Ragam Informasi
sel-tumbuhan

Pengertian Kingdom Plantae dan Ciri-ciri tumbuhan

Hisham
01/10/2018

Plantae adalah kelompok di mana organisme hidup selain hewan secara tradisional dibagi ke dalamnya. Pembagian ini berawal dari Aristoteles yang membedakan tumbuhan menjadi organisme yang tidak bergerak. Kemudian, Linnaeus mengusulkan dasar klasifikasi modern, pembagian dari dua kelompok itu menjadi Plantae dan Animalia. Kingdom Plantae terdiri dari hidup organisme multisel dan juga dikenal sebagai tumbuhan hijau.

Mereka membentuk kelompok yang mencakup varietas tumbuhan yang berbeda seperti tumbuhan berbunga, gymnosperma, pakis, lumut, lumut hati, dan juga Tumbuhan ganggang hijau dll yang hadir di darat, di perairan tawar dan laut.

Tumbuhan telah hidup di bumi sejak jutaan tahun yang lalu. Ada sekitar 2 juta spesies tumbuhan.

Ciri-ciri umum tumbuhan adalah:

1. Dinding seltumbuhan memilikiselulosa.
2. Mereka memilikipigmenklorofil dalamkloroplasyangdigunakan untuk mendapatkanenergi dari sinar mataharimelalui prosesfotosintesis. Pigmen klorofilmemberi warna hijau.

3. Beberapatumbuhan merupakan parasit, dan merekatidak dapat menjalaniproses fotosintesis.
4. Reproduksi asetsualadalah umumpada tumbuhan, meskipunreproduksi setsualadalah mungkin.
5. Tumbuhanmenunjukkan pertumbuhantak tentudanpergantian generasi.

Definisi Plantae

Plantae adalah organisme multiseluler yang menghasilkan makanan dengan proses fotosintesis. Kerajaan ini meliputi organisme yang berkisar dari lumut yang kecil hingga pohon raksasa. Semua tumbuhan multiseluler dan eukariotik. Salah satu ciri khas tumbuhan adalah adanya pigmen klorofil seperti a dan b dan karotenoid yang membantu untuk mengubah sinar matahari menjadi energi kimia dengan proses fotosintesis.



Evolusi Tumbuhan

Tumbuhan dikatakan telah berevolusi dari alga dengan mereka membentuk koloni di daratan yang kosong. Beberapa fosil tumbuhan menunjukkan bahwa tumbuhan akan muncul sekitar 400 juta tahun yang lalu. Mereka dikatakan telah berevolusi dari ganggang hijau dan menyerbu lahan kosong. Fosil paling awal dari tumbuhan vaskular berusia sekitar 370 juta tahun. Tumbuhan berbunga dikatakan telah berevolusi sekitar 130 juta tahun yang lalu.

Kolonisasi ganggang di darat akan terjadi setelah ada lapisan ozon utuh untuk melindungi tumbuhan dari berbahaya sinar dari matahari.

Tumbuhan harus berevolusi dan mengembangkan sistem untuk mencegah pengeringan di udara, untuk menyerap nutrisi dari tanah dan tumbuh tegak tanpa dukungan dan juga untuk mereproduksi di darat.

Adaptasi selama evolusi ini diperoleh dengan modifikasi struktur dan kebiasaan yang ada. Tumbuhan pertama yang berkembang di tanah yakni lumut kecil, lumut hati.

Tumbuhan seperti pakis, pteridophyta dikatakan sebagai nenek moyang umum tumbuhan vaskular saat ini.

Evolusi berikutnya adalah pengembangan bibit tumbuhan. Tumbuhan benih pertama yakni gymnosperma seperti tumbuhan runjung, sikas, dll hutan ini mendominasi akhir zaman Pleaozoic.

Setelah ini, evolusi memunculkan pohon dengan bunga dan biji yang dilindungi dalam buah-buahan.

Adaptasi terhadap habitat yang berbeda telah menghasilkan berbagai jenis tumbuhan berbunga.

Juga, ada evolusi dan pengembangan hubungan simbiosis yang rumit antara jamur, bakteri dan serangga, yang hubungan ini jika terganggu dapat menjadi ancaman bagi kelangsungan hidup tumbuhan.

Embryophyta

Tumbuhan yang paling akrab bagi kita adalah tumbuhan darat multiseluler, dikenal sebagai embryophyta. Embryophyta termasuk tumbuhan seperti pakis, lumut, lumut hati, konifer dan tumbuhan berbunga. Semua tumbuhan ini eukariotik dan dinding sel terbuat dari selulosa. Mereka mendapatkan energi melalui fotosintesis.

Embryophyta ini juga dikenal sebagai metaphyta yang mencakup lumut hati, lumut, pakis, gymnosperma dan angiosperma. Mereka dikenal sebagai tumbuhan darat dan mereka tinggal di habitat darat. Semua metaphyta adalah multisel, eukariota dan memiliki spesialisasi organ reproduksi.

kingdom tumbuhan klasifikasi

Paleobotani

Paleobotani berasal dari bahasa Yunani mana ‘paleo’ berarti ‘tua’ dan ‘botani’ adalah ‘studi tumbuhan’. Cabang paleobotani dengan pemulihan dan identifikasi sisa-sisa tumbuhan dari kerangka geologi. Ini mencakup studi tentang fosil tumbuhan darat dan juga belajar dari autotrof laut prasejarah. Studi ini penting karena memungkinkan rekonstruksi sistem ekologi kuno dan iklim dan merupakan dasar untuk studi pengembangan tumbuhan hijau dan evolusi.

Sistematika tumbuhan

Sistematika tumbuhan dalam prakteknya melibatkan hubungan antara tumbuhan dan proses evolusi mereka pada tingkat yang lebih tinggi. Sistematika tumbuhan mempertimbangkan asal usul dan diversifikasi tumbuhan darat. Hal ini juga menjelaskan taksonomi, evolusi, dan filogenetik tumbuhan. Taksonomi menawarkan dengan identifikasi, tata nama, klasifikasi tumbuhan, evolusi menjelaskan spesiasi, biologi reproduksi, adaptasi dan biogeografi; dan filogenetik menawarkan dengan molekul, phenetics, dan morfologi. Dengan ilmu taksonomi tumbuhan yang mengidentifikasi, menjelaskan, mengklasifikasikan dan nama tumbuhan yang membuatnya menjadi salah satu konsep utama dari taksonomi.

Keanekaragaman tumbuhan

Keanekaragaman tumbuhan penting bagi lingkungan secara umum dan juga berguna sebagai sumber sosial ekonomis. Keanekaragaman tumbuhan dianggap pada tingkat yang berbeda menggunakan kriteria yang berbeda. Variasi fenotip, variasi genotip, dan variasi pada tingkat DNA dianggap untuk meneliti keanekaragaman tumbuhan. Lebih dari sekitar 300.000 spesies tumbuhan telah diidentifikasi.

Analisis terus menerus dan identifikasi spesies baru sedang dilakukan dengan menggunakan analisis berbasis DNA. Hubungan evolusioner dijelaskan oleh pendekatan ini. Hal ini juga memungkinkan identifikasi hubungan genetik antara kelompok yang berbeda dari tumbuhan. Menyimpulkan hubungan evolusioner penting dalam percakapan tumbuhan dan perbaikan tumbuhan. Keanekaragaman dalam populasi spesies tumbuhan dapat dianggap sebagai tingkat dasar variasi. Proses reproduksi menentukan keanekaragaman tumbuhan.

Siklus hidup tumbuhan memiliki perubahan antara generasi haploid dan diploid. Tumbuhan akan dibagi menjadi dua kelompok:

  • Tumbuhan non-vaskular – tumbuhan non-vaskular yang hidup termasuk bryophyta seperti lumut hati, lumut dan lumut tanduk.
  • Tumbuhan vaskular – tumbuhan Vaskuler adalah tumbuhan umum seperti pinus, jagung, pakis, dan pohon ek.

Ekologi Tumbuhan

Proses fotosintesis yang dilakukan oleh tumbuhan dan alga adalah sumber utama energi dan bahan organik untuk semua ekosistem. Fotosintesis telah mengakibatkan perubahan atmosfer awal Bumi, yang sekarang diisi dengan 21% oksigen. Semua hewan dan sebagian besar organisme lain yang aerobik dan tergantung pada oksigen. Tumbuhan adalah produsen utama dalam jaring makanan dan merupakan dasar dari semua ekosistem. Banyak hewan tergantung pada tumbuhan untuk tempat tinggal, oksigen dan makanan.

Tumbuhan darat memainkan peran kunci dalam siklus air dan banyak siklus biogeokimia lainnya. Beberapa Tumbuhan juga dapat memperbaiki nitrogen atmosfer dengan cara bakteri pengikat nitrogen membuat tumbuhan merupakan bagian penting dari siklus nitrogen. Akar tumbuhan yang penting bagi pengembangan tanah dan pencegahan erosi tanah.

Banyak hewan telah co-evolved atau bersimbiosis dengan tumbuhan. Banyak hewan seperti serangga melakukan penyerbukan pada bunga yang pada gilirannya menerima makanan dalam bentuk serbuk sari atau nektar atau hewan membantu penyebaran benih dengan makan buah-buahan. Tumbuhan juga menyediakan rumah, makanan untuk banyak hewan.

