Kelenjar pineal (atau epifisis): fungsi dan anatomi

Di dalam otak terdapat banyak struktur dengan fungsi yang sangat beragam, yang terhubung ke sejumlah besar sistem tubuh. Meskipun secara umum kita dapat menganggap bahwa sistem saraf memiliki efek pada sistem tubuh lainnya, beberapa struktur yang menjadi bagiannya juga dianggap sebagai bagian dari sistem tubuh lainnya.

Ini adalah kasus kelenjar pineal atau epifisis, yang selain bagian dari sistem saraf merupakan bagian penting dari sistem endokrin.

Kelenjar pineal atau epifisis

Dianggap oleh René Descartes sebagai tempat di mana roh hewan yang mengatur proses seperti kepekaan, imajinasi, impulsif atau emosi hidup, pusat saraf tempat jiwa manusia hidup, kelenjar pineal telah dipelajari selama berabad-abad.

Catatan pertama tentang studi struktur ini berasal dari abad ketiga SM, di mana diusulkan bahwa itu mengatur aliran pemikiran. Kemudian akan dianalisis oleh Galen, Descartes dan banyak pemikir dan profesional lainnya dari berbagai bidang. Studi tentang kelenjar pineal maju dan mendalam terutama dari abad ke-20, di mana fungsinya mulai dipelajari secara ilmiah dari studi kasus pasien tumor di daerah ini.

Sampai hari ini, kita tahu bahwa kelenjar pineal atau epifisis adalah struktur yang terletak di bagian dorsomedial diensefalon, antara colliculi superior dan di atas ventrikel serebral ketiga. Ini adalah pusat regulasi endokrin yang berpartisipasi dalam banyak proses fundamental yang berbeda untuk perkembangan organisme, mengirimkan hormon yang berbeda ke sirkuit darah.

Dengan bentuk yang mirip dengan kerucut pinus (kesamaan dari mana ia mendapatkan namanya), kelenjar pineal memiliki sifat yang menarik, karena telah terbukti fotosensitif, bereaksi terhadap tingkat pencahayaan sekitar. Demikian pula, tampaknya dipengaruhi oleh bahan kimia eksternal dan bahkan gelombang elektromagnetik.

Irigasi dan persarafan

Kelenjar pineal diirigasi dengan kuat pada tingkat darah, pada tingkat yang mirip dengan ginjal. Ini adalah struktur yang secara aktif berpartisipasi dalam sekresi berbagai hormon, yang utama adalah melatonin tetapi juga mempengaruhi emisi hormon perangsang folikel dan luteinisasi. Kemudian hormon-hormon ini mencapai darah, yang membawanya ke organ target Anda.

Mengenai koneksi saraf kelenjar pineal, itu dipersarafi oleh sistem saraf otonom, baik oleh cabang simpatik dan parasimpatis. Pada tingkat simpatis, sambungan saraf utamanya adalah ganglion servikal superior. Berkenaan dengan ganglia yang mempersarafinya pada tingkat parasimpatis, kita dapat menemukan ganglion otic dan pterygopalatine.

Fungsi utama: apa yang Anda ikuti?

Kelenjar pineal adalah struktur yang relevan terkait dengan berbagai situasi. Menjadi bagian dari sistem saraf dan sistem endokrin, fungsi dasarnya adalah emisi berbagai hormon yang akan mengubah inti otak yang berbeda dan sistem tubuh lainnya.

Secara khusus, kita dapat menetapkan bahwa beberapa fungsi utama dari struktur ini adalah sebagai berikut.

1. Regulasi bioritme

Kelenjar pineal adalah bagian otak yang, sebagai reaksi terhadap jumlah cahaya yang ada di lingkungan, bertanggung jawab untuk mensekresi melatonin. Disintesis dari serotonin, hormon ini terlibat dalam pengaturan ritme sirkadian dan infradian, sehingga sebagai sekretor melatonin utama, epifisis memiliki peran utama dalam mengatur siklus tidur-bangun.

