Formasi retikuler: karakteristik, fungsi, dan penyakit terkait

Sebagian besar struktur otak dapat dengan mudah ditemukan dan dipisahkan dari yang lain. Namun, ada yang lain, yang lebih tersebar di berbagai bagian otak, lebih sulit untuk dideteksi.

Formasi reticular adalah salah satunya, meskipun fakta bahwa itu lebih terpisah tidak berarti bahwa itu kurang penting. Faktanya, kita membutuhkannya untuk hidup dan menyadari apa yang terjadi pada kita.

Selanjutnya kita akan melihat ciri-ciri formasio reticularis, fungsinya dan masalah-masalah yang dapat muncul jika ada yang mengganggu keadaannya karena penyakit atau cedera.

Apa itu formasi retikuler?

Formasi retikuler adalah jaringan neuron yang ditemukan antara batang otak dan diensefalon, khususnya talamus. Artinya, ia terletak di salah satu bagian otak yang paling rendah, dan karena itu memiliki peran mendasar dalam segala hal yang terjadi di bagian atas.

Karena formasio retikuler adalah jaringan neuron, batas dan batasnya menyebar, dan tidak mudah untuk mengetahui di mana ia dimulai dan di mana ia berakhir. Misalnya, dengan mata telanjang praktis tidak mungkin untuk menemukannya, dan bagaimanapun juga, dimungkinkan untuk melihat dengan cara perkiraan struktur yang melaluinya ia didistribusikan.

Dianggap bahwa “titik awal” dari formasi reticularis adalah bagian dari batang otak yang disebut pons annular, antara medula oblongata dan otak tengah, dan dari sana ia naik sampai mencapai talamus, membuka lebih dan lebih., seperti kipas. Formasi ini terdiri dari seratus kelompok neuron yang tersebar secara tidak teratur melalui jaringan saraf daerah ini.

Fitur

Formasi retikuler memainkan peran mendasar dalam mengatur tingkat kesadaran yang dimiliki seseorang, suatu proses di mana talamus juga campur tangan secara khusus. Ini berarti bahwa pekerjaan mereka berkaitan dengan ritme sirkadian dan munculnya dan hilangnya tidur, antara lain.

Di sisi lain, fungsi lain dari jaringan neuron ini adalah pengaturan keadaan kegembiraan, atau kewaspadaan, suatu proses yang paralel dengan pengaturan keadaan sadar.

Karena formasi reticular berada di pintu gerbang ke otak melalui daerah yang paling dekat dengan sumsum tulang belakang, ia juga bertindak dengan menyaring informasi yang datang dari indera, memilih potongan data dan membuang bagian yang tidak relevan, yang tidak mencapai kesadaran. Dengan cara yang sama, hubungannya dengan proses perhatian dan kesadaran membuatnya mengintervensi persepsi nyeri fisik dan dalam proses pembiasaan terhadap rangsangan berulang.

Selain itu, formasio retikuler mempengaruhi gerakan involunter dan otomatis, seperti yang berfungsi untuk mempertahankan tanda-tanda vital (detak jantung, misalnya). Dalam pengertian itu, itu adalah salah satu komponen sistem saraf yang tanpanya kita tidak bisa hidup.

Bagian-bagiannya

Formasi kisi dapat dibagi menjadi beberapa bagian berikut.

1. Gugus pusat inti

Sebuah wilayah dari formasi retikuler yang pada gilirannya membagi menjadi inti posterolateral dan inti medial.

2. Kelompok inti lateral

Terbagi menjadi nukleus retikuler tegmentum pontik, nukleus lateral dan paramedian.

3. Kelompok inti median

Juga dikenal sebagai inti raphe, terletak di area medial batang otak. Ini dibagi menjadi inti gelap raphe dan inti besar raphe.

Penyakit yang berhubungan dengan formasi retikuler

Penyakit yang mempengaruhi formasi reticular biasanya sangat serius, karena gangguan pada daerah otak ini menyebabkan koma atau kematian.

Misalnya, penyakit Parkinson lanjut dapat merusak jaringan neuron ini karena menyebar ke seluruh sistem saraf. Demikian pula, narkolepsi, yang secara langsung terlibat dalam keadaan kesadaran yang berubah, menghasilkan efek merusak pada formasi retikuler.

Penyakit lain yang terkait dengan jaringan saraf ini adalah cataplexy, gejala utamanya adalah hilangnya tonus otot; Entah bagaimana, dalam keadaan terjaga, tubuh mulai berperilaku seolah-olah berada dalam fase tidur REM, yang berarti bahwa otak terputus dari otot.

Di luar penyakit yang terkait dengan proses kemunduran yang tidak diketahui penyebabnya atau aksi virus, cedera juga dapat secara serius mengubah fungsi formasio retikuler, yang menyebabkan koma atau kematian otak pada sejumlah besar kasus.

Ini adalah salah satu area yang paling rentan dari sistem saraf, tidak hanya karena campur tangan langsung dalam keadaan kesadaran, tetapi karena berpartisipasi dalam pemeliharaan fungsi vital dasar yang tanpanya kematian mendadak terjadi karena hipoksia di otak. Itulah sebabnya fungsi wilayah ini dianggap sebagai indikator keberadaan kehidupan yang lebih andal daripada perekaman aktivitas listrik melalui teknik seperti EEG di area korteks serebral yang lebih dangkal.

Related Posts