Memori di masa kecil

Memori mungkin merupakan fakultas kognitif yang paling banyak dipelajari oleh semua profesional ilmu saraf. Dalam satu abad yang ditandai dengan peningkatan harapan hidup, sebagian besar upaya telah difokuskan untuk mempelajari penurunan memori yang normal dan patologis pada populasi lanjut usia.

Namun, hari ini saya akan berbicara secara garis besar tentang perkembangan daya ingat pada usia dini. Secara spesifik, perkembangan memori pada janin (yaitu, dari minggu ke-9 kehamilan sampai dikandung, kira-kira minggu ke-38) dan pada neonatus.

Memori di masa kecil

Kita semua mungkin akan setuju bahwa bayi sangat pintar dan mereka sudah belajar di dalam rahim ibu mereka. Lebih dari satu ibu pasti akan memberi tahu kita lebih dari satu anekdot tentang hal itu, saya yakin. Tetapi apakah memori deklaratif benar-benar ada? Dan, jika memang ada, mengapa kebanyakan dari kita tidak mengingat apa pun tentang masa kecil kita sebelum usia tiga tahun?

Selain itu, saya memberi tahu Anda bahwa jika Anda memiliki ingatan sebelum 2-3 tahun, itu mungkin ingatan palsu. Fenomena ini disebut amnesia infantil. Dan sekarang kita dapat bertanya pada diri sendiri, jika ada amnesia infantil, apakah itu berarti baik janin, neonatus, maupun anak hingga usia 3 tahun tidak memiliki ingatan? Tentu saja tidak. Secara umum, diasumsikan bahwa memori terjadi dengan cara yang berbeda dan masing-masing presentasi ini melibatkan wilayah dan sirkuit otak yang berbeda. Belajar melibatkan banyak mekanisme memori dan beberapa di antaranya tidak terkait dengan hipokampus (struktur dasar untuk konsolidasi ingatan baru).

Saya akan membahas tiga mekanisme pembelajaran mendasar : pengkondisian klasik, pengkondisian operan dan memori eksplisit atau deklaratif. Saya akan secara singkat memperkenalkan masing-masing konsep ini dan menunjukkan apa yang dipostulasikan oleh penelitian utama pada manusia tentang perkembangan saraf dari fungsi-fungsi ini, yang penting untuk pembelajaran normal anak.

Pengkondisian klasik

Pengkondisian klasik adalah jenis pembelajaran asosiatif. Hal itu dijelaskan dalam s. XIX oleh Ivan Pavlov – eksperimen yang banyak dibicarakan tentang bel kecil dan anjing yang mengeluarkan air liur. Pada dasarnya, dalam pengkondisian klasik “stimulus netral” (tanpa nilai adaptif untuk organisme) dikaitkan dengan “stimulus tidak berkondisi”. Yaitu, stimulus yang secara bawaan menghasilkan respons (mirip dengan, meskipun tidak sama, sebagai refleks). Dengan demikian, “stimulus netral” menjadi “stimulus terkondisi” karena akan menimbulkan respons yang sama dengan “stimulus tidak berkondisi”.

Jadi, apakah bayi bergaul? Sebuah eksperimen kecil dilakukan di mana embusan kecil udara, atau “buf”, dibuat ke dalam mata (stimulus tanpa syarat), yang memerlukan respons kedipan karena udara – sebagai refleks. Dalam tes berikutnya, “buf” dilakukan bersamaan dengan pemberian nada pendengaran tertentu (“stimulus netral”). Setelah beberapa percobaan, produksi nada yang sederhana memunculkan respons kedipan – itu telah menjadi “stimulus terkondisi”. Oleh karena itu, nada dan “penggemar” telah dikaitkan.