Ketika informasi visual dari saraf optik mencapai epifisis (setelah melewati nukleus suprachiasmatic) ganglion serviks superior, ini menunjukkan bahwa pencahayaan sekitar rendah atau tidak ada, kelenjar pineal mulai mengeluarkan hormon yang dikenal sebagai melatonin, yang nantinya akan dikirim ke daerah otak yang berbeda. Namun, dengan adanya pencahayaan, produksi melatonin terhambat.

2. Perkembangan dan pematangan

Beberapa kasus medis yang di zaman cararn telah mendorong penyelidikan epifisis atau kelenjar pineal mencerminkan fakta yang kemudian telah diverifikasi pada tingkat eksperimental: epifisis memiliki relevansi besar ketika menetapkan permulaan pubertas. Dalam kasus ini, remaja dengan tumor di kelenjar ini memanifestasikan pubertas sebelum waktunya. Penelitian selanjutnya telah menempatkan fakta ini dalam kaitannya dengan produksi melatonin dari struktur ini.

Selama tahun-tahun pertama kehidupan, kelenjar pineal sangat aktif, dengan produksi melatonin menurun sekitar usia delapan hingga dua belas tahun, pada saat itu perubahan fisiologis pertama mulai terjadi, yang berpuncak pada transisi dari anak ke dewasa. Jadi, melalui berbagai penyelidikan telah ditunjukkan bahwa aktivitas kelenjar pineal menunda pubertas, memulai tahap kehidupan ini ketika kurang aktif. Dengan kata lain, salah satu fungsi utama kelenjar pineal lainnya adalah mengatur pintu masuk kematangan seksual.

3. Perilaku seksual

Kelenjar pineal secara aktif berpartisipasi dalam sekresi berbagai hormon, di antaranya adalah beberapa yang mengatur siklus menstruasi pada wanita, khususnya hormon luteinizing dan follicle-stimulating.

Selain itu, dengan mengatur ritme biologis melalui melatonin, epifisis juga memengaruhi perilaku seksual musiman pada spesies hewan lain. Kelenjar pineal berinteraksi dengan struktur lain yang berhubungan dengan seksualitas, seperti inti septum, untuk memastikan berfungsinya dengan baik dalam aktivitas penting ini dari sudut pandang evolusi.

4. Emosi dan kebahagiaan

Keterlibatan epifisis atau kelenjar pineal dalam lingkup emosional sangat relevan. Selain hormon lain yang mempengaruhi suasana hati, kelenjar pineal berpartisipasi dalam pembentukan endorfin, hormon yang menyebabkan keadaan bahagia dan mengatur rasa sakit. Bahkan, keterlibatannya dalam sistem limbik menjadikannya komponen fundamental dari proses emosional, yang bergantung pada interaksi antara otak dan organ-organ di seluruh tubuh yang mengeluarkan hormon.

5. Pigmentasi

Meskipun mungkin tidak tampak relevan seperti yang sebelumnya, melanin yang disekresikan oleh kelenjar pineal berpartisipasi dalam pigmentasi kulit, memberikan nada agak gelap pada beberapa spesies. Fungsi ini bersifat sekunder, dan pada kenyataannya ada varian genetik manusia di mana melanin memiliki sedikit pengaruh pada cara perubahan warna kulit. Di sisi lain, dalam kasus albinisme, fungsi ini menghilang, dengan semua masalah biologis dan sosial yang menyertainya.

6. Partisipasi dalam aspek lain

Terlepas dari partisipasinya di atas, kelenjar pineal berpartisipasi dalam proses lain. Misalnya, telah terbukti ada hubungannya dengan pengaturan suhu tubuh. Demikian pula, hormon yang dihasilkannya juga berpengaruh pada aspek-aspek seperti perhatian, konsentrasi, memori, dan fungsi mental lainnya yang lebih tinggi. Ingatlah bahwa hampir semua struktur otak yang terkait dengan sekresi hormon memiliki efek pada kognisi, dan kelenjar pineal tidak terkecuali.

Referensi bibliografi:

  • Kandel, ER; Schwartz, JH & Jessell, TM (2001). Prinsip ilmu saraf. Edisi keempat. McGraw-Hill Interamericana. Madrid.
  • Triglia, A.; Regader, B. dan García-Allen, J. (2016). Secara psikologis. Barcelona: Paidos.

Related Posts