Zat psikoaktif: apa itu dan bagaimana mereka diklasifikasikan?

Zat psikoaktif adalah zat kimia (obat atau psikotropika) yang berasal dari alam atau sintetik yang mempengaruhi fungsi susunan saraf pusat (SSP), yaitu otak dan sumsum tulang belakang. Di antara efeknya, kita dapat menemukan penghambatan rasa sakit, perubahan suasana hati, perubahan persepsi, dan sebagainya.

Meskipun obat-obatan dikaitkan dengan penggunaan terapeutik dan pengobatan, obat-obatan sering dianggap sebagai penggunaan rekreasi. Yang terakhir ini biasanya terkait dengan kaum muda, tetapi dalam kenyataannya mereka dikonsumsi oleh orang-orang dari profil yang sangat berbeda dan dari berbagai usia.

Zat psikoaktif sangat serbaguna dan memiliki efek yang luas. Perlu dicatat bahwa beberapa zat psikoaktif dianggap narkoba dan obat psikotropika. Contohnya adalah Xyrem, yang secara medis dapat digunakan untuk pengobatan narkolepsi, tetapi di sirkuit rekreasi disebut ekstasi cair atau GHB.

Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang zat ini di artikel kita: “GHB: obat yang digunakan oleh pemerkosa untuk menetralisir korbannya”

Zat psikoaktif: permulaannya

Zat psikoaktif tidak hanya digunakan oleh manusia cararn, tetapi telah digunakan selama ribuan tahun. Bahkan, ada penemuan yang menunjukkan bahwa mereka telah digunakan sejak 3000 SM. Data menunjukkan bahwa opiat sudah dikonsumsi pada waktu itu. Belakangan, diketahui bahwa suku Aztec menggunakan peyote dan beberapa dukun dari zat halusinogen.

Bagaimana zat psikoaktif diklasifikasikan

Pada baris berikut kita telah membuat klasifikasi zat psikoaktif, yang membedakan obat psikotropika dari narkoba.

Jenis obat psikotropika

Ada berbagai macam obat psikotropika dan, oleh karena itu, mereka dapat diklasifikasikan dengan cara yang berbeda. Tak satu pun dari kategori yang tercantum di bawah ini lebih baik dari yang lain, tetapi kita telah memperhitungkan fungsi atau kegunaan masing-masing kelompok obat psikotropika.

1. Neuroleptik dan antipsikotik

Mereka adalah obat psikotropika yang digunakan untuk mengobati krisis psikotik. Beberapa obat ini memiliki efek samping yang kuat, dan sering digunakan oleh, misalnya, pasien dengan skizofrenia atau gangguan paranoid. Di antara yang paling terkenal adalah haloperidol atau olanzapine.

2. Ansiolitik dan Hipnotik-sedatif

Gangguan kecemasan adalah salah satu alasan paling sering untuk konsultasi psikologis, itulah sebabnya obat-obatan psikotropika ini juga paling banyak digunakan. Beberapa dari obat-obatan ini, yang termasuk dalam klasifikasi ini, digunakan sebagai obat penenang, untuk memfasilitasi tidur. Kita dapat menyoroti diazepam (valium) atau tranquimazin.

3. Antidepresan

Mereka adalah obat psikotropika yang digunakan untuk mengobati depresi, dan mereka cenderung meningkatkan kehadiran serotonin, norepinefrin atau dopamin di otak berkat tindakan yang berbeda. Misalnya dengan menghambat reuptake enzim. Antara lain, fluoxetine (atau prozac) atau sertraline menonjol.

4. Mood Stabilizer / Eutimizer

Obat psikotropika jenis ini adalah zat psikoaktif yang digunakan dalam kasus di mana pasien menderita gangguan bipolar, dengan cara ini dimungkinkan untuk menstabilkan suasana hati dan menjaganya tetap stabil. Kita dapat menyoroti garam litium atau karbamazepin.

  • Anda dapat mempelajari klasifikasi ini di artikel kita: “Jenis obat psikotropika: kegunaan dan efek samping”

Jenis obat

Obat-obatan juga memiliki efek yang berbeda dan dapat diklasifikasikan dalam berbagai cara. Mereka adalah sebagai berikut.

Menurut legalitasnya

Menurut legalitasnya, narkoba dapat diklasifikasikan menjadi:

  • Obat-obatan legal: adalah obat-obatan yang diizinkan oleh hukum suatu negara. Hukum ini dapat berubah dari satu negara ke negara lain. Di Spanyol, alkohol atau tembakau adalah obat-obatan legal.
  • Obat-obatan terlarang: adalah mereka yang konsumsinya tidak diperbolehkan di suatu negara. Di Spanyol, misalnya, kita bisa membicarakan kokain atau ekstasi. Pengedar narkoba bertugas mengkomersialkan jenis zat ini, salah satu yang paling terkenal adalah Pablo Escobar. Anda dapat membaca biografinya di artikel kita: “Biografi dan kepribadian Pablo Escobar, narkotika yang tidak dapat direduksi”

Menurut cara konsumsinya

Narkoba dapat digunakan dengan berbagai cara. Tapi apa mereka?

  • Dihisap: tembakau, hashish atau “crack” adalah beberapa contohnya.
  • Rute oral: ekstasi, alkohol, LSD
  • Terinspirasi: kecepatan, garis kokain.
  • Terhirup: lem, popper.
  • Disuntikkan: heroin

Menurut efeknya pada sistem saraf pusat (SSP)

Berdasarkan efeknya, obat dapat diklasifikasikan dengan cara berikut:

  • Depresan sistem saraf : Mereka menghasilkan efek penghambatan pada beberapa fungsi sistem saraf pusat. Alkohol, hipnotik (pil tidur atau barbiturat), ansiolitik seperti benzodiazepin, opiat (heroin, morfin, metadon, dll.) atau obat penenang termasuk dalam kelompok ini.
  • Stimulan sistem saraf : Mereka menghasilkan efek yang bertentangan dengan yang sebelumnya dan merupakan obat yang menggairahkan, yang menyebabkan sensasi energi dan stimulasi keadaan terjaga. Amfetamin, nikotin, kokain, atau kafein termasuk dalam kelompok ini. Zat psikedelik atau mengganggu: Mereka adalah zat yang menyebabkan halusinasi dan perubahan persepsi yang berlebihan. Yang paling terkenal adalah: LSD, mescaline, ketamine dan MDMA

Penggunaan narkoba tersebar luas saat ini, dan variasi narkoba sangat luar biasa. Beberapa obat ini alami, diproduksi oleh alam itu sendiri. Lainnya, sintetis, mengikuti serangkaian proses kimia untuk pembuatannya. Kedekatan efeknya berkaitan dengan seberapa cepat bahan aktif masuk ke dalam darah. Narkoba suntik umumnya yang paling cepat tinggi, dan juga yang paling adiktif.

  • Jika Anda ingin informasi lebih lanjut tentang narkoba, Anda dapat membaca artikel kita: “Jenis narkoba: ketahui karakteristik dan efeknya”


Related Posts