bakteri, jamur, atau virus. Ini juga bisa menjadi respons terhadap stres. Dalam beberapa kasus, peningkatan jumlah monosit mungkin disebabkan oleh masalah dengan cara tubuh Anda membuat sel darah baru, dan dalam kasus tertentu, kelebihannya disebabkan oleh keganasan, seperti jenis leukemia tertentu.

Kadar monosit yang rendah mungkin terlihat setelah kemoterapi, biasanya karena jumlah sel darah putih Anda secara keseluruhan rendah.

Pada manusia, monosit telah terlibat dalam sejumlah penyakit termasuk infeksi mikroba, syok, dan cedera organ yang muncul dengan cepat, osteoporosis, penyakit kardiovaskular, penyakit metabolisme, dan penyakit autoimun. Namun, bagaimana berbagai jenis monosit berperilaku dalam berbagai penyakit manusia masih merupakan bidang penelitian aktif.

Monosit di Listeria

Listeria monocytogenes adalah spesies bakteri yang dapat menyebabkan listeriosis, penyakit bawaan makanan. Kewaspadaan Listeria adalah salah satu dari beberapa yang diberikan selama kehamilan, karena listeria dapat menyebabkan meningitis pada bayi baru lahir; ibu hamil sering disarankan untuk tidak makan keju lunak, yang mungkin mengandung listeria.

Ternyata monosit dapat membantu melawan infeksi, tetapi mereka juga bisa menjadi “kuda Troya,” dengan mengangkut bakteri ke otak, dan itu adalah masalah dengan listeria. Listeria masuk ke dalam monosit, tetapi kemudian monosit tidak dapat membunuh bakteri dan mereka berkembang biak.

Monosit pada Leukemia

Garis sel yang menimbulkan monosit dapat menjadi tidak teratur dan berkembang biak di luar kendali. Leukemia monositik akut, atau “FAB subtipe M5” menggunakan satu sistem klasifikasi, adalah salah satu bentuk leukemia myelogenous akut. Pada M5, lebih dari 80 persen sel yang tidak teratur adalah monosit.

Pada leukemia myelomonocytic kronis, atau CMML, ada peningkatan jumlah monosit dan sel darah yang belum matang di sumsum tulang dan bersirkulasi dalam darah. CMML memiliki fitur dari dua kelainan darah yang berbeda, sehingga dikategorikan menggunakan sistem klasifikasi Organisasi Kesehatan Dunia sebagai entitas kombinasi: sindrom myelodysplastic / neoplasma mieloproliferatif, atau MDS / MPN. Ini dapat berkembang menjadi leukemia myeloid akut pada sekitar 15-30 persen pasien.

Monosit pada Limfoma dan Kanker Lainnya

Para peneliti menemukan bahwa monosit mungkin memiliki tindakan yang tidak diinginkan dalam kaitannya dengan tumor dan perilaku kanker dari keluarga sel darah putih limfosit (penyakit ini dikenal sebagai penyakit limfoproliferatif).

Kehadiran makrofag dan aktivitasnya dalam tumor telah dikaitkan dengan memungkinkan sel-sel tumor untuk membangun suplai darah dan untuk menyerang dan melakukan perjalanan melalui aliran darah. Di masa depan, temuan ini mungkin mengarah pada terapi yang menargetkan makrofag untuk mencegah metastasis dan pertumbuhan tumor.

Untuk berbagai penyakit, beberapa dokter mulai menggunakan jumlah monosit absolut sebagai indikator risiko, atau prognosis yang lebih buruk sebelum perawatan. Peningkatan jumlah monosit di atas ambang tertentu dikaitkan dengan hasil yang lebih buruk pada pasien dengan limfoma sel T dan penyakit Hodgkin. Rasio limfosit terhadap monosit juga dapat membantu mengidentifikasi pasien berisiko tinggi dalam limfoma sel B besar yang menyebar dan kanker kolorektal metastasis yang tidak diobati.

Monosit: Pengertian, Struktur dan fungsi
Monosit: Pengertian, Struktur dan fungsi 1

Monosit adalah jenis sel darah putih (leukosit) yang dihasilkan dari sel induk berpotensi majemuk yang ditemukan di sumsum tulang. Begitu Monosit diproduks

Editor's Rating:
5
Hisham
16/08/2019

Leave a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *