Ragam Informasi
Pengertian epiglotis dan fungsinya 1

Pengertian epiglotis dan fungsinya

Hisham
13/02/2019

Sebuah epiglotis adalah struktur anatomi yang dirancang untuk mencegah hewan tidak memasukan makanan atau cairan saat mereka makan dan menelan ke saluran pencernaan. Anda bisa menganggapnya sebagai tutup atau penutup yang meliputi trakea, menciptakan segel yang tidak mengizinkan apa pun selain udara masuk trakea.

Struktur anatomi ini sangat penting, karena tanpa itu, suatu organisme akan menjalankan risiko tersedak dan batuk setiap kali mencoba untuk makan. Sebagai analogi yang mungkin asing bagi Anda, epiglotis adalah seperti kebanyakan toilet duduk menempel pada akar lidah. Selama kegiatan normal, dibiarkan dalam posisi berdiri, yang memungkinkan udara mengalir bebas ke dalam laring dan trakea.

Namun, ketika suatu organisme mulai makan, epiglotis terkunci menutup, meliputi pembukaan ke dalam trakea. Ketika organisme menelan, flap muncul kembali lagi untuk memungkinkan organisme untuk bernapas.

Fungsi epiglotis ini dimungkinkan oleh fakta bahwa itu terbuat dari tulang rawan elastis. Tulang rawan biasanya sangat kaku, tapi jaringan tulang rawan elastis terdiri dari bundel kecil serat yang sangat elastis yang membuatnya fleksibel serta kokoh. Ketika dilapisi dengan selaput lendir, seperti dalam kasus struktur ini, jaringan tulang rawan elastis cukup lembut untuk membentuk segel ketat, dan cukup kaku untuk menahan melawan aksi menelan.

Gerakan epiglotis dipicu oleh gerakan tulang hyoid saat menelan, yang berarti bahwa organisme tidak perlu belajar untuk memindahkannya saat menelan, karena mereka dilahirkan dengan kemampuan untuk melakukannya.

Karena struktur tidak dikendalikan oleh aktivitas otak, juga tidak tergantung pada sinyal saraf; itu pada dasarnya seperti bagian mekanik yang tidak memerlukan perawatan nyata pada bagian pengguna.

epiglotis

Kadang-kadang, epiglotis dapat menjadi meradang, dalam situasi yang dikenal sebagai epiglotti-tis. Peradangan menyebabkan flap membengkak, dan ini berpotensi bisa sangat berbahaya, karena jaringan yang bengkak dapat menghambat pernapasan. Pengobatan yang tepat diperlukan untuk peradangan tersebut untuk memastikan bahwa pasien akan dapat bernapas, dan dalam beberapa kasus pasien mungkin perlu diintubasi untuk mengamankan nya napas hingga penyebab pembengkakan dapat diselesaikan.

Biologi