Dinding sel: Pengertian, komponen, struktur dan fungsi, Tujuan » Biologi » Usaha321
Ragam Informasi

Dinding sel: Pengertian, komponen, struktur dan fungsi, Tujuan

Pengertian

Dinding sel adalah lapisan luar yang mengelilingi sel-sel tertentu yang berada di luar membran sel. Semua sel memiliki membran sel, tetapi umumnya hanya tanaman, jamur, alga, kebanyakan bakteri, dan archaea memiliki sel dengan dinding sel. Dinding sel memberikan kekuatan dan penyokong struktural ke sel, dan dapat mengontrol sampai batas tertentu jenis dan konsentrasi molekul yang dapat masuk atau meninggalkan sel. Bahan-bahan yang membentuk dinding sel berbeda tergantung pada jenis organisme. Dinding sel telah mengalami banyak evolusi yang berbeda di antara berbagai kelompok organisme.

Komponen dinding sel tumbuhan

Dinding sel tumbuhan terutama terdiri dari komponen karbohidrat, seperti pektin, selulosa dan hemiselulosa. Ini juga memiliki protein struktural dalam jumlah yang lebih kecil dan beberapa mineral seperti silikon. Semua komponen ini adalah bagian vital dari dinding sel.

Selulosa adalah karbohidrat kompleks dan terdiri dari ribuan monomer glukosa yang membentuk rantai panjang. Rantai ini bersatu dan membentuk mikrofibril selulosa, yang berdiameter beberapa nanometer. Mikrofibril fungsinya membantu mengendalikan pertumbuhan sel dengan membatasi atau membiarkan ekspansi.

Fungsi

Dinding sel memiliki beberapa tujuan berbeda. Ini fleksibel, tetapi memberikan kekuatan pada sel, yang membantu melindungi sel terhadap kerusakan fisik. Ini juga memberikan sel bentuknya dan memungkinkan organisme untuk mempertahankan bentuk tertentu secara keseluruhan. Dinding sel juga dapat memberikan perlindungan dari patogen seperti bakteri yang mencoba menyerang sel. Struktur dinding sel memungkinkan banyak molekul kecil untuk melewatinya, tetapi tidak molekul yang lebih besar yang dapat merusak sel.

Struktur Dinding sel

Struktur Dinding sel pada tumbuhan, bakteri atau alga ada sedikit perbedaan berikut ulasannya:

Dinding sel tumbuhan

Dinding sel tumbuhan adalah struktur tiga lapis dengan lamela tengah, dinding sel primer, dan dinding sel sekunder. Lamela tengah adalah lapisan terluar dan membantu dengan persimpangan sel ke sel sambil menahan sel yang berdekatan (dengan kata lain, ia berada di antara dan menyatukan dinding sel dua sel; inilah mengapa disebut lamela tengah, meskipun itu adalah lapisan terluar). Lamela tengah bertindak seperti lem atau semen untuk sel-sel tumbuhan karena mengandung pektin. Selama pembelahan sel, lamela tengah adalah yang pertama terbentuk.

Dinding Sel Primer

Dinding sel primer berkembang ketika sel tumbuh, sehingga cenderung tipis dan fleksibel. Ini terbentuk antara lamela tengah dan membran plasma. Ini terdiri dari mikrofibril selulosa dengan hemiselulosa dan pektin. Lapisan ini memungkinkan sel untuk tumbuh dari waktu ke waktu tetapi tidak terlalu membatasi pertumbuhan sel.

Dinding Sel Sekunder

Dinding sel sekunder lebih tebal dan lebih kaku, sehingga memberikan perlindungan lebih bagi tanaman. Itu ada di antara dinding sel primer dan membran plasma. Seringkali, dinding sel primer sebenarnya membantu menciptakan dinding sekunder ini setelah sel selesai tumbuh.

Dinding sel sekunder terdiri dari selulosa, hemiselulosa dan lignin. Lignin adalah polimer alkohol aromatik yang memberikan dukungan tambahan untuk tanaman. Ini membantu melindungi tanaman dari serangan serangga atau patogen. Lignin juga membantu transportasi air dalam sel.

