Thioridazine: penggunaan dan efek samping obat psikoaktif ini

Thioridazine adalah obat yang bertindak sebagai antipsikotik (generasi pertama) dan sebagai ansiolitik, mengurangi kecemasan dan gejala psikotik. Ini digunakan terutama untuk skizofrenia ketika obat antipsikotik lain tidak bermanfaat bagi pasien.

Namun, indikasinya lebih jauh, dan juga digunakan untuk gangguan perilaku, depresi psikotik dan kecemasan, antara lain. Kita juga akan mengetahui karakteristik umumnya, mekanisme kerjanya, farmakokinetiknya, dan efek sampingnya.

  • Artikel terkait: “Kita meninjau kelas obat psikotropika, kegunaannya, komposisi dan kemungkinan risikonya. “

Tioridazin: karakteristik umum

Thioridazine adalah obat ansiolitik dan antipsikotik; khusus, itu adalah fenotiazin (sekelompok obat antipsikotik). Secara kimiawi mirip dengan mesoridazine (salah satu metabolitnya).

Thioridazine diindikasikan untuk pengobatan beberapa gangguan psikotik seperti skizofrenia, untuk kecemasan yang berhubungan dengan depresi, gangguan perilaku pada anak-anak dan demensia. Apa yang dilakukannya adalah mengurangi kegembiraan abnormal otak.

Selain itu, fenotiazin dengan efek ekstrapiramidal yang lebih sedikit, yaitu gangguan yang berkaitan dengan gerakan, muncul sebagai jenis efek samping. Namun, efek sedatif dan ansiolitiknya penting.

Kontraindikasi thioridazine adalah: memiliki hipersensitivitas terhadap thioridazine itu sendiri atau fenotiazin lain, depresi berat pada SSP (Sistem Saraf Pusat), keadaan koma, serta memiliki hipotensi atau hipertensi jantung berat.

  • Anda mungkin tertarik: ” Jenis antipsikotik (atau neuroleptik) “

Mekanisme kerja obat ini

Mekanisme kerja tioridazin adalah memblokade reseptor D2 dopamin pascasinaps di sistem mesolimbik otak. Blok juga menjelaskan efek ekstrapiramidal terlihat dengan mengambil thioridazine.

Di sisi lain, tioridazin juga memblokir reseptor kolinergik (asetilkolin) dan alfa-adrenergik (adrenalin), yang menyebabkan efek samping seperti sedasi, relaksasi otot, dan efek kardiovaskular (misalnya, hipotensi, perubahan profil elektrokardiografi, dan refleks takikardia. )..

Indikasi: gangguan di mana ia digunakan

Tioridazin adalah antipsikotik yang diindikasikan untuk pengobatan gangguan psikotik, seperti skizofrenia atau depresi psikotik. Dalam beberapa kasus juga digunakan untuk gangguan perilaku yang parah pada anak-anak (misalnya, agresivitas dan hipereksitabilitas), kesulitan dalam mempertahankan perhatian, demensia dan kecemasan yang terkait dengan gangguan depresi.

Secara khusus, thioridazine digunakan untuk mengontrol manifestasi atau gejala gangguan psikotik. Dalam kasus skizofrenia, thioridazine digunakan sebagai pengobatan alternatif jika sebelumnya 2 obat lain tidak memberikan hasil yang baik atau kadang-kadang ada efek samping yang serius pada pasien. Ini juga diindikasikan untuk gangguan tidur dan ketakutan pada orang tua.

Sedangkan untuk depresi, diindikasikan untuk depresi jangka pendek sedang atau berat, dengan gejala yang menyertai seperti kecemasan.

Tioridazin harus digunakan dengan sangat hati-hati pada pasien dengan penyakit Parkinson atau penyakit hati.

Efek samping

Reaksi merugikan yang dapat disebabkan oleh tioridazin, seperti fenotiazin lainnya, merupakan reaksi kardiovaskular yang penting. Karena alasan inilah thioridazine diresepkan untuk pasien yang tidak merespon dengan obat antipsikotik jenis lain.

Juga dapat menyebabkan sedasi, mulut kering, vertigo, hipotensi ortostatik, ruam kulit, gangguan penglihatan, gangguan ejakulasi, fotosensitifitas, inkontinensia urin, dan galaktorea (sesekali).

Pada kehamilan dan menyusui penggunaan thioridazine tidak dianjurkan. Dalam hal mengemudi, seseorang harus bertindak dengan sangat hati-hati, karena obat dapat menimbulkan efek penting seperti kantuk dan penurunan kapasitas reaksi.

Hal ini juga dapat menyebabkan gangguan penglihatan (penglihatan kabur, penurunan penglihatan malam, dan skotoma), meskipun ini dapat hilang jika thioridazine dihentikan lebih awal. Namun, penglihatan tidak selalu membaik, meskipun obat telah dihentikan, seperti yang terlihat pada beberapa kasus.

Beberapa data

Studi yang dilakukan dengan thioridazine menunjukkan bahwa 60% pasien yang memakai obat menderita disfungsi seksual (dibandingkan dengan 25% pasien yang memakai antipsikotik lain).

Efek samping lain yang mungkin muncul, tardive dyskinesia, terjadi pada 4% kasus yang diobati dengan thioridazine, setiap tahun (selama 5-6 tahun pertama pengobatan).

Farmakokinetik

Tioridazin diberikan secara oral dan diabsorbsi dengan cepat. Efek terapeutik biasanya maksimal 6 minggu setelah memulai pengobatan thioridazine. Fenotiazin seperti tioridazin melintasi sawar darah-otak dan didistribusikan ke seluruh jaringan tubuh.

Ini juga melintasi plasenta dan diekskresikan dalam ASI, jadi harus ada banyak kehati-hatian terkait penggunaannya.

Bagaimana cara pengambilannya?

Tioridazin biasanya diminum sebagai tablet melalui mulut, biasanya 2 hingga 4 kali sehari (50 hingga 800 mg / hari / oral). Dianjurkan untuk meminumnya pada waktu yang sama setiap hari, dan berkonsultasi dengan petunjuk resep untuk setiap pertanyaan yang sebelumnya belum diselesaikan oleh dokter atau apoteker.

Umumnya, dokter meresepkan thioridazine dengan dosis rendah dan secara bertahap (dan sesuai dengan kebutuhan pasien) meningkatkannya secara bertahap, sampai gejalanya terkontrol. Nantinya, dengan gejala yang terkontrol, dokter kemungkinan akan mengurangi dosisnya.

Meskipun tioridazin dapat membantu mengontrol atau meringankan gejala tertentu, tioridazin tidak “menyembuhkan” kondisi apa pun; artinya, akan selalu disarankan untuk mengikuti pengobatan psikologis yang dikombinasikan dengan pengobatan farmakologis. Selain itu, memiliki jaringan dukungan keluarga (dan teman-teman) akan selalu penting untuk pengobatan dan peningkatan pasien.

Referensi bibliografi:

  • MedlinePlus. (2017). Tioridazin.
  • Stahl, SM (2002). Psikofarmakologi esensial. Basis ilmu saraf dan aplikasi klinis. Barcelona: Ariel.
  • Vademecum. (2015). Tioridazin.

Related Posts