Ragam Informasi

Penggunaan dan dampak pestisida serta insektisida

Insektisida dan Pestisida adalah beberapa bahan kimia paling beracun yang digunakan di dunia saat ini secara teratur. Insektisida adalah agen yang digunakan untuk membunuh atau mengusir serangga yang ada di sekitarnya. Serangga yang umumnya ditujukan adalah nyamuk, lalat, kecoak, serangga dll. Insektisida ini digunakan secara teratur di dalam ruangan seperti di rumah, hotel, teater, restoran, klub rekreasi dan juga untuk sebagian besar di luar pintu seperti pertanian dan kebun.

Penggunaannya tidak dapat dihindari karena serangga ini menyebabkan masalah pada manusia dan hewan dengan penyebaran penyakit mengerikan seperti malaria, demam berdarah, filaria, tifoid, kolera dll. Pada tanaman mereka juga bertanggung jawab untuk penyebaran infeksi dan kadang-kadang mereka sendiri menyebabkan penyakit pada tanaman.

Pengertian Pestisida

Ini adalah bahan kimia yang digunakan untuk membunuh hama pada tanaman. Mereka termasuk insektisida, anti-moluska dan juga antimikroba seperti antibakteri, antivirus, agen anti-jamur dll. Mereka sebagian besar ditujukan untuk menjaga keamanan pertanian dan kebun untuk hasil yang lebih baik. Mereka berguna untuk keperluan pertanian dan manusia seperti.

Definisi Insektisida

Insektisida adalah zat kimia yang digunakan untuk melenyapkan serangga dan arthropoda lainnya. Insektisida dapat diformulasikan untuk menghabisi, meredakan, mengusir, atau membahayakan satu atau beberapa spesies serangga. Berbagai insektisida bekerja dengan cara yang berbeda. Beberapa merusak eksoskeleton serangga, beberapa bertindak pada sistem saraf, dan yang lain menghabisi atau mengendalikannya dengan beberapa cara lain. Insektisida digunakan di banyak pengaturan dan aplikasi. Insektisida telah diklaim sebagai faktor terbesar di balik kemajuan yang direalisasikan dalam pertanian dan juga berpengaruh besar pada produktivitas pertanian abad ke-20. Insektisida yang paling umum digunakan termasuk karbamat, piretroid, dan organofosfat.



Penggunaan pestisida dan Insektisida Di bidang pertanian:

  1. Menanam pestisida meningkatkan hasil panen di pertanian dengan melindungi tanaman.
  2. Penggunaan pestisida juga mengontrol penyebaran penyakit oleh jamur, bakteri, serangga dari satu wilayah peternakan ke wilayah lain atau bahkan negara. Terlihat bahwa beberapa hama yang tidak ada bisa datang ke sini karena impor gandum dari negara lain. Jadi serangga atau bakteri jika dikendalikan, penyakit yang menyebar di antara negara atau tempat dapat dicegah.

Penggunaan pestisida dan Insektisida Di tempat tinggal manusia:

  1. Pestisida dalam rumah tangga dapat mengusir serangga yang menyebabkan masalah dan rasa sakit dengan menyengat manusia dan hewan di tempat tinggal mereka seperti rumah, sties dll.
  2. Mereka bahkan mencegah penyebaran penyakit seperti malaria, chickungunya, filaria dll.pestisida serta insektisida

Dampak pestisida & insektisida:

Keracunan pestisida memiliki efek berbahaya pada tumbuhan, tanah, manusia, hewan dan burung. Efek beracun dan banyak sistem fisiologis dipengaruhi oleh mereka. Karena polusi tanah, udara dan air, bahan kimia dan pestisida masuk ke dalam tubuh.

  • bahan Kimia pestisida bersifat organofosfat di alam. Begitu masuk ke dalam tubuh mereka menyebabkan berbagai gangguan terkait sistem saraf, mual muntah, sedasi, penglihatan memburam dan kadang-kadang bahkan kematian.
  • Selanjutnya mereka membunuh serangga yang berguna seperti lebah madu, kupu-kupu yang dapat meningkatkan penyerbukan silang pada tanaman untuk hasil yang lebih baik.
  • Lebah madu membentuk nektar dan berguna untuk industri manufaktur madu. Industri-industri ini menderita karena polusi pestisida berat.
  • Pestisida dalam makanan membuat kualitas biji-bijian makanan berkurang permintaannya di pasar dan karenanya petani mendapat harga rendah untuk hasil panennya.

Klasifikasi pestisida berdasarkan toksisitasnya:

Perbedaan pestisida insektisida tidak terlihat dari segi toksisitasnya, mereka sama beracunnya. Pestisida diklasifikasikan ke dalam empat kategori seperti yang ditunjukkan oleh label mereka. Label adalah Merah, Kuning, Hijau atau Biru berdasarkan urutan penurunan efek beracun bagi manusia.

  • Merah menunjukkan sangat beracun.
  • Kuning menunjukkan beracun.
  • Hijau menunjukkan cukup beracun
  • Biru menunjukkan racun rendah.

Banyak pestisida di bawah label merah sekarang dilarang penggunaanya.

Dampak Polusi pestisida:

Dampak lingkungan dari pestisida menjadi perhatian sekarang. Pestisida ini menyebar ke udara, badan air seperti sungai, parit, tanah karena penggunaan reguler mereka dalam bentuk penyemprotan, bubuk, larutan di bidang pertanian. Di rumah dan kebun ketika digunakan sebagai pengusir nyamuk, semprotan anti serangga dll. Di rumah secara teratur masuk ke dalam fisiologi manusia dan hewan saat bernafas.

Butir makanan yang tumbuh di tanah tercemar pestisida memasuki rantai makanan semua hewan hidup.

Pestisida yang memasukkan sumber daya air ke tempat-tempat lain menyebarkan polusi dari pestisida ini.

Degradasi pestisida dalam tanah terjadi selama beberapa minggu sehingga polusi membutuhkan waktu untuk berkurang. Residu-residu pestisida dalam air dapat masuk ke sungai dan danau mengakibatkan memburuknya kesehatan air dan hewan darat.

Cara terbaik untuk meminimalkan toksisitas manusia dan juga mencegah pencemaran lingkungan dengan peningkatan laju degradasi, kita harus bergantung pada pestisida alami.

Hisham
13/02/2019