Ragam Informasi

Pengertian siklus air dan Tahapan siklus air

Siklus air terjadi dengan memelalui beberapa tahapan yaitu penguapan, kondensasi dan banyak lainnya yang akan dibahas pada tulisan di bawah ini. 1. Penguapan: Penguapan adalah proses perubahan air dari cair ke gas. Ketika matahari memanaskan air di sungai, danau atau lautan, ia menyediakan energi yang cukup untuk memecahkan ikatan hidrogen antara molekul-molekul air.

Molekul-molekul individu naik melalui udara ke atmosfer, dalam bentuk uap air atau uap. Hanya air tawar yang dapat membuat jalan sampai ke awan, air laut akan meninggalkan garam, mineral dan logam ketika menguap.

2. Kondensasi

Kondensasi adalah proses mengubah air dari gas ke cair. Saat uap air naik, menjadi lebih dingin dan mengalami perubahan kembali menjadi tetesan air cair kecil. Ini bergabung bersama untuk membentuk awan.

Air selalu berputar di sekitar, melalui dan di atas bumi. Ini disebut siklus air alami – gerakan air yang kontinu antara tanah, laut, sungai dan anak sungai dan atmosfer. Saat air bergerak melalui siklus, perubahan status dari cairan (air hujan, air laut) ke gas (uap air) dan kembali ke cairan.

Cairan juga dapat membekukan dan menjadi padat (es atau salju). Proses alami ini menghilangkan beberapa kotoran air, terus-menerus mengisi persediaan air tawar bumi – itu adalah cara planet kita mendaur ulang air.

Siklus air sangat penting bagi kehidupan di Bumi, dan telah terjadi selama miliaran tahun. Bahkan, air yang kita minum hari ini bisa saja diminum oleh dinosaurus jutaan tahun yang lalu, meskipun telah dibersihkan berkali-kali sejak itu.

3. Air hujan

Air hujan adalah ketika hujan, salju, hujan salju atau hujan es jatuh dari langit. Ketika begitu banyak air mengembun sehingga udara tidak dapat mendukung berat, air jatuh dari awan ke bumi. Tergantung pada suhu udara, air dapat mengambil bentuk cair (hujan), atau bentuk padat (salju, hujan salju atau hujan es).



4. Infiltrasi

Infiltrasi terjadi ketika air jatuh kembali ke Bumi, di mana sebagian membasahi ke dalam tanah. Hal ini kemudian dikumpulkan di bawah tanah di lapisan batuan, pasir atau kerikil yang disebut akuifer – air ini dikenal sebagai air tanah. Tanah akhirnya merembes ke bagian bawah sungai, memberikan aliran air bahkan setelah hujan berhenti.

Air di dalam tanah juga dapat diserap oleh akar tanaman. Air ini berjalan melalui daun tumbuhan, di mana sebagian digunakan dalam proses fotosintesis.

5. Limpasan

Limpasan adalah ketika air tidak meresap ke dalam tanah, tapi mengalir di tanah sebagai gantinya. Air ini disebut air permukaan atau limpasan, dan mengumpul di sungai yang mengalir ke sungai-sungai besar.

Siklus-hidrologi
Siklus-hidrologi

6. Transpirasi

Transpirasi saat air menguap dari tanaman, terutama melalui daun mereka. Hal ini akan mengembalikan uap air kembali ke udara.

Hisham
09/07/2019