Pengertian Hiperplasi, penyebab dan jenis

Hiperplasia atau “hipergenesis” mengacu pada peningkatan jumlah sel dalam jaringan tertentu sebagai hasil dari proliferasi sel. Karena hiperplasia mengacu pada peningkatan jumlah sel, ukuran sel tampak normal, tetapi dapat menyebabkan pembesaran organ atau jaringan. Proliferasi tersebut terjadi sebagai respons terhadap stimulus tertentu dan tetap berada di bawah mekanisme regulasi oleh sel.

Dalam beberapa kasus, hiperplasia dapat menjadi respons patologis terhadap tingkat abnormal faktor pertumbuhan atau hormon, yang mengakibatkan sejumlah gangguan. Selain itu, karena sel-sel membelah dengan cepat, itu meningkatkan risiko kanker, karena proliferasi seluler yang tidak diatur dengan tidak adanya rangsangan fisiologis.

Penyebab Hiperplasia

Ada banyak penyebab hiperplasia, termasuk permintaan untuk peningkatan jaringan untuk mengkompensasi hilangnya sel (mis., Penyembuhan luka atau kulit), peradangan kronis, hormon, faktor pertumbuhan, dan jaringan berpenyakit di dalam tubuh. Beberapa bentuk hiperplasia diperlukan secara terus-menerus, seperti penggantian sel-sel kulit karena dihilangkan dari lapisan epidermis. Selain itu, hiperplasia juga diperlukan pada buah dada wanita hamil untuk pertumbuhan kelenjar susu untuk menyusui bayi baru lahir. Proses hiperplasia juga digunakan (dan disalahgunakan) dalam berbagai olahraga untuk tujuan meningkatkan jumlah sel otot rangka untuk meningkatkan kinerja atletik.

Jenis-jenis Hiperplasia

Ada banyak manifestasi dan gangguan hiperplasia, tergantung pada jaringan atau organ yang terkena. Beberapa jenis hiperplasia yang paling umum tercantum di bawah ini:

Hiperplasia Prostatik jinak

Hiperplasia prostat jinak adalah pembesaran prostat karena hiperplasia sel epitel dan stroma yang terdiri dari prostat (ditunjukkan di bawah). Hiperplasia seperti itu menyebabkan pembentukan nodul yang terpisah pada prostat yang akhirnya dapat menyumbat kandung kemih, menyebabkan komplikasi seperti batu kandung kemih, penyakit ginjal, dan infeksi saluran kemih. Diperkirakan testosteron dan metabolitnya memainkan peran kunci dalam induksi hiperplasia prostat. Salah satu alasan peningkatan kadar testosteron dalam jaringan ini dihipotesiskan sebagai akibat kurangnya drainase sistem vena spermatika, yang meningkatkan tekanan hidrostatik dan testosteron dalam prostat, sehingga memicu hiperplasia.

Hiperplasia Prostatik jinak
Hiperplasia Prostatik jinak

Penyakit Cushing

Penyakit Cushing disebabkan oleh hiperplasia korteks adrenal sebagai respons terhadap peningkatan sekresi hormon adrenokortikotropik dari hipofisis anterior. Peningkatan sekresi seperti itu sering disebabkan oleh produksi hormon pelepasan hipotalamus kortikotropin yang berlebihan atau adenoma hipofisis.

Hiperplasia sebasea

Hiperplasia sebasea melibatkan hiperplasia kelenjar sebasea yang terletak di kulit. Kondisi ini umumnya diamati pada bayi baru lahir dan orang dewasa yang lebih tua dan ditandai dengan peningkatan sekresi sebum (zat berminyak yang disekresi oleh kelenjar sebaceous) dan pembentukan papula berwarna kuning pada wajah. Kondisi ini biasanya sembuh sendiri, tetapi perawatan laser juga tersedia.

Hemihyperplasia

Hemihyperplasia terjadi ketika pertumbuhan satu sisi tubuh lebih besar dari sisi lainnya. Kondisi ini dapat menyebabkan pembentukan anggota tubuh yang lebih panjang di satu sisi daripada yang lain, dengan tingkat keparahan yang berbeda. Karena kondisi ini dapat melemahkan, ada beberapa pilihan perawatan mulai dari pemanjangan tulang, reseksi tulang, dan pemasangan plat pertumbuhan untuk memperbaiki kondisi tersebut. Contoh individu dengan kondisi ini disajikan di bawah ini:

Hiperplasia Intimal

Hiperplasia intimal mengacu pada hiperplasia tunika intima (lapisan endotel) pembuluh darah sebagai respons terhadap cedera. Karena proses ini merupakan respons fisiologis yang normal, sering menyebabkan kegagalan cangkok setelah segala bentuk bedah rekonstruksi atau memotong pembuluh darah.

Hiperplasia Intimal
Hiperplasia Intimal

Kompensasi Hiperplasia Hati

Kompensasi hiperplasia hati melibatkan hiperplasia hepatosit hati sebagai respons terhadap kerusakan atau cedera. Ini memberi hati kemampuan regeneratif yang unik dan memungkinkan dilakukannya reseksi hati yang substansial (mis., Untuk tujuan transplantasi hati).

Hiperplasia endometrium

Hiperplasia endometrium mengacu pada hiperplasia lapisan dalam uterus sebagai respons terhadap peningkatan kadar estrogen. Estrogen dapat diproduksi berlebihan dalam kondisi, seperti obesitas, berbagai kanker, sindrom ovarium polikistik, dan sumber estrogen eksogen lainnya (mis., Terapi hormon). Kondisi ini dikaitkan dengan peningkatan risiko kanker.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *