Ragam Informasi
Pengertian hormon Oksitosin dan fungsinya 1

Pengertian hormon Oksitosin dan fungsinya

Hisham
09/07/2019

Oksitosin merupakan hormon pada mamalia dan burung yang pada wanita dilepaskan terutama setelah stimulasi puting atau distensi daerah kewanitaan. Oksitosin memfasilitasi kelahiran melalui kontraksi otot polos pada rahim dan menyusui melalui pengeluaran susu dari kelenjar susu selama menyusui. Oksitosin ini juga dilepaskan selama orgasme pada kedua jenis kelamin.

Pada otak, bertindak sebagai neurotransmitter dan terlibat dalam ikatan dan pembentukan kepercayaan antara orang. Oksitosin diproduksi oleh sel-sel neurosecretory hipotalamus tetapi disimpan dan disekresikan oleh kelenjar pituitari.

Pengertian oksitosin

Oksitosin adalah neuropeptida dan hormon yang diproduksi di hipotalamus otak dan diangkut ke kelenjar pituitari posterior di mana ia dilepaskan ke dalam aliran darah, serta melalui jalur saraf. Ini memiliki efek biologis selama orgasme, melahirkan, dan pengeluaran susu. Ada penelitian yang sedang berlangsung untuk melihat seberapa besar pengaruh oksitosin terhadap ikatan dan interaksi sosial manusia.

Karena otak adalah organ yang sangat kompleks dari seratus miliar sel otak dan sel pendukung, yang dioperasikan oleh kimia dan listrik, ada sejumlah besar belum kita ketahui, dan kita masih belajar tentang bagaimana otak bekerja. Semua sensasi yang kita alami, pikiran kita, emosi kita, merupakan kombinasi dari proses listrik dan kimia yang terjadi di berbagai bagian otak. Oksitosin memainkan banyak peran, beberapa jelas dipahami, sebagian masih dalam penyelidikan.

Fungsi oksitosin

Oksitosin adalah hormon, bukan neurotransmitter. Ini disekresikan dari kelenjar pituitari posterior, yang terletak di otak Anda. Fungsi utama Oksitosin dapat dibilang untuk merangsang kontraksi otot uterus, untuk membawa seorang wanita ke dalam persalinan. Begitu bayi muncul, sejumlah besar oksitosin dilepaskan oleh bayi dan ibu saat menyusui. Oksitosin menciptakan ikatan pasangan yang kuat dan memungkinkan ibu untuk merawat anaknya, dan agar anak dapat melekat pada ibunya. Selain itu, oksitosin dilepaskan dalam tubuh Anda selama hubungan fisik dengan seseorang, dan dapat meningkatkan jumlah kepercayaan yang Anda miliki pada orang itu. Menciptakan ikatan antara orang, seperti suami dan istri. Semakin banyak Anda menyentuh, semakin banyak oksitosin dilepaskan, semakin dekat Anda.

Pada laki-laki, oksitosin terlibat dengan ikatan sosial, reproduksi, stres dan kecemasan, ingatan sosial dan pengenalan, perilaku hubungan intim dan agresif, pengaturan air, orgasme, perkembangan embrio jantung, hiponatremia, sebagai antagonis vasopresin, menekan nafsu makan, terlibat dalam etiologi autisme, mengurangi gejala penarikan beberapa obat adiktif, meningkatkan kerentanan untuk menjadi kecanduan, meningkatkan kemampuan untuk mengenali ekspresi wajah ketakutan, berhubungan dengan empati, dan monogami.

Tanpa Oksitosin, orang tersebut tidak merasakan makna apa pun dalam sentuhan manusia lain (bahkan jika ia dapat mengklaim atau bahkan yakin bahwa ia mencintai atau menyukai orang tertentu).