Tumbuhan memiliki hubungan mutualistik dengan banyak spesies jamur. Mereka juga memiliki parasit seperti jamur mikoriza dan epiparasit. Epifit adalah tumbuhan yang tumbuh pada tumbuhan lain tanpa parasit. Ada sekitar 600 tumbuhan yang karnivora yang menangkap binatang kecil untuk nutrisi.

Morfologi tumbuhan

Morfologi tumbuhan membantu dengan studi tentang struktur tumbuhan eksternal dan bentuk fisik mereka. Morfologi tumbuhan diterapkan dalam identifikasi visual tumbuhan. Ini adalah studi tentang bagian-bagian tumbuhan yang berbeda, bentuk dan fitur seperti itu dari akar, batang, daun bunga, buah, biji, dll

morfologi tumbuhan

Tumbuhan angiosperma yang umum dibedakan menjadi:

  • Sebuah sistem akar bawar- Akar, batang dan daun membentuk bagian-bagian vegetatif sedangkan bunga adalah bagian tumbuhan reproduksi.
  • Sistem pucuk aerial – Sistem pucuk terdiri dari batang, cabang, daun, bunga dan buah-buahan.

Fisiologi tumbuhan

Fisiologi tumbuhan berkaitan dengan fungsi dan fisiologi Tumbuhan. Proses tumbuhan seperti fotosintesis, respirasi, nutrisi tumbuhan, fungsi hormon tumbuhan, tropisme, Nasti, Fotoperiodisme, irama sirkadian, perkecambahan biji, dormansi, transpirasi, hubungan air tumbuhan, dll yang dipelajari oleh ahli fisiologi tumbuhan.

Fotosintesis – Tumbuhan fotosintetik yang berarti bahwa mereka dapat mempersiapkan makanan mereka sendiri dengan energi yang diperoleh dari matahari. Klorofil dalam kloroplas tumbuhan dapat menangkap energi cahaya.

Sistem Vaskular – Sistem vaskular tumbuhan membantu dalam transportasi nutrisi dari bagian yang berbeda melalui struktur yang disebut xilem, floem. Sistem akar tumbuhan yang panjang ini mengambil air dan mineral. Jaringan xilem menggerakan garam air dan mineral dari akar ke bagian lain dari Tumbuhan. gula ditransportasikan oleh jaringan floem yang dihasilkan oleh daun ke bagian tumbuhan lain dan akar.

Sel tumbuhan

Sel tumbuhan adalah sel eukariotik dan dibedakan dari sel-sel eukariotik lain yang memiliki dinding sel yang kaku dan terbuat dari selulosa, hemiselulosa dan pektin; dan juga mereka memiliki vakuola sentral berisi air dan kloroplas. Selama proses pembelahan sel ada pengembangan phragmoplast untuk pembangunan plat sel selama tahap selanjutnya dari sitokinesis. Sel tumbuhan juga mengembangkan dan berdiferensiasi menjadi berbagai jenis sel, sel-sel dapat berdiferensiasi menjadi pelindung, penyimpanan, pembuluh darah, jaringan reproduksi.

sel tumbuhan

Penyakit tumbuhan

Studi tentang penyakit tumbuhan juga dikenal sebagai patologi tumbuhan atau phytology yang berkaitan dengan studi ilmiah penyakit yang disebabkan oleh patogen atau organisme menular dan juga karena kondisi lingkungan. Organisme yang menyebabkan infeksi jamur, bakteri, virus dll. Tumbuhan dikatakan berpenyakit bila terganggu terus menerus oleh beberapa agen kasual yang menghasilkan proses fisiologis abnormal yang mengganggu struktur tumbuhan normal, pertumbuhan, fungsi atau kegiatan lainnya. Ini mungkin mengganggu sistem biokimia lebih dari satu pabrik yang menimbulkan gejala patologis.

Peranan Tumbuhan

Tumbuhan sangat penting untuk menjaga keseimbangan alam dan juga kehidupan manusia. Tumbuhan adalah tulang punggung dari semua kehidupan dan sangat penting bagi manusia.

Makanan – Makanan yang kita konsumsi datang langsung atau tidak langsung dari tumbuhan.

Udara – Oksigen adalah produk sampingan dari fotosintesis, yang penting untuk kelangsungan hidup kita.

Air – Tumbuhan memainkan peran penting dalam siklus air, mereka membantu air dari tanah ke atmosfer melalui transpirasi.

Habitat – Hampir semua organisme tergantung pada tumbuhan untuk pangan dan papan.

Iklim – Tumbuhan memanfaatkan karbon dan membantu untuk menjaga gas karbon dari atmosfer dalam kisaran normal.

Kedokteran – Banyak obat yang digunakan berasal dari turunan tumbuhan. Sebagian besar orang bergantung pada turunan tumbuhan untuk pribadi dan kesehatan.

Biologi