Dan janin, apakah ia mampu berasosiasi? Bayi telah terbukti merespons rangsangan yang telah diberikan kepada mereka sebelum lahir. Untuk ini, detak jantung dari melodi yang disajikan selama kehamilan melalui perut ibu telah diukur. Begitu bayi lahir, respons jantung dibandingkan dengan menghadirkan melodi baru (melodi kontrol) dari melodi yang dipelajari sebelumnya. Detak jantung diamati secara selektif berubah pada melodi yang disajikan selama kehamilan. Oleh karena itu, janin sudah mampu mengasosiasikan rangsangan.

Dari sudut pandang neuroanatomi tidak mengherankan bahwa bayi dan janin menghasilkan asosiasi. Dalam jenis pembelajaran asosiatif ini, di mana rasa takut atau respons emosional lainnya tidak terlibat, salah satu struktur otak utama yang bertanggung jawab untuk itu adalah otak kecil.

neurogenesis – yang kelahiran neuron baru – kerak dari otak kecil selesai pada 18-20 minggu kehamilan. Selanjutnya, saat lahir sel Purkinje – sel utama di otak kecil – menunjukkan morfologi yang mirip dengan orang dewasa. Selama bulan-bulan pertama setelah melahirkan, ada perubahan pada tingkat biokimia dan konektivitas saraf yang menyebabkan otak kecil beroperasi penuh.

Meski begitu, akan ada sedikit variasi. Pada bulan-bulan pertama, rangsangan yang paling bersyarat adalah gustatory dan olfactory, sedangkan pada tahap selanjutnya, persyaratan terhadap rangsangan lain meningkat. Ketika aspek emosional campur tangan dalam pengkondisian klasik, pembelajaran asosiatif melibatkan struktur lain, yang perkembangan sarafnya lebih kompleks, karena lebih banyak faktor harus diperhitungkan. Oleh karena itu, saya tidak akan membicarakannya hari ini karena akan mengalihkan topik utama teks.

Pengkondisian operan

pengkondisian operan atau berperan adalah jenis lain dari pembelajaran asosiatif. Penemunya adalah Edward Thorndike, yang menyelidiki ingatan hewan pengerat melalui labirin. Pada dasarnya ini adalah jenis pembelajaran yang terdiri dari bahwa jika perilaku diikuti oleh konsekuensi yang menyenangkan, mereka akan lebih banyak diulang, dan yang tidak menyenangkan akan cenderung menghilang.

Jenis memori ini sulit dipelajari pada janin manusia, jadi sebagian besar penelitian saat ini telah dilakukan pada bayi di bawah usia satu tahun. Metode eksperimen yang digunakan adalah penyajian mainan kepada bayi, seperti kereta api yang akan bergerak jika anak menarik tuas. Bayi jelas mengasosiasikan menarik tuas dengan pergerakan kereta, tetapi dalam kasus ini kita akan menemukan perbedaan yang signifikan tergantung pada usia. Dalam kasus anak-anak berusia 2 bulan, jika setelah mereka mengaitkan gerakan tuas dengan tuas kereta, kita menarik stimulus, maka pembelajaran instrumental akan berlangsung kira-kira 1-2 hari. Ini pada dasarnya berarti bahwa jika setelah sekitar empat hari kita memberikan stimulus kepada mereka, pembelajaran akan dilupakan. Namun, perkembangan otak awal berlangsung dengan kecepatan yang luar biasa, dan anak usia 18 bulan dapat mempertahankan pembelajaran instrumental hingga 13 minggu kemudian. Jadi kita dapat meringkasnya dengan mengatakan bahwa gradien mnesik dari pengkondisian operan meningkat seiring bertambahnya usia.

Struktur apa yang melibatkan pengkondisian operan? Substrat saraf utama adalah yang membentuk neostriat – Caudate, Putament, dan Núcleo Accumbens–. Bagi mereka yang tidak menyadari struktur ini, mereka pada dasarnya adalah inti materi abu-abu subkortikal – yaitu, di bawah korteks dan di atas batang otak. Inti ini mengatur sirkuit motor piramidal, yang bertanggung jawab untuk gerakan sukarela. Mereka juga mengintervensi fungsi afektif dan kognitif dan ada hubungan penting dengan sistem limbik. Pada saat kita lahir, striatum sepenuhnya terbentuk dan pola biokimianya matang pada usia 12 bulan.

Oleh karena itu, kemungkinan adanya pengkondisian instrumental primitif pada janin dapat disimpulkan ; meskipun keadaan dan konteks membuat sulit untuk memikirkan desain eksperimental yang efektif untuk mengevaluasi fungsi ini.

Memori deklaratif

Dan sekarang muncul masalah mendasar. Apakah neonatus memiliki memori deklaratif? Pertama-tama kita harus mendefinisikan konsep memori deklaratif dan membedakannya dari sisternya: memori implisit atau prosedural.

Memori deklaratif adalah apa yang secara populer dikenal sebagai memori, yaitu, fiksasi dalam ingatan kita tentang fakta dan informasi yang diperoleh melalui pembelajaran dan pengalaman, dan yang secara sadar kita akses. Di sisi lain, memori implisit adalah memori yang memperbaiki pola dan prosedur motorik yang diungkapkan oleh pelaksanaannya dan tidak begitu banyak oleh memori sadarnya – dan jika Anda tidak percaya, coba jelaskan semua otot yang Anda gunakan untuk mengendarai sepeda. sepeda dan gerakan-gerakan tertentu yang Anda lakukan.

Kita akan menemukan dua masalah mendasar dalam studi memori deklaratif pada neonatus: pertama, bayi tidak berbicara dan, oleh karena itu, kita tidak akan dapat menggunakan tes verbal untuk evaluasinya. Kedua, dan sebagai konsekuensi dari poin sebelumnya, akan sulit untuk membedakan tugas-tugas di mana bayi menggunakan memori implisit atau eksplisitnya.

Kesimpulan tentang ontogeni memori yang akan saya bahas beberapa saat lagi, akan berangkat dari paradigma “preferensi terhadap kebaruan”. Metode eksperimen ini sederhana dan terdiri dari dua fase eksperimen: pertama, “fase pengenalan” di mana anak diperlihatkan selama periode waktu tertentu serangkaian rangsangan – umumnya gambar dari berbagai jenis – dan “fase uji” kedua di di mana mereka disajikan dengan dua rangsangan: yang baru dan yang sebelumnya mereka lihat di fase pengenalan.

Umumnya, preferensi visual bayi terhadap kebaruan diamati melalui berbagai alat ukur. Oleh karena itu, idenya adalah jika bayi baru lahir melihat lebih lama pada stimulus baru, itu berarti ia mengenali yang lain. Apakah, oleh karena itu, pengenalan gambar baru menjadi paradigma yang memadai untuk membangun memori deklaratif? Telah terlihat bahwa pasien dengan kerusakan pada lobus temporal medial (LTM) tidak menunjukkan preferensi untuk hal baru jika periode antara fase pengenalan dan tes lebih lama dari 2 menit. Dalam studi lesi primata juga telah terlihat bahwa LTM dan terutama hipokampus adalah struktur yang diperlukan untuk pengenalan dan, oleh karena itu, untuk preferensi terhadap hal baru. Meski begitu, penulis lain telah melaporkan bahwa ukuran perilaku preferensi kebaruan lebih sensitif terhadap kerusakan hipokampus daripada tugas pengenalan lainnya. Hasil ini akan mempertanyakan validitas konstruk dari paradigma preferensi kebaruan. Namun, secara umum dianggap sebagai jenis memori pra-eksplisit dan paradigma studi yang baik, meskipun bukan satu-satunya.

Karakteristik memori deklaratif

Jadi, saya akan berbicara tentang tiga karakteristik dasar memori deklaratif dari caral eksperimental ini :

pengkodean

Yang kita maksud dengan pengkodean – bukan konsolidasi – adalah kemampuan bayi untuk mengintegrasikan dan memperbaiki informasi. Secara keseluruhan, penelitian menunjukkan bahwa anak usia 6 bulan sudah menunjukkan preferensi untuk hal-hal baru dan, oleh karena itu, kita menyimpulkan bahwa mereka mengenalinya. Meski begitu, kita menemukan perbedaan yang signifikan dalam waktu pengkodean sehubungan dengan anak-anak berusia 12 bulan, misalnya, yang membutuhkan waktu pemaparan lebih pendek terakhir ini dalam fase pengenalan untuk mengkode dan memperbaiki rangsangan. Untuk lebih spesifiknya, anak usia 6 bulan membutuhkan waktu tiga kali lebih lama untuk menunjukkan kapasitas pengenalan yang serupa dengan anak usia 12 bulan. Namun, perbedaan dalam kaitannya dengan usia berkurang setelah usia 12 bulan dan terlihat bahwa anak-anak dari usia 1 hingga 4 tahun menunjukkan perilaku yang setara dengan periode pengenalan yang sama. Secara umum, hasil ini menunjukkan bahwa sementara permulaan memori deklaratif muncul pada tahun pertama kehidupan, kita akan menemukan efek usia pada kemampuan pengkodean yang akan terjadi terutama pada tahun pertama kehidupan. Kita dapat menghubungkan perubahan ini dengan proses perkembangan saraf yang berbeda yang akan saya bicarakan nanti.

Penyimpanan

Dengan retensi kita mengacu pada waktu atau “penundaan” di mana bayi baru lahir dapat mempertahankan informasi, agar nantinya dapat mengenalinya. Menerapkannya pada paradigma kita, itu akan menjadi waktu yang kita izinkan untuk melewati antara fase pengenalan dan fase pengujian. Dengan waktu pengkodean yang setara, bayi lebih banyak bulan dapat menunjukkan persentase retensi yang lebih tinggi. Dalam percobaan di mana kinerja fungsi ini dibandingkan pada anak-anak berusia 6 dan 9 bulan, diamati bahwa hanya anak-anak berusia 9 bulan yang dapat mempertahankan informasi jika “penundaan” diterapkan di antara dua fase percobaan. Namun. Anak usia 6 bulan hanya menunjukkan preferensi pada hal-hal baru jika fase tes dilakukan segera setelah fase pengenalan. Secara umum, efek usia pada retensi telah terlihat terjadi sampai anak usia dini.

Pemulihan atau kebangkitan

Yang kita maksud dengan evokasi adalah kemampuan untuk mengambil kembali memori dari memori jangka panjang dan membuatnya beroperasi untuk suatu tujuan. Ini adalah kapasitas utama yang kita gunakan ketika kita membawa pengalaman atau ingatan kita ke masa kini. Ini juga merupakan kemampuan yang paling sulit untuk dievaluasi pada bayi karena kurangnya bahasa. Dalam sebuah studi menggunakan paradigma yang telah kita bahas, penulis memecahkan masalah bahasa dengan cara yang agak orisinal. Mereka membuat kelompok neonatus yang berbeda: 6, 12, 18 dan 24 bulan. Pada fase familiarization mereka disuguhkan dengan objek-objek dengan latar belakang warna tertentu. Ketika 4 kelompok diterapkan fase uji segera setelah itu, mereka semua menunjukkan preferensi yang sama terhadap hal baru selama warna latar belakang dalam fase uji sama seperti pada fase pengenalan. Ketika ini tidak terjadi, dan latar belakang berwarna berbeda diterapkan dalam pengujian, hanya bayi berusia 18 dan 24 bulan yang menunjukkan preferensi untuk hal-hal baru. Ini menunjukkan bahwa ingatan bayi sangat spesifik. Perubahan kecil pada stimulus pusat atau dalam konteks dapat menyebabkan gangguan resiliensi.

Perkembangan saraf hipokampus

Untuk memahami perkembangan saraf hipokampus dan menghubungkannya dengan peristiwa perilaku yang telah kita bicarakan, kita harus memahami serangkaian proses dalam kaitannya dengan pematangan saraf yang umum di semua area otak.

Pertama-tama, kita memiliki bias berpikir bahwa “neurogenesis”, atau kelahiran neuron baru, adalah ringkasan perkembangan otak. Itu adalah kesalahan besar. Pematangan juga melibatkan “migrasi sel”, di mana neuron mencapai posisi akhir yang tepat. Ketika mereka telah mencapai posisi mereka, neuron mengirimkan akson mereka ke daerah target yang mereka akan persarafan dan, selanjutnya, akson ini akan mielin. Ketika sel sudah beroperasi, proses “arborisasi dendritik” dari badan sel dan akson akan dimulai. Dengan cara ini, kita akan memperoleh sejumlah besar sinapsis – “Sinaptogenesis” – yang sebagian besar akan dihilangkan selama masa kanak-kanak berdasarkan pengalaman kita. Dengan cara ini, otak memastikan untuk hanya meninggalkan sinapsis yang berpartisipasi dalam sirkuit operasional. Pada tahap yang lebih dewasa, “Apoptosis” juga akan memainkan peran yang sangat penting, menghilangkan neuron yang, mirip dengan sinapsis, tidak memiliki peran yang relevan dalam sirkuit saraf. Oleh karena itu, pendewasaan di otak kita bukan tentang menambah, melainkan tentang mengurangi. Otak adalah organ yang spektakuler dan selalu mencari efisiensi. Tumbuh dewasa mirip dengan tugas yang dilakukan Michelangelo untuk memahat David-nya dari balok marmer. Satu-satunya perbedaan adalah bahwa kita dipahat oleh pengalaman kita, orang tua, orang yang kita cintai, dll., untuk memunculkan fenotipe kita.

Dengan pidato ini saya ingin mengatakan sesuatu yang sangat sederhana yang sekarang akan kita pahami dengan cepat. Jika kita mengamati neuroanatomi hipokampus, kita akan terkejut mengetahui bahwa sebagian besar struktur yang terkait dengannya (korteks entorhinal, subiculum, tanduk Ammonis…) sudah dapat dibedakan pada minggu ke 10 kehamilan, dan pada minggu ke 14- 15 mereka sudah berdiferensiasi secara seluler. Migrasi sel juga sangat cepat dan pada trimester pertama sudah menyerupai orang dewasa. Jadi mengapa, jika hippocampus sudah terbentuk dan beroperasi tiga bulan setelah bayi lahir, apakah kita mengamati perbedaan seperti itu dalam eksperimen kita antara anak-anak 6 dan 12 bulan, misalnya? Nah, untuk alasan yang sama yang telah saya tekankan di posting lain: hippocampus bukanlah segalanya dan begitu pula neurogenesis. Girus dentata – struktur hipokampus yang berdekatan – membutuhkan periode perkembangan yang jauh lebih lama daripada hipokampus dan penulis menegaskan bahwa lapisan sel granularnya matang pada 11 bulan setelah lahir dan mengadopsi morfologi yang mirip dengan orang dewasa pada usia satu tahun. Di sisi lain, di hipokampus kita menemukan kelompok sel GABAergik yang berbeda – interneuron penghambat kecil – yang telah terbukti memainkan peran penting dalam proses gabungan memori dan perhatian.

Sel GABAergik adalah sel yang membutuhkan waktu paling lama untuk matang dalam sistem saraf kita dan bahkan telah terlihat bahwa GABA memainkan peran yang berlawanan tergantung pada usia yang kita amati. Sel-sel ini matang antara usia 2 dan 8 tahun. Dengan demikian, sebagian besar gradien mnesik yang kita amati dalam kapasitas pengkodean, retensi, dan pemulihan akan disebabkan oleh pematangan koneksi antara hipokampus dan dentate gyrus dan, di samping itu, pembentukan sirkuit penghambatan.