Ini adalah hormon penting untuk ikatan antara ibu dan bayi, kekasih, ayah dan anak-anak mereka, dan seorang aktor dari semua tindakan altruistik yang tegas: untuk membantu, merangkul, memelihara, dan melayani – dengan Kesenangan. Orang yang kita kenal sebagai welas asih, seperti Gandhi, Mather Theresa, Mandela, Obama, dll tentunya harus memiliki lebih banyak oksitosin yang melalui aliran darah mereka.

Kurangnya Oksitosin dapat menyebabkan depresi secara tidak langsung dengan menurunnya aliran sinyal yang menghentikan dan menghambat kelenjar yang menghasilkan hormon, pemancar neuro dan agen yang mendorong kehidupan.

Hidup tanpa Oksitosin menjadi kering, sentuhan tidak berarti dan bahkan menjijikkan dan menjengkelkan, ikatannya hanya mental, kontraktual dan dingin. Ini adalah jus dalam hubungan dengan lawan jenis, dan mengingat dari pengalaman berulang yang menjanjikan adalah apa yang mendorong Evolusi mamalia berdarah panas ke depan untuk mengikat dan tetap terikat dengan ikatan – dengan sengaja bebas – dan menikmati saat berada di dalamnya.

Sebaliknya, Anda dapat memutarnya dan mengatakan: itu adalah “obat” yang menciptakan ikatan (kepedihan dan rantai) dan karenanya tidak baik: subyektifnya, memperbudak Anda ke bayi dan kekasih Anda, membuat Anda menjadi budak yang terikat dan rela (seperti semua ibu dan ayah dan kekasih) – tetapi itu akan kehilangan semua arti dari mereka: ikatan diperlukan untuk persatuan yang lebih kompleks dan lebih sempurna, seperti ikatan atom Anda yang membentuk molekul dan molekul berikatan membentuk sel , dan seterusnya. Ikatan bukanlah penjara (jika dirakit dengan benar) – mereka lebih besar Kebebasannya dalam Serikat yang lebih besar.

Ibu dan ayah dan kekasih (terutama pada tahap awal memilikinya dalam jumlah yang banyak secara alami untuk memastikan Kelanjutan dan Pengembangan dan Pembangunan Kehidupan. Orang-orang tua (kebanyakan) kekurangan itu, sama seperti mereka kekurangan hampir semua hormon dan pemancar neuro lainnya – maka mereka menemukan sedikit kesenangan dalam Hidup dan menjadi depresi dan layu perlahan-lahan ke dalam total kekeringan emosi dan motivasi.

Saya percaya memberi Oksitosin kepada orang yang lebih tua, bersama dengan agen-agen neuro lainnya akan secara drastis mengubah kualitas hidup mereka, memperpanjang hidup mereka dan membuat mereka lebih sehat dan bahagia. Harus dilakukan! Beberapa di antaranya sudah berlangsung dengan hasil yang menjanjikan.

Jika Anda percaya kepada Tuhan, itu adalah hadiah agen kimia dari “Surga” untuk membuat dan melanjutkan persatuan yang lebih besar lebih dekat ke Maha Pencipta.

Kesimpulannya, Oksitosin menyebabkan orang (mamalia) untuk terikat dan menciptakan hubungan yang langgeng dan memelihara hasil jangka panjang sambil mentransfer pengetahuan dan pengalaman. Dan apa yang menciptakan budaya dan peradaban jika tidak persis seperti itu: perasaan ikatan yang menciptakan ingatan dan mengalami trasnfer, saling menyayangi dan saling menghargai, saling terkait simbiosis, keinginan untuk membantu, melayani dan berkolaborasi dan membangun masa depan: Bersama.

Oksitosin sebagai obat

Oksitosin sintetik dapat digunakan untuk menginduksi persalinan. Hal ini juga digunakan untuk membantu mengusir plasenta setelah melahirkan atau untuk mengosongkan rahim setelah keguguran tidak lengkap.

hormon Oksitosin

Oksitosin kadang-kadang diberikan sebagai obat semprot hidung untuk merangsang aliran susu.

Biologi