Ragam Informasi

Pengertian Khatulistiwa

Hisham
04/05/2019
Panjang garis sekitar 24,901.5 mil (40.075 kilometer). Khatulistiwa adalah garis khayal yang membagi Bumi ke belahan bumi utara dan belahan bumi selatan.

Khatulistiwa adalah garis khayal yang membagi Bumi ke belahan bumi utara dan belahan bumi selatan. Panjangnya sekitar 24,901.5 mil (40.075 kilometer).

Garis melintasi benua Amerika Selatan dan Afrika, serta sejumlah pulau, dan berjalan melalui 14 negara, termasuk Ekuador, Columbia, Brazil, Gabon, Sao Tome dan Principe, Kongo, Zaire, Uganda, Kenya, Somalia, dan Indonesia.

Lokasi garis imajiner ini ditunjukkan dalam banyak bidang, sehingga memungkinkan untuk berdiri dengan kaki di setiap belahan dunia. Wilayah geografis sekitarnya dikenal sebagai daerah khatulistiwa, dan mereka memiliki jenis tertentu iklim.

Daerah dekat khatulistiwa
Daerah dekat khatulistiwa yang ditandai dengan iklim yang hangat dan basah.

Lintang dan Bujur

Lokasi setiap ti-tik di Bumi dapat didefinisikan oleh lintang dan bujur, diberikan dalam derajat (°). Garis bujur semua berjalan dari kutub ke kutub, dan mereka semua panjang kurang lebih sama tetapi tidak sejajar, karena mereka berkumpul ke arah kutub. Garis lintang dijalankan pada sudut kanan garis bujur dan sejajar, tetapi mereka mengurangi panjang ke arah kutub. Khatulistiwa berada pada lintang 0° dan garis terpanjang, mewakili keliling Bumi. Ketika lintang untuk lokasi tidak di khatulistiwa diberikan, maka perlu untuk menentukan apakah itu utara atau selatan dari garis ini.

Hari Panjang dan Musim

Karena kenyataan bahwa bumi bergetar sedikit pada porosnya sepanjang tahun, lintang yang lebih tinggi mengalami musim panas dan musim dingin, serta variasi panjang hari. Pada khatulistiwa, bagaimanapun, efek dari bergoyang-goyang ini minimal. Akibatnya, wilayah ini mengalami 12 jam siang hari sepanjang tahun dan tidak memiliki musim yang jelas, setidaknya dalam hal suhu.

Iklim

Daerah khatulistiwa menerima lebih banyak panas dari Matahari daripada daerah lain dari permukaan bumi, dan pemanasan atmosfer di wilayah ini mendorong sistem iklim dunia. Udara hangat, yang juga mengandung banyak uap air dari laut, naik dekat khatulistiwa, mengalir keluar pada ketinggian tinggi, dan turun lagi di pertengahan garis lintang, setelah kehilangan sebagian besar kelembaban. Untuk alasan ini, daerah-daerah dekat khatulistiwa cenderung hangat dan basah, sementara sebagian besar gurun di dunia terletak dalam pertengahan garis lintang.

Khatulistiwa
Khatulistiwa adalah garis khayal membelah dunia menjadi dua belahan.

Suhu maksimum rata-rata harian biasanya sekitar 80 sampai 90 ° F (27-32 ° C), tapi ini dipengaruhi oleh ketinggian, dengan daerah yang lebih tinggi menjadi lebih dingin. Curah hujan tahunan umumnya bervariasi dari sekitar 98 inci (249 cm) sampai sekitar 138 inci (350 cm). Biasanya tidak ada banyak variasi suhu sepanjang tahun, tapi curah hujan sering memiliki aspek musiman, karena dipengaruhi oleh arus laut dan faktor di luar wilayah tersebut. Musim hujan dan kering bervariasi dari satu tempat ke tempat, dengan beberapa daerah yang mengalami curah hujan yang tinggi hingga sangat tinggi sepanjang tahun, dan lain-lain memiliki waktu yang relatif kering yang berbeda. Suhu tinggi dan kelembaban berlimpah ditemukan di sebagian besar wilayah khatulistiwa telah menyebabkan pertumbuhan hutan hujan dengan keragaman besar kehidupan tumbuhan dan hewan.

Fakta Menarik

Panjang garis khatulistiwa telah diukur sangat akurat oleh ahli geografi dan surveyor. Menurut survei tahun 2000, untuk dalam 0,04 inci (1 mm) akurasi, itu adalah 131.479.775 meter 6.92 inci (40,075,035.535 m). Karena bumi mengalami tonjolan sedikit sekitar tengah, khatulistiwa sedikit lebih panjang dari lingkaran imajiner yang ditarik antara kutub. Jika ketinggian gunung diukur dari segi jarak dari pusat bumi, bukan ketinggian yang lebih tradisional di atas permukaan laut, gunung tertinggi dunia ‘bukan Everest, namun Chimborazo di Ekuador, yang puncaknya adalah jauh dari pusat Bumi dibandingkan dengan gunung lainnya, karena lintang yang sangat rendah.

Karena bumi berputar, seseorang yang berdiri di khatulistiwa bepergian lebih cepat dibandingkan dengan seseorang di lintang tinggi. Kecepatan rotasi pada lintang 0° adalah 1.038 mph (1.670 kph), dibandingkan dengan 0 di kutub. Untuk alasan ini, garis khatulistiwa adalah tempat yang ideal untuk memulai pesawat ruang angkasa, seperti yang sudah, cukup cepat sebelum meluncurkan dan membutuhkan lebih sedikit bahan bakar.

Faktor utama dalam pembentukan badai adalah suhu laut: di mana tidak cukup tinggi, mereka tidak akan terbentuk. Meskipun suhu laut pada lintang 0° cukup tinggi untuk badai akan terbentuk, badai ini belum diamati terbentuk di mana saja dalam jangkauan 5 ° utara ke selatan 5 °.

Hal ini adalah karena gaya Coriolis – pengaruh karena rotasi bumi – tidak cukup kuat di sini untuk menyebabkan berputar gerak yang diperlukan. Badai juga muncul tidak pernah menyeberang khatulistiwa, rupanya karena gaya Coriolis selalu menyebabkan mereka menyimpang jauh ke utara atau selatan, tergantung pada belahan bumi.

Geografi