Ragam Informasi

Penyebab Terjadinya Gelombang Tsunami

Hisham
09/08/2018

Nama tsunami berasal dari bahasa  Jepang. Tsunami berarti gelombang pelabuhan. Tsunami dulu disebut gelombang pasang, tapi tsunami benar-benar tidak ada hubungannya dengan gelombang pasang surut.

Penyebab Terjadinya Gelombang Tsunami

Perpindahan air tiba-tiba dalam jumlah besar menyebabkan tsunami. Sebagian besar terjadi sebagai akibat dari gempa bumi bawah laut. Jika gempa cukup kuat, gerakan tiba-tiba dari dasar laut pada batas lempeng tektonik dapat menyebabkan air yang ada di laut melonjak ke atas kemudian jatuh kembali.

Energi yang dibuat di bawah permukaan air kemudian membentuk serangkaian gelombang, yang dikenal sebagai kereta gelombang, tsunami.

Sebuah letusan gunung berapi bisa menimbulkan tsunami. Letusan dapat berupa di bawah laut (bawah air) atau di darat. Sebuah letusan di bawah laut memiliki efek yang sama dengan gempa bumi, yang membuat tanah bergetar dan mengirimkan air yang ada di dalam ombak yang tumbuh menjadi tsunami.

Sebuah lava besar mengalir dari letusan gunung berapi di bawah tanah, bersama-sama dengan semua puing-puing batu dari ledakan, dapat menuangkannya ke laut dan membuat tumpahan air yang cukup banyak sehingga tsunami bisa terbentuk.

Longsor besar ke dalam air, atau bahkan meteorit mendarat di laut, dapat memiliki hasil yang sama. Apapun penyebab awal, perpindahan air adalah apa yang membuat tsunami. Wilayah Cincin Api Pasifik adalah tempat yang paling umum untuk tsunami terjadi, karena banyak memiliki jumlah letusan gunung berapi dan gempa bumi.

Gelombang tsunami tidak sama dengan gelombang yang normal, yang dibentuk oleh angin. Gelombang angin mengalir secara melingkar, puncak-puncak gelombang melingkar kembali di bawah sendiri.

Gelombang tsunami
Gelombang tsunami

Air dari gelombang tsunami berperilaku dalam cara yang sangat berbeda. Di perairan laut dalam gelombang tsunami tingginya hanya mungkin beberapa meter, tetapi dapat menjangkau jarak 60 mil dan dapat melakukan perjalanan di bagian atas laut dengan kecepatan sampai dengan 500 mil per jam. Kecepatannya seperti kecepatan pesawat jet! Ketika gelombang mencapai air dangkal dekat garis pantai, air di bagian bawah gelombang melambat, tapi air di atas terus bergerak cepat. Energi ini menghasilkan gelombang yang sangat cepat dan sangat tinggi kadang-kadang ketinggian sampai 100 meter, yang menabrak pantai dan banjir tanah. Air bisa mencapai 1000 meter ke daratan atau pedalaman dan dapat cukup kuat untuk menghancurkan rumah-rumah dan pohon.

Geografi