Ini tidak berakhir di sini…

Seperti yang telah kita lihat, memori deklaratif bergantung pada lobus temporal medial (LTM) dan pematangan dentate gyrus menjelaskan banyak perbedaan yang kita amati pada bayi dari 1 bulan hingga dua tahun. Tapi apakah itu semua? Ada pertanyaan yang belum kita jawab. Mengapa amnesia infantil terjadi? Atau mengapa kita tidak mengingat apa pun sebelum berusia sekitar 3 tahun? Sekali lagi pertanyaan tersebut terjawab jika kita meninggalkan hippocampus untuk sementara waktu.

Pematangan koneksi antara LTM dan daerah korteks prefrontal telah dikaitkan dengan sejumlah besar strategi memori pada anak dewasa. Memori deklaratif terus berkembang selama masa kanak-kanak dan meningkat berkat strategi dalam kapasitas pengkodean, retensi, dan pengambilan. Studi neuroimaging telah menunjukkan bahwa sementara kemampuan untuk mengingat cerita terkait dengan LTM pada anak usia 7 sampai 8 tahun; pada anak-anak usia 10 sampai 18 tahun itu terkait dengan LTM dan korteks prefrontal. Oleh karena itu, salah satu hipotesis utama yang menjelaskan amnesia masa kanak-kanak adalah hubungan fungsional yang buruk antara korteks prefrontal dan hipokampus dan LTM. Meski begitu, tidak ada kesimpulan pasti untuk pertanyaan ini dan hipotesis molekuler lain dalam hal ini juga menarik. Namun poin-poin inilah yang akan kita bahas pada kesempatan lain.

Kesimpulan.

Ketika kita lahir, otak mewakili 10% dari berat tubuh kita – ketika kita dewasa adalah 2% – dan menggunakan 20% oksigen tubuh dan 25% glukosa – ini kurang lebih sama dengan orang dewasa. Sebagai gantinya, kita adalah makhluk yang bergantung yang membutuhkan perawatan orang tua. Tidak ada bayi yang bisa bertahan hidup sendiri. Kita adalah sasaran empuk di lingkungan alam apa pun. Alasan untuk “dekompensasi saraf” ini adalah karena janin dan bayi memiliki sejumlah besar mekanisme pembelajaran – beberapa di antaranya belum disebutkan di sini, seperti kapasitas untuk “priming”. Ada sesuatu yang dikatakan semua nenek dan itu benar: bayi dan anak-anak adalah spons. Tapi itu karena evolusi kita menuntutnya. Dan ini tidak hanya pada manusia, tetapi juga pada mamalia lain.

Dengan demikian, memori deklaratif atau eksplisit ada pada bayi, tetapi dalam bentuk yang belum matang. Untuk menjadi dewasa dengan sukses, dibutuhkan pengalaman dan pendidikan lingkungan sosial di mana kita menemukan diri kita terlibat sebagai mamalia suka berteman. Tapi mengapa mempelajari semua ini?

Dalam masyarakat yang telah memusatkan perhatian klinisnya pada kanker dan Alzheimer, lebih banyak penyakit minoritas seperti kelumpuhan infantil, autisme, berbagai gangguan belajar, ADHD – yang ada, Tuan-tuan, ada – dilupakan. sangat menyesal jika saya meninggalkan lebih banyak minoritas tanpa menyebut nama); yang mempengaruhi anak-anak kita. Mereka menyebabkan keterlambatan dalam pengembangan sekolah mereka. Mereka juga menghasilkan penundaan dan penolakan sosial. Dan kita tidak berbicara tentang orang-orang yang telah menyelesaikan siklus hidupnya. Kita berbicara tentang anak-anak yang keterlibatannya dalam masyarakat mungkin dipertaruhkan.

Memahami perkembangan saraf normal sangat penting untuk memahami perkembangan patologis. Dan memahami substrat biologis dari suatu patologi sangat penting untuk mencari target farmakologis, terapi non-farmakologis yang efektif dan untuk mencari metode diagnostik dini dan pencegahan. Dan untuk ini kita tidak hanya harus menyelidiki ingatan, tetapi semua kemampuan kognitif yang terpengaruh dalam patologi yang disebutkan di atas: bahasa, perkembangan psikomotor normal, perhatian, fungsi eksekutif, dll. Memahami ini sangat penting.

Teks dikoreksi dan diedit oleh Frederic Muniente Peix

Referensi bibliografi:

Dokumen:

  • Barr R, Dowden A, Hayne H. Perubahan perkembangan dalam imitasi yang ditangguhkan oleh bayi berusia 6 hingga 24 bulan. Perilaku dan Perkembangan Bayi 1996;19:159-170.
  • Chiu P, Schmithorst V, Douglas Brown R, Holland S, Dunn S. Membuat kenangan: Investigasi cross-sectional dari pengkodean memori episodik di masa kanak-kanak menggunakan fMRI. Neuropsikologi Perkembangan 2006; 29: 321–340.
  • Hayne H. Perkembangan memori bayi: Implikasi untuk amnesia masa kanak-kanak. Tinjauan Perkembangan 2004, 24: 33–73.
  • McKee R, Squire L. Tentang pengembangan memori deklaratif. Jurnal Psikologi Eksperimental: Pembelajaran, Memori, dan Kognisi 1993; 19: 397–404
  • Nelson C. Ontogeni memori manusia: Sebuah perspektif ilmu saraf kognitif. Psikologi Perkembangan 1995; 31: 723–738.
  • Nelson, C.; de Haan, M.; Thomas, K. Basis saraf perkembangan kognitif. Dalam: Damon, W.; Lerner, R.; Kuhn, D.; Siegler, R., editor. Buku pegangan psikologi anak. edisi ke-6 Vol.2: Kognitif, Persepsi dan Bahasa. New Jersey: John Wiley and Sons, Inc.; 2006. hal. 3-57.
  • Nemanic S, Alvarado M, Bachevalier J. Wilayah hippocampal / parahippocampal dan memori pengenalan: Wawasan dari perbandingan berpasangan visual versus objek-tertunda nonmatching pada monyet. Jurnal Ilmu Saraf 2004; 24: 2013–2026.
  • Richmong J, Nelson CA (2007). Akuntansi untuk perubahan dalam memori deklaratif: Sebuah perspektif ilmu saraf kognitif. Dev. Wahyu 27: 349-373.
  • Robinson A, Pascalis O. Pengembangan memori pengenalan visual yang fleksibel pada bayi manusia. Ilmu Perkembangan 2004; 7:527–533.
  • Rose S, Gottfried A, Melloy-Carminar P, Bridger W. Keakraban dan preferensi baru dalam memori pengenalan bayi: Implikasi untuk pemrosesan informasi. Psikologi Perkembangan 1982; 18:704–713.
  • Seress L, Abraham H, Tornoczky T, Kosztolanyi G. Pembentukan sel dalam pembentukan hippocampal manusia dari pertengahan kehamilan hingga periode pascakelahiran akhir. Ilmu saraf 2001; 105: 831–843.
  • Zola S, Squire L, Teng E, Stefanacci L, Buffalo E, Clark R. Gangguan pengenalan memori pada monyet setelah kerusakan terbatas pada wilayah hippocampal. Jurnal Ilmu Saraf 2000; 20: 451–463.

Buku:

  • Shaffer RS, Kipp K (2007). Psikologi Perkembangan. Masa kanak-kanak dan remaja (edisi ke-7). Meksiko: Thomson editor SA

Related Posts