Ragam Informasi
Archaebacteria: ciri, habitat dan peran 1

Archaebacteria: ciri, habitat dan peran

Hisham
21/07/2019

Archaebacteria adalah jenis prokariota, yaitu organisme uniseluler tanpa inti sel. Mereka membentuk kerajaan archae, salah satu kerajaan utama kehidupan. Organisme ini sulit untuk mengklasifikasikan karena mereka memiliki kesamaan baik untuk bakteri normal dan eukariota yang lebih besar. Dalam struktur, mereka seperti prokariota uniseluler, tetapi transkripsi genetik dan terjemahan yang mendasari penciptaan mereka mirip dengan yang ada pada eukariota yang lebih kompleks.

Habitat archaebacteria

Mampu hidup di berbagai lingkungan, archaebacteria dikenal sebagai extremophiles. Spesies tertentu dapat hidup dalam suhu di atas ti-tik didih pada 100 ° Celcius atau 212 ° Fahrenheit. Mereka juga dapat berkembang dalam lingkungan perairan sangat garam, asam, atau basa.

Mereka menggunakan berbagai trik kimia untuk mencapai hal ini, dengan satu spesies, halobacteria, mampu mengubah cahaya menjadi adenosin trifosfat (ATP) atau energi sel, menggunakan proses non-fotosintesis.

Halobacteria hidup di perairan hampir sepenuhnya jenuh dengan garam, dan tidak seperti tanaman fotosintesis, tidak mampu mengekstrak karbon dari karbon dioksida di atmosfer.

Ukuran tubuh archaebacteria

Archaebacteria memiliki ukuran antara 1/10 mikrometer sampai lebih dari 15 mikrometer. (lebar rambut manusia adalah sekitar 100 mikrometer.) Beberapa memiliki flagella, tetapi ini secara substansial berbeda dalam struktur yang dimiliki dari flagella bakteri. Pada tahun 1999, Pyrococcus abyssi, salah satu archaebacteria terberat di Bumi, telah sequencing genom.

Studi lebih lanjut dari ketahanan terhadap suhu ekstrim diharapkan memiliki aplikasi dalam industri bioteknologi. Archaebacteria yang non-patogenik, yang tinggal di dalam dan sekitar organisme lain tetapi tidak menginfeksi mereka. Beberapa mampu menahan tekanan di atas 200 atmosfer, yang memungkinkan mereka untuk berkembang jauh di dalam bumi.

Archaebacteria tidak dikenali sebagai bentuk yang berbeda dari kehidupan dari bakteri hingga 1977, ketika Carl Woese dan George Fox menentukannya melalui studi RNA. Namun, kerajaan archae memiliki hubungan dekat dengan kerajaan Eukarya, dua berbagi banyak pohon genetik dan ciri-ciri umum. Salah satu tempat pertama archae ditemukan berada di sumber air panas mendidih di Yellowstone National Park.



Ciri-ciri Archaebacteria

1) Batang, kokus, spiral, bentuknya tidak tetap, pleomorfik

2) Uniseluler berfilamen sampai aggregate

3) Berukuran mulai 0.1 sampai lebih dari 15 μm

4) Archaebacteria hidup pada habitat ekstrim, seperti sumber air panas dan telaga garam. Mesophiles sampai Hyperthermophiles (tumbuh di bawah 100°C)

5) Kebutuhan nutrisi kemolitotrof atau organotrof

6. Archaebacteria bereproduksi dengan cara: pembelahan biner, pembelahan berganda, pembentukan tunas, fragmentasi.

danau vulkanik
Suatu jenis archaebacteria “extremophile”, menggunakan trik kimia untuk bertahan hidup di lingkungan yang keras, seperti danau vulkanik.

Jenis-jenis Archaebacteria

Ada tiga jenis archaebacteria, dan semua membuat rumah mereka di lingkungan yang ekstrim. Departemen Biologi University of Miami menyebut beberapa Archaeobacteria adalah yang tertua dari semua makhluk hidup.

Termoasidofilik

Termoasidofilik , atau termofil, menghuni lingkungan yang panas. Sebuah laporan tentang bakteri dari Departemen Biologi Universitas Miami menyatakan bahwa termoasidofilik berkembang di daerah yang sangat asam, panas dan lembab, seperti di dekat sulfur dan air panas. Jika mereka berada di suhu di bawah 131 derajat F (55 derajat C), mereka mati.

Halofilik

Tipe lain dari archaebacteria adalah halofilik. Sama seperti termofil berkembang dalam lingkungan yang terlalu panas, halofilik berkembang dalam lingkungan yang sangat asin. Mereka membuat rumah mereka di air dan tanah, asalkan ada jumlah yang sangat tinggi garam.

Archaebacteria
Archaebacteria merupakan organisme uniseluler yang tidak memiliki nukleus.

Metanogen

Metanogen dapat ditemukan di lingkungan yang anaerob (tanpa oksigen). Jenis lingkungan metanogen ditemukan di rawa-rawa dan lumpur atau saluran usus hewan dan beberapa manusia. Seperti namanya, metanogen menghasilkan gas metana. Menurut sebuah penelitian yang diterbitkan dalam edisi Oktober 2000 dari The American Journal of Gastroenterology, sifat mereka memproduksi metana membuat mereka mudah dideteksi dalam saluran usus.

Perbedaan Archaebacteria dengan Eubacteria

Ciri-ciri Archaebacteria Eubacteria
Nukleus Prokariota Prokariota
Dinding sel tidak mengandung peptidoglikan mengandung peptidoglikan
Lipid membran beberapa hidrokarbon bercabang hidrokarbon tidak bercabang
RNA polimerase beberapa jenis satu jenis
Intron (bagian gen yang bukan untuk pengkodean) ada pada beberapa gen tidak ada
Respon terhadap antibiotik streptomisin dan kloramfenikol) pertumbuhan tidak terhambat pertumbuhan terhambat

 

Peran Archaebacteria bagi kehidupan manusia

  • Meningkatkan kemampuan deterjen dan sabun cuci pada suhu dan pH tinggi
  • Mengubah pati jagung menjadi dekstrin (sejenis karbohidrat)
  • Mengatasi pencemaran akibat tumpahan minyak

 

Biologi

One Comment

  • vessalius

    Bisa kasih contoh buat arkea termoasidofil sama halofil gk? Soalnya di website lain gk ada,trims

Comments are closed.