Komponen utama dinding sel tumbuhan adalah selulosa, karbohidrat yang membentuk serat panjang dan memberi dinding sel kekakuannya. Serat selulosa bergabung membentuk bundel yang disebut mikrofibril. Karbohidrat penting lainnya termasuk hemiselulosa, pektin, dan liginin. Karbohidrat ini membentuk jaringan bersama dengan protein struktural untuk membentuk dinding sel. Sel tumbuhan yang sedang dalam proses pertumbuhan memiliki dinding sel primer, yang tipis.

Setelah sel-sel sepenuhnya tumbuh, mereka mengembangkan dinding sel sekunder. Dinding sel sekunder adalah lapisan tebal yang terbentuk di bagian dalam dinding sel primer. Lapisan ini adalah apa yang biasanya dimaksudkan ketika mengacu pada dinding sel tumbuhan. Ada juga lapisan lain di antara sel tumbuhan yang disebut lamella tengah; itu kaya pektin dan membantu sel tumbuhan menempel.

Dinding sel sel tumbuhan membantu mereka mempertahankan tekanan turgor, yang merupakan tekanan selaput sel menekan dinding sel. Idealnya, sel-sel tumbuhan harus memiliki banyak air di dalamnya, yang mengarah ke turgiditas tinggi. Sedangkan sel tanpa dinding sel, seperti sel hewan, dapat membengkak dan pecah jika terlalu banyak air berdifusi ke dalamnya, tanaman harus berada dalam larutan hipotonik (lebih banyak air di dalam daripada di luar, yang menyebabkan banyak air masuk ke sel) ke menjaga tekanan turgor dan bentuk strukturalnya.

Dinding sel secara efisien menahan air sehingga sel tidak pecah. Ketika tekanan turgor hilang, tanaman akan mulai layu. Tekanan turgor adalah apa yang memberi sel tumbuhan bentuk kaku seperti karakteristik mereka yang biasa kita lihat; sel-sel penuh dengan air, sehingga mereka mengisi ruang yang tersedia dan menekan satu sama lain.

Struktur sel eukariotik
Gambar sel tumbuhan ini menggambarkan dinding sel dengan warna hijau, yang mengelilingi isi sel.

Dinding Sel Ganggang

Ganggang adalah kelompok yang beragam, dan keragaman di dinding sel mereka mencerminkan hal ini. Beberapa alga, seperti ganggang hijau, memiliki dinding sel yang mirip struktur dengan tanaman. Ganggang lainnya, seperti ganggang coklat dan ganggang merah, memiliki selulosa bersama dengan polisakarida atau fibril lainnya. Diatom memiliki dinding sel yang terbuat dari asam silisik. Molekul penting lainnya dalam dinding sel alga termasuk mannan, xilan, dan asam alginat.

Dinding Sel Jamur

Dinding sel jamur mengandung kitin, yang merupakan turunan glukosa yang mirip dalam struktur selulosa. Lapisan kitin sangat keras; kitin adalah molekul yang sama yang ditemukan dalam eksoskeleton kaku hewan seperti serangga dan krustasea. Glukan, yang merupakan polimer glukosa lainnya, juga ditemukan di dinding sel jamur bersama dengan lipid dan protein. Jamur memiliki protein yang disebut hidrofobin di dinding sel mereka. Ditemukan hanya pada jamur, hidrofobin memberikan kekuatan sel, membantu mereka menempel ke permukaan, dan membantu mengendalikan pergerakan air ke dalam sel. Dalam jamur, dinding sel adalah lapisan paling luar, dan mengelilingi membran sel.

Dinding sel: Pengertian, komponen, struktur dan fungsi, Tujuan
Dinding sel: Pengertian, komponen, struktur dan fungsi, Tujuan 2

Pengertian Dinding sel adalah lapisan luar yang mengelilingi sel-sel tertentu yang berada di luar membran sel. Semua sel memiliki membran sel, tetapi umumn

Editor's Rating:
5
Hisham
16/09/2019