Ragam Informasi
Pengertian Imunitas aktif dan pasif 1

Pengertian Imunitas aktif dan pasif

Hisham
09/07/2019

Imunitas aktif adalah istilah ilmiah yang digunakan untuk menggambarkan proses dimana makhluk, biasanya manusia atau hewan, membangun ketahanan khusus untuk zat berbahaya.  Biasanya ada dua cara ini bisa terjadi. Pertama adalah paparan alami, seperti ketika seseorang terserang flu atau bertemu dengan bakteri tertentu dalam lingkungan.

Vaksinasi juga dapat menyebabkan respon imun yang aktif melalui cara-cara yang dilakukan secara buatan. Dalam kedua kasus sistem imunitas tubuh menciptakan respon yang ditargetkan untuk bahan berbahaya dengan terlebih dahulu mengidentifikasi dan kemudian membangun antibodi terhadap itu, keduanya memungkinkan tubuh untuk melawannya di masa depan.

Bagaimana Imunitas Dipicu

Pada orang dan kebanyakan hewan, imunitas aktif adalah salah satu tujuan utama dari sistem imunitas tubuh. Imunitas alami terjadi ketika seseorang terkena mikroba berbahaya dalam lingkungan, yang dalam banyak kasus kecelakaan.

Setelah mikroba tersebut menembus kulit, selaput lendir, atau pertahanan lain tubuh utama, tubuh mulai merespon, biasanya dengan memicu pelepasan sel B untuk memproduksi antibodi yang dirancang untuk melawan invasi.

Imunitas buatan menghasilkan respon dasar yang sama, tetapi biasanya disengaja. Alih-alih orang menghadapi mikroba secara kebetulan, ia biasanya disuntikkan dengan itu, seperti dalam vaksin. Vaksin biasanya berisi mikroba mati, lemah, atau versi tidak lengkap dan tidak berbahaya mengancam.

Ketika sistem imunitas tubuh bertemu mikroba itu akan memulai proses respon imun yang aktif, tetapi dengan perbedaan utama bahwa orang-orang biasanya tidak sakit. Dengan cara ini, ketika dan jika orang yang pernah terkena strain hidup mikroba lagi, seperti yang akan terjadi di alam, tubuh mereka akan dapat melawannya sebelum dapat melakukan kerusakan.

Proses dasar

Sistem imunitas tubuh yang aktif biasanya bekerja melalui serangkaian reaksi berantai. Semua mikroba menyerang memiliki protein tertentu pada permukaan mereka yang disebut antigen. Ketika sel khusus dari sistem imunitas yang disebut memakan mikroba secara fagosit, memberikan antigen ke sel darah putih yang disebut sel T helper. Sel T helper kemudian mengaktifkan sel-sel lain dari sistem imunitas tubuh, yang bersama-sama membantu untuk menghancurkan infeksi. Proses ini juga menciptakan sel memori – sel yang menjadi aktif untuk bertarung di ajang serangan mikroba yang sama lagi.

Jenis utama

Imunitas aktif dapat berupa sel yang dimediasi atau humoral. Dalam imunitas seluler, sel-sel seperti sel T sitotoksik memburu dan memmatikan penyerbu tertentu dengan menggunakan antigen pada membran sel mereka untuk mengidentifikasi penanda. Dengan imunitas humoral, sel B memproduksi antibodi yang mengikat penjajah tertentu, sekali lagi menggunakan antigen pada membran sel mereka mengidentifikasi penanda. Antibodi ini memudahkan sel darah putih untuk baik menghancurkan mikroba atau menetralisir efek negatif mereka. Dalam kedua bentuk alami dan buatan, tubuh memproduksi semua sel dan bahan untuk melakukan kedua fungsi imunitas yang dimediasi sel dan humoral.

Mengapa Terjadi

Imunitas semacam Ini adalah fitur evolusi benar-benar penting yang membantu mempertahankan hidup dan melestarikan kelangsungan hidup. Penyakit dan bakteri adalah beberapa penyebab utama kematian manusia, hewan, dan tanaman, dan respon imun adalah salah satu cara di mana mikroba dapat dihabisi. Penyakit kehilangan sebagian kekuatan mereka ketika inang mereka mencoba untuk menginfeksi sedang membangun respon pertahanan mereka sendiri.

Memahami Imunitas Pasif dan bawaan

Pengertian Imunitas aktif
Pengertian Imunitas aktif

Kekebalan tubuh pasif merupakan kekebalan yang diperoleh bukan dari antibodi yang disintesis dalam tubuh, melainkan tinggal memakainya saja. Kekebalan tubuh pasif ini dapat terjadi secara alami maupun buatan. Kekebalan tubuh pasif alami adalah kekebalan yang diperoleh bukan dari tubuhnya sendiri, melainkan dari tubuh orang lain. Contoh kekebalan pasif alami : Kekebalan bayi yang diperoleh dari ibunya yaitu melalui air susu ibu (ASI) yang diberikan pada bayi. ASI pertama mengandung kolostrum yang mana di dalam kolostrum terkandung berbagai macam antibodi ibu yang melindungi bayi dari penyakit. Meskipun hanya bertahan untuk beberapa minggu, namun cukup untuk bayi hingga sistem kekebalan tubuhnya bekerja dengan baik. Kekebalan tubuh pasif buatan adalah kekebalan yang diperoleh dari antibodi yang sudah jadi dan terlarut dalam serum. Contoh kekebalan tubuh pasif buatan : pemberian serum pada penyakit rabies dan tetanus.

Proses ini digambarkan sebagai “aktif” sebagian besar karena tubuh secara aktif harus bereaksi terhadap kehadiran mikroba di lingkungan internal. Sebaliknya disebut imunitas pasif. Dalam imunitas pasif, bahan yang diperlukan untuk melawan infeksi yang diproduksi di luar tubuh dan kemudian dikirim ke orang lain. Hal ini dapat terjadi secara alami, seperti seorang anak menerima antibodi saat janin yang sedang berkembang dari susu ibunya, atau secara artifisial, seperti ketika seseorang menerima suntikan antibodi pra-dibuat.

Ini juga penting untuk memahami bahwa “bawaan” berbeda dari “aktif.” Imunitas aktif adalah bagian dari imunitas adaptif, dimana tubuh menyerang penjajah tertentu. Imunitas bawaan, di sisi lain, membela tubuh melawan penjajah tanpa menyerang tipe tertentu. Sebagai contoh, limfosit seperti neutrofil, makrofag, dan sel-sel pemmatikan alami menyerang mikroba yang asing terlepas dari antigen apa yang mereka miliki di membran sel mereka.

Biologi