Ragam Informasi

Pengertian embargo, jenis, contoh dan Konsekuensi

Embargo adalah pembatasan perdagangan yang diperintahkan pemerintah atau pertukaran dengan satu atau lebih negara. Selama embargo, tidak ada barang atau jasa yang dapat diimpor atau diekspor dari negara atau ke negara yang diembargo. Tidak seperti blokade militer, yang dapat dipandang sebagai tindakan perang, embargo merupakan hambatan perdagangan yang ditegakkan secara hukum.

Dalam kebijakan luar negeri, embargo biasanya merupakan hasil dari ketegangan hubungan diplomatik, ekonomi atau politik antara negara-negara yang terlibat. Misalnya, sejak Perang Dingin, Amerika Serikat telah mempertahankan embargo ekonomi terhadap Kuba atas pelanggaran HAM oleh pemerintah komunis negara kepulauan itu.

Jenis-jenis Embargo

Embargo mengambil beberapa bentuk berbeda. Embargo perdagangan melarang ekspor barang atau jasa tertentu. Embargo strategis hanya melarang penjualan barang atau jasa terkait militer. Embargo sanitasi diberlakukan untuk melindungi orang, hewan, dan tanaman. Misalnya, pembatasan perdagangan sanitasi yang diberlakukan oleh Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) melarang impor dan ekspor hewan dan tumbuhan yang terancam punah.

Beberapa embargo perdagangan memungkinkan pertukaran barang-barang tertentu, seperti makanan dan obat-obatan, untuk memenuhi kebutuhan kemanusiaan. Selain itu, sebagian besar embargo multinasional mengandung klausa yang memungkinkan beberapa ekspor atau impor sesuai dengan batasan terbatas.

Efektivitas Embargo

Secara historis, sebagian besar embargo akhirnya gagal. Sementara pembatasan yang diberlakukan mungkin berhasil dalam mengubah kebijakan pemerintah yang demokratis, warga negara di bawah kendali totaliter tidak memiliki kekuatan politik untuk mempengaruhi pemerintah mereka. Selain itu, pemerintah totaliter biasanya memiliki sedikit perhatian terhadap bagaimana sanksi perdagangan dapat membahayakan warganya. Misalnya, embargo perdagangan AS dan sanksi ekonomi terhadap Kuba, yang telah berlaku selama lebih dari 50 tahun, sebagian besar telah gagal mengubah kebijakan represif rezim Castro.

Sejak akhir Perang Dingin, beberapa negara Barat telah berusaha mengubah kebijakan Federasi Rusia melalui berbagai sanksi ekonomi. Namun, pemerintah Rusia sebagian besar tidak menanggapi sanksi tersebut, dan berpendapat bahwa sanksi tersebut dimaksudkan untuk melemahkan ekonomi negara dengan mengganti pemerintahan Presiden Vladimir Putin.

Rusia telah menjatuhkan sanksi ekonomi terhadap negara-negara satelitnya sendiri yaitu Georgia, Moldova dan Ukraina. Sanksi-sanksi ini diberlakukan dalam upaya untuk menghentikan pergeseran bangsa ini ke arah ekonomi kapitalis gaya Barat. Sejauh ini, sanksi hanya menemui sedikit keberhasilan. Pada tahun 2016, Ukraina menandatangani perjanjian perdagangan bebas multinasional dengan Uni Eropa.



Konsekuensi dari Embargo

Embargo tidak sekeras seperti senjata dan bom, tetapi mereka masih memiliki potensi untuk membahayakan orang-orang dan ekonomi negara-negara yang terlibat.

Embargo dapat memutus aliran barang-barang dan layanan-layanan penting kepada warga sipil di negara yang diembargo, yang berpotensi pada tingkat yang membahayakan. Di negara yang memberlakukan embargo, bisnis dapat kehilangan peluang untuk berdagang atau berinvestasi di negara yang diembargo. Misalnya, di bawah embargo saat ini, perusahaan A.S. dilarang dari pasar yang berpotensi menguntungkan di Kuba dan Iran, dan pembuat kapal Prancis terpaksa membekukan atau membatalkan penjualan kapal angkut militer yang dijadwalkan ke Rusia.

Selain itu, embargo biasanya menghasilkan serangan balik. Ketika AS bergabung dengan negara-negara Barat lainnya dalam menerapkan sanksi ekonomi terhadap Rusia pada tahun 2014, Moskow membalas dengan melarang impor makanan dari negara-negara tersebut.

Embargo juga memiliki konsekuensi bagi ekonomi dunia. Dalam kebalikan dari tren menuju globalisasi, perusahaan mulai melihat diri mereka sebagai tergantung pada pemerintah rumah mereka. Akibatnya, perusahaan-perusahaan ini ragu untuk berinvestasi di negara asing. Selain itu, pola perdagangan global, yang secara tradisional dipengaruhi semata-mata oleh pertimbangan ekonomi, semakin dipaksa untuk menanggapi keberpihakan geopolitik.

Menurut World Economic Forum yang berbasis di Jenewa, hasil dari embargo multinasional tidak pernah menjadi “permainan zero-sum.” penderitaan sebagai balasannya. Namun, hukuman ini tidak selalu berhasil memaksa pemerintah negara yang diembargo untuk mengubah perilaku politiknya yang dirasakan.

Contoh Embargo

Pada Maret 1958, Amerika Serikat memberlakukan embargo yang melarang penjualan senjata ke Kuba. Pada bulan Februari 1962, AS menanggapi Krisis Rudal Kuba dengan memperluas embargo untuk memasukkan impor lain dan sebagian besar bentuk perdagangan lainnya. Meskipun sanksi tetap berlaku hari ini, beberapa sekutu lama Perang Dingin Amerika masih menghormati mereka, dan pemerintah Kuba terus menolak kebebasan dasar dan hak asasi manusia rakyat Kuba.

pengertian embargo
pengertian embargo

Selama tahun 1973 dan 1974, Amerika Serikat menjadi sasaran embargo minyak yang diberlakukan oleh negara-negara anggota Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC). Dimaksudkan untuk menghukum AS karena dukungannya kepada Israel dalam Perang Yom Kippur Oktober 1973, embargo menyebabkan harga bensin yang sangat tinggi, kekurangan bahan bakar, penjatahan gas, dan resesi jangka pendek.

Embargo minyak OPEC juga mendorong upaya konservasi minyak yang sedang berlangsung dan pengembangan sumber energi alternatif. Hari ini, AS dan sekutu Baratnya terus mendukung Israel dalam konflik Timur Tengah.

Pada tahun 1986, Amerika Serikat memberlakukan embargo perdagangan yang ketat terhadap Afrika Selatan sebagai oposisi terhadap kebijakan lama pemerintah tentang apartheid rasial. Bersamaan dengan tekanan dari negara-negara lain, embargo A.S. membantu hasil akhir apartheid dengan pemilihan pemerintah campuran ras di bawah Presiden Nelson Mandela pada tahun 1994.

Kesimpulan

  • Embargo adalah larangan pertukaran barang atau jasa yang diberlakukan pemerintah dengan negara atau negara tertentu.
  • Dalam kebijakan luar negeri, embargo biasanya dimaksudkan untuk memaksa negara yang diembargo untuk mengubah kebijakan sosial atau politik tertentu.
  • Efektivitas embargo adalah debat kebijakan luar negeri yang sedang berlangsung, tetapi secara historis, sebagian besar embargo gagal mencapai tujuan awal mereka.

Hisham
24/05/2019